• May 26, 2024
Poe membela ‘kurangnya pengalaman politik’ FPJ

Poe membela ‘kurangnya pengalaman politik’ FPJ

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Grace Poe, putri mendiang bintang laga dan mantan calon presiden Fernando Poe Jr., mengatakan dia mencalonkan diri untuk menghormati apa yang dimulai ayahnya

MANILA, Filipina – Warisan politik apa yang coba dilanjutkan oleh kandidat Tim PNoy, Grace Poe, ketika ayahnya, mendiang Fernando Poe Jr, yang akrab disapa FPJ, tidak memiliki pengalaman politik?

Demikian pertanyaan media sosial yang dilontarkan kepada Poe pada putaran kedua debat Rappler pada Sabtu, 13 April.

Poe, putri mendiang bintang laga dan mantan calon presiden Fernando Poe Jr., mengatakan dia mencalonkan diri untuk menghormati apa yang dimulai ayahnya. Dia membela ayahnya yang diketahui telah dicurangi dari kursi kepresidenan oleh mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo.

“Ini tentang pelayanan dan membantu masyarakat,” jelasnya. “FPJ sebagai aktor, meski bukan politikus, banyak yang bilang saat meninggal, dia membantu banyak orang. Petani, NPA (kelompok pemberontak Tentara Rakyat Baru) — dia tidak pernah memilih siapa yang harus dibantu. Dia memasukkan anak-anak yang tidak dia kenal ke sekolah. Dia membayar obat untuk orang-orang.”

“Dia melakukan semua ini karena cinta dan pengabdiannya kepada masyarakat,” tambahnya.

Poe mendukung keputusan dia dan ayahnya untuk mencalonkan diri, dengan mengatakan bahwa meskipun seseorang adalah orang terkaya di dunia, berada di pemerintahan masih merupakan cara terbaik dan tercepat untuk membantu banyak orang.

Dia juga menjelaskan bahwa dia tidak hanya mencalonkan diri untuk ayahnya, tetapi juga “demi masa depan anak-anak kita termasuk masa depan saya”.

Pendukung keuangan

Poe, mantan kepala sensor, juga ditanya oleh salah satu penonton bagaimana dia berencana membayar kembali orang-orang yang secara finansial mendukungnya dalam kampanye senator.

“Orang-orang menelepon saya dan memberi tahu saya bahwa mereka menginginkan wajah-wajah baru di Senat, dengan karakter berbeda. Saya pikir sudah jelas bagi mereka sejak awal bahwa mereka tidak boleh mengharapkan imbalan apa pun,” katanya.

Ia mengaku akan banyak godaan dan meminta masyarakat mendoakannya, namun berjanji akan menjaga nama baik ayahnya.

“Saya tidak mengatakan bahwa saya adalah orang yang paling benar di dunia, tapi saya pikir di masa lalu saya telah membuktikan sebagai seorang wanita, orang Filipina, dan seseorang yang mencintai negaranya (bahwa saya tidak seperti itu),” katanya berkata.

Latar belakang politik

Sampai dia mengumumkan niatnya untuk mencari kursi Senat pada akhir tahun 2012, Grace Poe adalah kepala Dewan Peninjauan dan Klasifikasi Film dan Televisi, posisi yang ditunjuk oleh Presiden Aquino.

Poe memulai kampanyenya sebagai kandidat umum dari tim administrasi PNoy dan oposisi Aliansi Nasionalis Bersatu.

Dia kemudian mengalami kesulitan setelah kedua koalisi memintanya untuk memilih dengan siapa dia akan berkampanye.

UNA, yang termasuk di antara para pemimpinnya, ayah baptisnya dan sahabat mendiang ayahnya, mantan Presiden Joseph Estrada, akhirnya meninggalkannya.

(Baca profil Rappler: Grace Poe: Awalnya UNA tidak mengundang saya)

DEBAT RAPPLEARD.  Foto oleh Josh Albelda/Rappler

Debat senator pertama Rappler, yang diadakan di Quezon City Memorial Center, adalah kali pertama debat senator diadakan di tempat umum untuk memungkinkan pemilih melibatkan para kandidat.

Debat tersebut disiarkan langsung secara online oleh Rappler.com dan disiarkan langsung di Radyo Natin, jaringan radio terbesar di Filipina. Radyo Natin memiliki 100 stasiun di seluruh negeri – dari Claveria dan Aparri, Cagayan di utara hingga Bongao, Tawi-tawi di selatan – mengudara ke khalayak yang belum pernah dijangkau oleh stasiun radio lain. Radyo Natin ditemukan di band FM. – Rappler.com


Cerita Terkait:

Togel Hongkong