• February 26, 2024
Poe memimpin jajak pendapat;  Roxas mengambil Visaya;  Duterte, Mindanao

Poe memimpin jajak pendapat; Roxas mengambil Visaya; Duterte, Mindanao

(DIPERBARUI) Survei Pulse Asia dilakukan dari tanggal 8 hingga 14 September, sebelum Senator Grace Poe mengumumkan pencalonannya sebagai presiden, dan setelah Walikota Davao Rodrigo Duterte mengatakan ia tidak akan mencalonkan diri untuk jabatan puncak tersebut.

MANILA, Filipina (UPDATE ke-3) – Survei Ulat ng Bayan terbaru dari Pulse Asia menunjukkan bahwa Senator Grace Poe akan tetap menjadi calon presiden terkemuka jika pemilu diadakan hari ini, dengan rating 26%, disusul oleh pensiunan Menteri Dalam Negeri, Manuel Roxas II dan Wakil Presiden Jejomar Binay.

Pilihan kelompok pulau besar juga ditentukan dengan jelas dalam jajak pendapat yang dilakukan pada 8-14 September: Poe adalah pilihan utama di Metro Manila dan wilayah Luzon lainnya, sementara Roxas mengambil alih Visayas, wilayah asalnya. Walikota Davao Rodrigo Duterte, yang menempati peringkat ke-4 secara nasional, menduduki peringkat teratas dalam jajak pendapat di Mindanao.

Survei yang salinannya diperoleh Rappler pada Senin pagi, 28 September itu, melibatkan 2.400 responden dan margin of error +/-2%.

Responden ditanya: “Di antara orang-orang dalam daftar ini, siapa yang akan Anda pilih sebagai PRESIDEN FILIPINA jika pemilu tahun 2016 diadakan hari ini dan mereka menjadi kandidat?” (Dari orang-orang dalam daftar ini, siapa yang akan Anda pilih untuk PRESIDEN FILIPINA jika pemilu tahun 2016 diadakan hari ini dan mereka menjadi kandidat?)

Responden hanya diperbolehkan memilih satu. Mereka juga diperbolehkan menyebutkan nama-nama yang tidak ada dalam daftar.

Poe mendapat rating sebesar 26%, yang merupakan satu poin persentase lebih rendah dibandingkan jajak pendapat Pulse Asia lainnya yang dilakukan tak lama sebelum Ulat ng Bayan triwulanan. Itu 27 Agustus hingga 3 September, di mana ia mendapat 27%, ditugaskan oleh perusahaan penyiaran ABS-CBN dan memiliki setengah ukuran sampel Ulat.

Di Ulat ng Bayan, Roxas berada di posisi ke-2 dengan 20%, imbang dengan Binay yang mendapat 19%. Duterte berada di peringkat ke-4 dengan 16%.

Delapan nama lainnya dipilih atau disebutkan oleh responden sebagai calon presiden pilihan, namun semuanya mendapat peringkat satu digit, sedangkan 2 di antaranya mendapat nilai 0.

Membandingkan peringkat yang diperoleh para pesaing dalam survei terbaru dan jajak pendapat Ulat ng Bayan terakhir yang dilakukan pada tanggal 30 Mei hingga 5 Juni, hanya Roxas yang mendapat peningkatan – 10 poin persentase dari 10%.

Namun penurunan yang didapat Poe, Binay, dan Duterte masih dalam batas kesalahan.

PREFERENSI PRESIDEN

Laporan Kota Pulse Asia

8-14 September 2015 30 Mei – 5 Juni 2015
Ya ampun, Grace 26% 30%
ROXAS, Manuel “Mar” 20% 10%
BINAY, Jejomar “Jojo” 19% 22%
DUTERTE, Rodrigo “Rody” 16% 15%

Dalam sebuah pernyataan setelah laporan tersebut keluar pada hari Senin, Poe berkata: “Sekali lagi, saya berterima kasih kepada masyarakat Filipina atas kepercayaan mereka. Dari merekalah aku mendapatkan kekuatanku. Lebih dari sekedar ukuran popularitas, ini adalah pengingat bahwa kita harus selalu fokus pada kinerja dan layanan yang tulus.”

Juru bicara urusan politik Binay, Rico Quicho, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa wakil presiden “puas” dengan hasil survei terbaru. Dia mengatakan Binay mendapat rating itu meski dia tidak menayangkan iklan televisi apa pun selama periode rekaman.

“Ini menunjukkan kepada kami bahwa kami mempunyai pendukung inti yang stabil,” kata Quicho.

Juru bicara tersebut mengatakan: “Wakil Presiden akan terus berbicara langsung kepada masyarakat dan bekerja keras untuk memberi tahu mereka tentang rekam jejaknya dalam membantu masyarakat miskin dan program untuk meningkatkan lapangan kerja, pendidikan berkualitas, layanan kesehatan yang mudah diakses, dan pengurangan kemiskinan.”

Pilihan Wakil Presiden

Karena periode survei berakhir dua hari sebelum Poe mengumumkan pencalonannya sebagai presiden, jumlah responden terbesar, yaitu 24%, masih mengatakan mereka akan memilihnya sebagai wakil presiden jika pemilu diadakan pada saat itu.

Dia setara dengan Senator Francis Escudero, yang memperoleh 23%. Escudero menyatakan setelah periode rekaman bahwa dia akan menjadi pasangan Poe pada tahun 2016.

Senator Ferdinand Marcos Jr. berada di urutan ketiga dengan 13%, diikuti oleh Senator Alan Peter Cayetano dengan 9%. Keduanya tergabung dalam Partai Nacionalista, yang para pemimpinnya mengatakan bahwa anggota partai yang ingin menduduki jabatan lebih tinggi akan mandiri jika mencalonkan diri di bawah bendera partai yang berbeda.

Perwakilan Camarines Sur Leni Robredo, yang ingin memasukkan Partai Liberal sebagai pasangan Roxas, berada di peringkat 10 dengan 3%.

Yang perlu diperhatikan adalah penurunan peringkat Poe dibandingkan survei Ulat ng Bayan sebelumnya. Dia mendapat 41% suara yang memilihnya sebagai wakil presiden dalam jajak pendapat dari 30 Mei hingga 5 Juni, dan sekarang hanya 24%.

Sedangkan Escudero mendapat peningkatan sebesar 8 poin persentase, dari 15% pada Mei-Juni menjadi 23% pada September.

PREFERENSI WAKIL PRESIDEN

Laporan Rakyat Pulse Asia

8-14 September 2015 30 Mei – 5 Juni 2015
Ya ampun, Grace 24% 41%
SHIELD, Francis “Chiz” 23% 15%
MARCOS, Ferdinand Jr. “Bongbong” 13% 9%
CAYETANO, Alan Peter 9% 2%

Seleksi daerah

Dari para calon presiden, hanya Binay yang tidak menduduki puncak kelompok pulau besar mana pun, namun ia berada di urutan ke-2 setelah Poe dalam dua wilayah dengan suara terbanyak: Metro Manila dan wilayah Luzon lainnya.

Poe merupakan pilihan utama di Metro Manila dengan 26%, diikuti oleh Binay dengan 22% dan Duterte dengan 21%. Roxas mendapat 11%.

Jumlah responden terbesar di neraca Luzon memilih Poe dengan perolehan 31%, disusul Binay dengan 21%. Roxas berada di urutan ke-3 dengan 18%, sementara Duterte mendapat 8%.

Roxas mendapat rating tertinggi di Visayas, tempat asalnya, dengan 34%. Diikuti oleh Poe dengan 20%, Binay mendapat 16%, dan Duterte 14%.

Di Mindanao, tempat Duterte bermarkas dan di mana dukungannya terhadap sistem pemerintahan federal paling banyak mendapat dukungan, walikota Davao City menduduki puncak jajak pendapat dengan 29%. Diikuti oleh Poe dengan 20%, Binay dengan 17% dan Roxas dengan 15%.

Meskipun rekaman dimulai pada 8 September, sehari setelahnya Duterte mengatakan dia tidak akan mencalonkan diri sebagai presiden.

Pulse Asia Ulat ng Bayan merupakan survei preferensi presiden terakhir sebelum penyerahan sertifikat calon pada 12-16 Oktober. Rappler.com

Togel Singapura