• June 12, 2024
Sepak bola: sebuah langkah menuju pendidikan

Sepak bola: sebuah langkah menuju pendidikan

MANILA, Filipina – Sharifamae Jamuh tergagap di antara keheningan dan jeda, kesulitan menyusun kalimat sederhana dalam bahasa Inggris. Sekitar 5 menit setelah wawancara telepon, dia menyerah untuk mencoba setidaknya membentuk sebuah frase. Dia malah mengucapkan sepatah kata pun.

“Memilih!” seru cendekiawan Muslim berusia 14 tahun di West Mindanao State University dengan penuh percaya diri.

Dia tidak bisa menjelaskan mengapa kata itu datang kepadanya. Yang jelas baginya adalah perbedaan antara sekolah lamanya di Sulu yang dilanda perang dan tempat dia melanjutkan studinya.

“Bagus, kamu akan belajar banyak. Ada perbedaan besar (antara sekolah saya yang lama dan yang sekarang). Saya belajar berbicara bahasa Inggris,” kata Syarifamae. (Indah sekali di sini. Kamu belajar banyak. Ada perbedaan besar antara sekolahku sekarang dan sekolah sebelumnya.)

Perubahan ini lebih nyata terjadi pada Alnajer Asirul yang berusia 11 tahun, teman Sharifamae yang juga pindah ke Zamboanga pada tahun ajaran ini.

“Mengajar itu berbeda. Hampir sehari mengajar. Hanya satu jam (di Sulu).” (Cara mereka mengajar berbeda. Mereka mengajar kami sepanjang hari. Di Sulu, kelas hanya berlangsung satu jam.)

Berbeda dengan Sharifamae, Alnajer senang menghadiri kelasnya dalam bahasa Filipina, mata pelajaran favoritnya di Sekolah Dasar Sta Maria. Dia membual bahwa dia bisa membaca sekarang.

Bahasa sepak bola

Namun ada bahasa lain yang kini Sharifamae dan Alnajer gunakan dengan fasih – bahasa sepak bola.

Ini adalah bahasa yang diperkenalkan oleh tentara sebagai alat untuk memenangkan hati penduduk desa yang tumbuh besar dengan menyaksikan perang berkepanjangan, perselisihan antar suku, dan kemiskinan kronis.

Anak-anak sangat tertarik dengan permainan tersebut. Pada usia 13 tahun, Sharifamae bertekad untuk mengikuti pelatihan Football for Peace yang diadakan oleh Marinir di desanya di Tiptipon, Panglima Estino, Sulu.

“Dia selalu menonton pertandingan anak-anak muda yang kami latih. Dia bertekad untuk menjadi bagian dari tim,” kata Letnan Caesar Ryan Gandeza, komandan Kompi Marinir 23d.

Sharifamae memulai sebagai “anak bola” dan mengambilkan bola lepas untuk anak laki-laki. Dia sekarang bermain ke depan.

Satu-satunya gadis di timnya, Sharifamae bangga dengan 8 gol yang telah dia cetak sejak dia mulai bermain sepak bola 8 bulan lalu.

Alnajer adalah anak lain yang terinspirasi untuk bergabung dengan salah satu tim sepak bola bentukan Marinir di Sulu. Saat itu ia baru berusia 10 tahun, namun para pelatihnya sudah melihat potensi dalam dirinya untuk menjadi pemain sepak bola hebat.

Alnajer, yang bermain sebagai penyerang di timnya, ingin menjadi seperti Phil Younghusband suatu hari nanti.

Ia bercanda bahwa ia juga akan setampan striker terkenal Azkals itu jika sudah besar nanti.

Tapi dia punya mimpi lain yang sama dengan Sharifamae, yaitu belajar di Akademi Militer Filipina.

ALNAJER ASIRUL.  Striker berusia 11 tahun itu ingin menjadi seperti Phil Younghusband-nya Azkal ketika besar nanti

Tingkat melek huruf terendah

Gandeza dan rekan-rekan Marinirnya merasa Sharifamae dan Alnajer perlu mempersiapkan diri secara akademis agar bisa mewujudkan impian mereka.

“PMA sangat kompetitif. Dari ribuan orang yang mengikuti ujian masuk, hanya 200 orang yang diterima. Dari 200, hanya sekitar 30 perempuan yang berhasil,” tegas Gandeza.

Gandeza mengatakan, peluang anak-anak masuk PMA kecil jika tetap tinggal di Sulu.

Sharifamae dan Alnajer berasal dari komunitas Tausug yang miskin di mana sekitar 300 siswa sekolah menengah atas dan 700 siswa sekolah dasar berjuang untuk belajar hanya dengan 11 guru di ruang kelas yang sempit.

Jumlah orang yang bisa membaca, menulis, berhitung dan memahami di daerah konflik di Mindanao adalah yang terendah di negara ini. Dalam Survei Fungsional Literasi, Pendidikan dan Media Massa tahun 2008, Daerah Otonomi di Mindanao Muslim tertinggal dibandingkan daerah lainnya dengan tingkat melek huruf sebesar 71,6%. Wilayah Ibu Kota Nasional menduduki puncak survei dengan 94%.

Pemerintah Sulu melaporkan bahwa provinsi tersebut mencatat tingkat melek huruf terendah yaitu sebesar 42,36% pada tahun ajaran 2002-2003.

Anak-anak petani

Sharifamae dan Alnajer adalah anak-anak buruh tani di perkebunan kelapa. Mereka tidak mampu untuk belajar di sekolah bagus yang akan mempersiapkan mereka untuk memperoleh pendidikan yang mereka cita-citakan.

Tergerak oleh tekad anak-anak, Gandeza, pasukannya, dan pemerintah kota mengerahkan sumber daya untuk membantu para orang tua menyekolahkan anak-anak mereka ke sekolah di Kota Zamboanga pada tahun ajaran ini.

“Jarang sekali anak-anak di Sulu bermimpi. Anda bertanya kepada mereka apa impian mereka, dan Anda tidak akan mendengar apa pun,” kata Gandeza, menjelaskan mengapa tentara membantu Sharifamae dan Alnajer.

Musim panas lalu, Marinir dan komunitas Tausug mengumpulkan hampir P16.000, hampir setara dengan gaji sebagian besar tentara yang menyumbang. Jumlah tersebut menutupi pendidikan kedua anak tersebut selama satu tahun ajaran. Hal ini juga sebagian berupa hibah, buku, seragam dan proyek.

Seorang perwira Marinir yang murah hati dan istrinya yang mengajar di Universitas Ateneo de Zamboanga menghidupi anak-anak di rumah dan menjadi wali mereka selama mereka berada di kota.

Pustakawan di sekolah Alnajer memberinya pelajaran tambahan gratis hampir setiap hari agar dia bisa mengikuti pelajaran di sekolah barunya.

Meski Alnajer tercatat sebagai siswa kelas 5, namun kompetensi akademik Alnajer setara dengan siswa kelas 3.

Sementara itu, Sharifamae kesulitan mendefinisikan istilah bahasa Inggris pertama yang menurutnya menarik. Namun mimpi yang ia kejar bersama Alnajer dan perbedaan yang terjadi dalam hidupnya dengan jelas menjelaskan apa arti kata “memilih” baginya. – Rappler.com

Erratum: Foto anak laki-laki lain bernama Alnajer Asirul telah diunggah sebelumnya. Foto yang benar kini telah dipublikasikan. Kami menyesali kesalahan tersebut.

(Bagi yang berminat membantu program ini dapat menghubungi Petugas Layanan Khusus PMC Mayor Stephen L. Cabanlet di Markas Besar Korps Marinir Filipina, Barak Marinir Rudiardo Brown, Fort Bonifacio, Taguig, telepon/SMS +63 906 564 2765 atau email [email protected])

SDY Prize