• February 26, 2024
Robredo atau Cayetano sebagai Wakil Presiden Roxas?

Robredo atau Cayetano sebagai Wakil Presiden Roxas?

MANILA, Filipina – Sekarang ke dua.

Dua bulan setelah mendapatkan dukungan dari Presiden Benigno Aquino III untuk pemilu nasional tahun 2016 dan dengan sisa waktu dua minggu lebih sebelum pengajuan kandidat, Partai Liberal (LP) akan mengumumkan pencalonan wakil presidennya pada hari Rabu, 30 September, di Club . Filipina.

Daftar anggota parlemen telah dikurangi menjadi 2: perwakilan Camarines dari partai tersebut Maria Leonor “Leni” Robredo dan Senator dari Partai Nacionalista (NP) Alan Peter Cayetano.

Robredo masih enggan menerima tantangan tersebut, menurut dua sumber terdekatnya. Cayetano, sebaliknya, siap mencalonkan diri sebagai wakil presiden.

Situasi ini membuat Aquino dan Roxas berada dalam situasi sulit karena Presiden lebih memilih Robredo dibandingkan Cayetano.

Baik Robredo maupun Cayetano bertemu dengan Aquino dan Roxas pekan lalu.

Sejak deklarasinya, Roxas telah konsisten dengan kriteria calon wakil presidennya: seseorang yang sangat percaya pada “Jalan yang Benar (Jalan Lurus),” slogan pemerintah untuk platform anti-korupsi, tata pemerintahan yang baik, dan transparansi.

Jalan yang Benar akan selalu menjadi tolak ukur (saat memilih wakil presiden),” kata Joseph Emilio Abaya, wakil presiden eksekutif LP dan Menteri Perhubungan, kepada Rappler dalam wawancara pada Rabu, 23 September.

Jalan yang Benar” adalah inti dari kampanye Roxas dan LP tahun 2016. Partai yang berkuasa dan sekutunya, dalam rapat umum dan berbagai program, menyoroti manfaat pemerintahan Aquino, mungkin berkat “Daang Matuwid.”

Roxas dikemas sebagai satu-satunya kandidat yang paling mampu melanjutkan pencapaian dan program pemerintahan saat ini. Ketika Roxas mendapat dukungan Aquino, jumlahnya tidak menggembirakan.

Pada titik terendahnya, Roxas mendapat 4 poin persentase dalam survei preferensi presiden awal.

Poe kemudian memimpin pemilihan preferensial, menggantikan Wakil Presiden Jejomar Binay, yang telah berusaha membela diri terhadap tuduhan korupsi selama berbulan-bulan. Angka yang dipertaruhkan pemerintah telah meningkat dalam survei preferensi presiden terbaru, meskipun ia masih tertinggal dari Poe dan Binay.

Sebagai pihak yang dianggap “underdog” pada pemilu presiden 2016, apa kelebihan Robredo atau Cayetano dibandingkan Roxas?

LENI ROBREDO

Robredo adalah anggota parlemen baru yang mewakili distrik ke-3 Camarines Sur, dan merupakan ketua Partai Liberal provinsi.

Janda mantan Menteri Dalam Negeri dan Walikota Naga Jesse Robredo, anggota kongres selalu memilih tugas-tugas non-politik. “Saya tidak menonjolkan diri pada suami saya selama 21 tahun sebagai pegawai negeri. Ini adalah kehidupan yang saya pilih. Ini adalah keputusan saya,” kata Robredo tentang kehidupannya sebelum pesawat yang ditumpangi suaminya pada tahun 2012 jatuh di lepas pantai Masbate. .

Pada tahun 2013, Robredo mencalonkan diri untuk jabatan kongres yang sekarang dipegangnya, terutama untuk memastikan bahwa distrik tersebut tidak akan berada di bawah kendali Villafuertes yang sudah mengakar secara politik.

Menurut sumber yang mengetahui diskusi tersebut, Robredo selalu menjadi pilihan utama dari banyak sekutu lama dan sekutu pemerintahan, bahkan ketika Aquino dan Roxas masih mencari Poe untuk mencalonkan diri sebagai wakil presiden.

Untuk LP, Robredo adalah “perwujudan” dari “Jalan yang Benar.” Almarhum suaminya adalah seorang pendukung anggota parlemen dan dikenang atas reformasi yang dimulai di Naga dan dibawa ke Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah (DILG) yang berkuasa.

Kandidat Robredo juga dapat mengambil suara dari pasangan Poe di Bicol, Senator Francis Escudero, yang berasal dari Sorsogon. Namun, geopolitik sama sekali bukan faktor dalam pemilihan Robredo, kata Abaya.

“Jika Anda mengutip pakar komunikasi (Robredo), mungkin pernyataan tersebut sekonsisten dan semurni mungkin (dalam hal ini). Jalan yang Benar),” kata Abaya tentang Robredo.

Jumlahnya – setidaknya untuk jabatan Wakil Presiden – juga tidak terlalu menggembirakan. Dalam survei kuartal ketiga Social Weather Stations (SWS) tentang taruhan wakil presiden, Robredo mendapat 3 poin persentase.

Escudero berada di urutan kedua dengan 20 poin persentase sementara Poe memimpin dengan 27 poin persentase.

Hal ini tampaknya tidak menjadi masalah bagi LP. “Kami tahu kenyataannya, Anda melawan Chiz (Escudero) – veteran, dikenal dan semua ini – tapi saya pikir (Dia veteran, semua orang kenal. Tapi menurut saya), harus konsisten dengan Daang Matuwid,” kata Abaya.

Namun, ada satu masalah besar dengan LP tersebut.

‘Jawabannya adalah tidak’

Robredo sama sekali tidak setuju dengan gagasan mencalonkan diri sebagai wakil presiden. Bahkan sebelum posisi tersebut secara resmi ditawarkan kepadanya oleh LP, dia bersikeras bahwa dia tidak ingin mencalonkan diri untuk jabatan elektif tertinggi kedua di negara tersebut.

“Saya rasa saya belum siap menghadapi sesuatu sebesar ini. Dalam beberapa hari terakhir, saya diminta untuk setidaknya bersikap terbuka terhadap gagasan tersebut. Saya bilang ke semua orang kalau saya mau berpikir jernih, jawabannya adalah tidak,” kata Robredo pada Sabtu, 26 September, saat sesi tanya jawab di Rappler Social Good Summit.

Selain itu, ada beberapa hal lain yang menghambat Robredo. Ada distrik yang mungkin dia tinggalkan, tapi yang lebih penting, keluarganya beranggotakan 3 orang.

BUTUH GARIS HIDUP?  Leni Robredo memposting dan foto lama suaminya, mendiang Jesse Robredo, saat LP menyelesaikan lineup tahun 2016.

Sangat mudah untuk mengatakan ‘Manusia Sebelum Diri Sendiri’ tetapi saya adalah seorang ibu, saya bukan hanya seorang ibu, saya adalah ibu dan ayah dari anak-anak saya. Pada akhirnya, saya membutuhkan restu mereka. Saya tidak bisa terjun begitu saja dengan enggan,” katanya kepada Rappler dalam sebuah wawancara santai.

(Sangat mudah untuk mengatakan ‘Negara Sebelum Diri Sendiri’, tapi saya seorang ibu. Saya bukan hanya seorang ibu, tetapi seorang ibu dan ayah bagi anak-anak saya. Pada akhirnya, saya membutuhkan restu mereka. Saya bisa’ mereka tidak langsung melakukan sesuatu ketika hati mereka sedang berat.)

Beberapa minggu ini merupakan minggu yang berat bagi Robredo, yang mengatakan bahwa “tidak” akan menjadi jawaban yang lebih mudah karena janda Jesse mempunyai tanggung jawabnya.

Kita tidak bisa menutup mata terhadap pertimbangan lain, apalagi saya adalah istri istri saya (Saya tidak bisa menutup mata terhadap pertimbangan lain, apalagi saya istri suami saya),” ujarnya.

Robredo dan dua putrinya yang lebih tua bertemu dengan Aquino, Roxas dan Menteri Kesejahteraan Sosial Dinky Soliman minggu lalu untuk “menjernihkan suasana” setelah pencalonan wakil presiden. Meski mereka bungkam mengenai rincian pertemuan tersebut, sumber yang dekat dengan Robredo mengatakan dia meminta waktu hingga 30 September untuk mengambil keputusan.

Konvensi komite eksekutif nasional LP, yang semula ditetapkan pada Senin, 28 September, kemudian dipindahkan ke 30 September. Apakah itu untuk mengakomodasi permintaan Robredo?

Mereka yang berada di kubu Roxas – termasuk Abaya – masih berharap jawabannya adalah “ya”.

Pada Minggu malam, 27 September, Robredo memposting foto lama dirinya dan Jesse Robredo. “Memposting ulang karena saya sangat membutuhkan ini,” tulis postingan tersebut.

Jawabannya harus datang lebih cepat daripada terlambat. “Kita tidak bisa menunggu hingga menit terakhir, karena jika jawabannya tidak, mereka akan kehilangan pilihan (Saya tidak bisa membuat mereka menunggu hingga menit terakhir jika jawabannya tidak karena anggota parlemen akan kehabisan pilihan),” kata Robredo tentang keputusan yang harus diambilnya.

MEMPEROLEH KEMBALI?  Senator Alan Peter Cayetano sedang bekerja.  File foto Senat PRIB

ALAN PETER CAYETANO

Cayetano tidak merahasiakan rencananya untuk mencalonkan diri untuk jabatan yang lebih tinggi – sebagai presiden, jika kondisinya memungkinkan. Pada awal tahun 2014, Cayetano telah membentuk tim untuk kemungkinan mencalonkan diri sebagai presiden.

Namun angka-angka itu tidak memihaknya. Survei preferensi presiden awal menunjukkan bahwa dia mendapat peringkat lebih rendah daripada Roxas.

Dalam survei preferensi wakil presiden SWS terbaru, Cayetano menerima 5 poin persentase, jauh di belakang Poe, Escudero, Walikota Davao Rodrigo Duterte, Senator Ferdinand Marcos Jr., dan mantan Presiden dan Walikota Manila Joseph Estrada.

Cayetano mengantongi masa jabatan Senat keduanya pada tahun 2013, mencalonkan diri di bawah tiket administrasi “Tim PNoy”. Selama pemilu paruh waktu, ia memperoleh 17,4 juta suara, yang kemudian menempatkannya di urutan ke-3 dalam daftar pemenang Senat.

Escudero membuntutinya, tetapi hanya dengan sekitar 100.000 suara.

Pendukung terbesar Cayetano, menurut sumber, adalah blok kuat di kubu Roxas yang mencakup pengusaha dari sektor pertambangan. Orang-orang yang sama yakin bahwa, meskipun Escudero memimpin dalam jajak pendapat awal, Cayetano memiliki apa yang diperlukan untuk mengalahkannya.

“Eksposur” yang dilakukan sang senator, kata sumber tersebut kepada Rappler, juga merupakan nilai tambah bagi kampanye tersebut.

Tapi itu adalah api yang sama untuk “eksposur” yang merupakan kerugian besar bagi Cayetano.

Sumber yang dekat dengan pemerintah mengatakan kepada Rappler beberapa minggu yang lalu bahwa Aquino belum melupakan omelan Cayetano terhadap dirinya pada pemilu 2010, ketika ia diyakini berada di antara orang-orang yang mendalangi dikeluarkannya laporan psikiatris palsu yang menyatakan bahwa Aquino mempunyai masalah mental. Cayetano kemudian seharusnya bertaruh pada pencalonan NP dan mantan Presiden Senat Manuel Villar.

Mengubur kapaknya?

Banyak hal telah terjadi sejak saat itu.

NP bergabung dengan koalisi luas yang dipimpin oleh LP, dan Cayetano menjadi bagian dari senat pemerintahan pada tahun 2013. (BACA: Cayetano pilihan kedua untuk Roxas?)

Aku dan Allan saling kenal. Dia adalah wakil pemimpin mayoritas saya ketika saya menjadi pemimpin mayoritas di DPR. Kami berada di Senat bersama-sama. Bahkan mungkin hampir delapan dari sepuluh yang diperjuangkan Presiden PNoy, anti GMA, antikorupsi, dan lain-lain, termasuk Senator Alan.,” kata Roxas van Cayetano saat wawancara santai, Kamis, 24 September dengan wartawan.

(Senator Alan dan saya kenal satu sama lain. Dia adalah Wakil Pemimpin Mayoritas saya ketika saya menjadi Pemimpin Mayoritas di Dewan Perwakilan Rakyat. Kami bekerja bersama di Senat. Faktanya, mungkin dalam 8 dari 10 hal yang diperjuangkan Presiden Aquino – anti- GMA, anti korupsi – Senator Allan bersama kami.)

Pertemuan Aquino pada tanggal 23 September dengan Cayetano, yang berlangsung lebih dari 2 jam, mungkin juga berarti bahwa kapak sudah terkubur.

Saat ditanya soal pertemuan Presiden dan Cayetano, Roxas tak bisa menjelaskan lebih lanjut. “Saya tidak tahu apa yang mereka bicarakan, tapi yang jelas pandangan presiden sangat penting dalam keputusan ini,” ujarnya.

Namun ada masalah lain yang menghambat presiden memikirkan pasangan Roxas-Cayetano, kata sumber kepada Rappler.

Cayetano termasuk di antara mereka yang menentang usulan Undang-Undang Dasar Bangsamoro (BBL), yang merupakan hasil perjanjian perdamaian yang telah lama ditunggu-tunggu dan ditandatangani antara pemerintahan Aquino dan Front Pembebasan Islam Moro (MILF).

Ditanya tentang pendirian Cayetano mengenai BBL yang kontroversial, Roxas mengatakan “mungkin ini adalah satu atau dua” isu yang membedakan pemerintah dan Cayetano. Ketika ditanya apakah ini merupakan pemecah kesepakatan untuk calon tandem, Roxas berkata, “Saya tidak berhak mengatakannya.”

Cayetano mengucapkan kata-kata kasar kepada MILF setelah bentrokan mematikan di Mamasapano, dalam perdebatan sengit dan emosional dengan Sekretaris Penasihat Proses Perdamaian Teresita Quintos Deles dan Gubernur ARMM Mujiv Hataman.

Politik penambahan juga mendukung kemungkinan tandem Roxas-Cayetano.

Memasukkan Cayetano juga dapat membantu meningkatkan peluang NP untuk tetap berada dalam koalisi yang dipimpin LP.

Namun anggota NP mengincar posisi-posisi teratas, sehingga salah satu pemimpinnya mengatakan bahwa partai tersebut sebaiknya mendeklarasikan “zona bebas” – yang berarti para anggotanya harus bebas memilih calon presiden mereka sendiri.

Selain Cayetano, Senator Ferdinand Marcos Jr dan Antonio Trillanes IV memiliki rencana untuk mencalonkan diri untuk jabatan yang lebih tinggi. Marcos sedang dicari oleh Binay untuk menjadi pasangannya, sementara Trillanes mengatakan dia mencalonkan diri sebagai wakil presiden.

Pencalonan Cayetano sebagai wakil presiden relatif bebas risiko bagi sang senator. Jika kalah, ia selalu dapat kembali ke Senat karena masa jabatannya baru berakhir pada tahun 2019. – Rappler.com

login sbobet