• May 27, 2024
Polisi menganiaya jurnalis yang berbasis di Davao

Polisi menganiaya jurnalis yang berbasis di Davao

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Setidaknya 6 polisi memukuli Karlos Manlupig dengan tongkat dan tameng anti huru hara

MANILA, Filipina – Dituduh bias terhadap polisi, jurnalis multimedia yang berbasis di Davao dan koresponden Rappler Karlos Manlupig dilukai oleh polisi saat dia dianiaya. protes di kantor Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan (DSWD) regional di Kota Davao

Pada hari Rabu, 27 Februari, setidaknya 6 anggota polisi memukul kepala Manlupig dengan pentungan dan memukulnya dengan perisai anti huru hara, menurut pernyataan dari Persatuan Jurnalis Nasional di Filipina (NUJP).

Manlupig mengatakan insiden itu terjadi setelah dia memasuki kompleks DSWD untuk mengambil gambar dan mewawancarai beberapa korban Topan Pablo yang marah setelah serangkaian konfrontasi antara pihak berwenang dan pengunjuk rasa.

“Saya memasuki kompleks untuk melakukan wawancara, namun saya terkejut ketika tim anti huru hara mendekati saya dan meminta saya untuk memihak polisi,” kata Manlupig.

Ketika dia memberi tahu polisi bahwa dia sudah memihak polisi, polisi kemudian mengatakan kepadanya: “Apa yang masih kamu lakukan disini? Keluar (Apa yang masih kamu lakukan di sini? Kamu harus pergi.)

Manlupig mengatakan dia mencoba menjelaskan bahwa dia adalah anggota media dan bersikeras bahwa dia telah mengambil foto polisi. Namun penjelasannya tidak didengarkan.

Ini bukan pertama kalinya dia terluka saat meliput kejadian tersebut. Manlupig, yang juga koresponden Philippine Daily Inquirer (PDI), mengatakan polisi juga melukainya dengan tongkat pada Selasa, 26 Februari, saat warga memasuki kompleks.

Rappler mengutuk insiden tersebut, dan menyatakan bahwa Manlupig telah meliput berita DSWD sejak pertama kali terungkap karena isu tersebut adalah tentang transparansi dan akuntabilitas pemerintah. (Baca: Pengunjuk rasa menjarah kantor DSWD di Davao)

Kepala Biro PDI Mindanao Nico Alconaba juga mengecam kejadian tersebut. “Polisi tidak berhak melakukan penyerangan fisik terhadap anggota pers yang hanya menjalankan tugasnya,” kata Alconaba dalam pernyataan NUJP.

Peneliti Human Rights Watch Asia, Carlos Conde, menyampaikan sentimen yang sama.

Manlupig tidak mengalami cedera apa pun. – dengan laporan dari Angela Casauay/Rappler.com

Toto HK