• May 26, 2024
Taruhan #RapplerDebat: Mengapa memilih saya?

Taruhan #RapplerDebat: Mengapa memilih saya?

MANILA, Filipina – Dengan masuknya tim tuan rumah dalam kampanye, segmen penutup debat #Rappler pada Sabtu, 13 April bisa menjadi latihan bagi calon senator untuk menjual diri mereka sendiri.

Masing-masing berdurasi 3 menit, 6 kandidat undangan – Risa Hontiveros (Tim PNoy), Teddy Caciono (Makabayan), Grace Poe (Tim PNoy), Eddie Villanueva (Bangon Filipina), Bam Aquino (Tim PNoy), dan Richard Gordon (UNA) – mengatakan kepada penonton di lapangan dan online: Mengapa memilih saya?

Setelah pidato penutup disampaikan, Rappler, dengan menggunakan Mood Meter, mengumpulkan emosi yang ditimbulkan oleh masing-masing kandidat selama debat online: bahagia, terinspirasi, marah, jengkel.

Tiga kandidat – semuanya mantan dan anggota legislatif saat ini – menekankan bagaimana pengalaman mereka di badan legislatif dan upaya mereka untuk menciptakan undang-undang yang berarti membuat mereka memenuhi syarat. Meskipun faktanya mereka tidak memulai dengan nama keluarga yang populer secara politik.

Dua taruhan, dari koalisi pemerintahan, memainkan pengalaman mereka di kantor eksekutif dan menawarkan apa yang mereka tawarkan selain menjadi kerabat tokoh-tokoh populer.

Seorang pendakwah yang pernah menjadi aktivis dan pendidik mengatakan, ia bisa menjadi kompas moral di Senat jika terpilih.

RISA HONTIVEROS (Tim PNoy)

Hontiveros mengatakan dia akan mendorong terciptanya indeks antikorupsi dan tata kelola yang baik yang akan digunakan untuk mengukur lembaga-lembaga pemerintah. Kinerja mereka akan menjadi dasar anggaran tahunan mereka.

Pencalonannya, katanya, merupakan angin kedua dari kampanye Presiden Benigno Aquino III pada tahun 2010: “Jika tidak ada korupsi, maka tidak ada kemiskinan.” (Jika tidak ada yang korup, tidak ada yang akan miskin.)

“Saya mungkin memiliki nama keluarga yang tidak begitu populer, tapi saya yakin buah ‘Daang Matuwid’ harus diberikan kepada masyarakat biasa, bukan ke kantong segelintir orang,” kata Hontiveros.

TEDDY CASIÑO (Patriot)

Casiño mengatakan dia akan berjuang untuk petani dan pekerja, seperti yang dia lakukan sebagai aktivis dan anggota kongres. Dia mengimbau para pemilih untuk mendukungnya, “suara rakyat biasa,” dan bukan hanya mereka yang berasal dari dinasti politik.

Dia mengatakan dia tidak memiliki silsilah politik atau selebritis, dan dia juga tidak berasal dari klan kaya – faktor-faktor yang telah lama menentukan peluang seorang kandidat untuk terpilih. “Tapi saya tetap percaya diri, karena meski saya tidak kaya uang, saya kaya prinsip.”

GRACE POE (Tim PNoy)

POE RAHMAT.  Putri mendiang bintang laga dan mantan calon presiden Fernando Poe Jr.  berbicara kepada orang banyak pada debat Rappler di Kota Quezon.  Foto oleh Rappler/Josh Albelda

Poe mengakui bahwa, seperti mendiang ayahnya ketika ayahnya terpilih menjadi presiden pada tahun 2004, ia kini diremehkan karena kurangnya pengalaman dalam pemerintahan. Dia diberitahu bahwa satu-satunya modalnya dalam pencalonan senatornya adalah nama ayahnya yang populer dan tercinta, Fernando Poe Jr.

Dia mengatakan masa jabatannya sebagai kepala Badan Peninjauan dan Klasifikasi Film dan Televisi sudah cukup untuk mempersiapkannya menghadapi tugas legislatif, mengingat dampaknya terhadap semua jenis masyarakat Filipina.

“Mereka meremehkan posisi MTRCB saya… tapi kalau Anda bangun di pagi hari dan sebelum tidur, saya yakin Anda menonton sesuatu di TV atau mendengar sesuatu di radio, bahkan mungkin menonton film,” ujarnya.

Sebagai kepala sensor, dia mengatakan dia memainkan peran utama dalam “mengatur dampak terhadap budaya” dari apa yang ditampilkan di media massa. Dia mengatakan dia membantu menyeimbangkan demokrasi, kebebasan berekspresi dan hak orang tua atas anak-anak mereka.

EDDIE VILLANUEVA (Bangon Filipina)

Villanueva mengatakan para senator datang kepadanya untuk mengatakan bahwa mereka membutuhkannya di Senat untuk menjadi pedoman moral mereka. Masuk akal, katanya – kepemimpinan moral mengarah pada pemerintahan yang baik, pertumbuhan ekonomi dan kemakmuran bagi masyarakat.

Ia mendatangi pemilih dengan hikmah dari pengalamannya sebagai aktivis sosial, mahasiswa pekerja, pendidik, ekonom, komunis, bahkan ateis, sebelum akhirnya menjadi pendeta dan penginjil.

“Kecintaan saya pada negara semakin dalam ketika saya merasakan cinta Tuhan,” ujarnya. Dia memenuhi syarat sebagai senator tanpa agenda pribadi, tapi cinta pada negara dan rakyat.

BAM AQUINO (Tim PNoy)

Aquino, seperti kandidat sesama tim PNoy Hontiveros, mengatakan dia ingin menjadi bagian dari slogan kampanye Presiden Benigno Aquino III bab kedua, “Jika tidak ada korupsi, maka tidak ada kemiskinan.” (Tanpa korupsi tidak ada kemiskinan.)

Dia lebih menekankan prestasinya sebagai wirausaha sosial dibandingkan sebagai komisaris pemuda pada pemerintahan sebelumnya. Ia mengatakan, ia membantu meningkatkan taraf hidup masyarakat miskin dengan mempelajari bisnis mereka. “Meskipun sangat sulit membayangkan orang Filipina memiliki bisnis, pekerjaan, dan pendidikan, saya yakin kita bisa melakukannya bersama-sama,” dia berkata. (Meskipun sangat sulit membayangkan orang Filipina mempunyai bisnis, pekerjaan, pendidikan, saya yakin kita bisa melakukannya, jika kita melakukannya bersama-sama.)

Seperti semua Aquino yang mencari kursi Senat sebelum dia, dia merujuk pada pamannya yang mati syahid, Benigno “Ninoy” Aquino Jr dan protes massal yang membawa istri pamannya menjadi presiden: “Bam Aquino adalah anak dari People Power. Bam Aquino, ketika saya masih muda, saya melihat paman saya Ninoy meninggal. Itu yang membuka hati saya, pengorbanannya, membuka hati saya kalau menyangkut pelayanan publik.”

(Bam Aquino adalah anak dari People Power. Ketika saya masih kecil, saya melihat terbunuhnya paman saya Ninoy. Inilah yang membuka hati saya untuk pelayanan publik.)

RICHARD GORDON

“Saya tidak mewarisi nama ayah saya, atau nama ibu saya, atau pekerjaan mereka… Saya diberitahu bahwa Anda berhak mendapatkan segalanya. Anda tidak mewarisi ketenaran,” kata Gordon sebelum merangkum bagaimana dia membantu memberdayakan masyarakat Filipina melalui berbagai posisi yang dia pegang:

  • “Saya mengemukakan kemampuan Filipina untuk membantu” (Saya memanfaatkan kemampuan Filipina untuk membantu) sebagai ketua Palang Merah Filipina.
  • “Yang saya rilis adalah, kota kami kaya akan keajaiban – WOW Filipina” (Saya memamerkan negara kita sebagai negara yang kaya akan keajaiban, WOW Filipina) sebagai Sekretaris Departemen Pariwisata.
  • “Kami dapat menyelenggarakan pemilu otomatis” (Saya membuktikan bahwa kami siap untuk pemilu otomatis) sebagai pembuat Undang-Undang Sistem Pemilu Otomatis yang baru.

“Apa yang kami perlukan adalah seseorang yang tahu apa yang dia inginkan Kita semua tahu apa yang tidak kita inginkan. Sudah waktunya kita mencari tahu apa yang kita inginkan.” (Yang kita perlukan adalah seseorang yang mengetahui apa yang ingin dicapainya. Kita perlu mengetahui apa yang tidak kita inginkan. Saatnya memastikan apa yang kita inginkan.) – Angela Casauay, Natashya Gutierrez, Paterno Esmaquel II/Rappler.com


Cerita terkait:

Pengeluaran HK