• June 16, 2024
PNP menyita 50 ekor penyu di Palawan

PNP menyita 50 ekor penyu di Palawan




PNP menyita 50 ekor penyu di Palawan



















Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Penyu-penyu yang terancam punah tersebut tampaknya sedang menuju ke pasar makanan laut Tiongkok.

KOTA PUERTO PRINCESA, Filipina – Unit peretas Kelompok Maritim Kepolisian Nasional Filipina (PNP) terungkap pada Kamis, 12 Juli. operasi penyelundupan penyu raksasa yang terancam punah di Bataraza, Palawan selatan. Hal ini diyakini terjadi di pasar makanan laut Cina.

Kol. Kepala Unit Kapal Khusus Maritim (SBU) PNP yang berbasis di Palawan Rico Payungga mengatakan kepada wartawan bahwa sejauh ini mereka telah menyita diperkirakan ada 50 penyu – dengan berat masing-masing antara 50 dan 70 kilogram – di dekat Pulau Bahayan, sebuah komunitas terpencil di kota paling selatan Balabac.

Penyu laut tergolong terancam punah. Adalah ilegal untuk memperdagangkannya.

Pada akhirnya, tim SBU memimpin oleh PINsp. Demetrius Sabbaluca menemukan penyu di dalamnya daerah bervegetasiS. Setidaknya dua orang dilaporkan ditemukan tewas.

Menurut warga, penyu-penyu itu dipelihara di sana sampai sekarang diperoleh oleh seorang pedagang Tiongkok yang diyakini memiliki hubungan dengan pejabat setempat.

Tim SBU masih melakukan operasi pencarian di pulau tersebut.

Pada bulan Juni, tim yang sama menggerebek tempat penampungan sementara penyu hidup di Pulau Ameril, di mana mereka menyita 17 penyu. Beberapa pedagang Moro lokal terlibat dalam aktivitas perdagangan ilegal tersebut. – Rappler.com

Lainnya di Negara:

Di tempat lain di Rappler:








Keluaran Sydney