• May 27, 2024
Sekarang atau tidak sama sekali untuk Gretchen Ho

Sekarang atau tidak sama sekali untuk Gretchen Ho

MANILA, Filipina – Gretchen Ho mungkin bukan pemain terbaik di UAAP. Dia bahkan mungkin bukan striker terbaik di tim perebutan gelar Ateneo Lady Eagles yang dia kapteni.

Namun, dalam lima tahun di Katipunan, Ho muncul sebagai salah satu pemain bola voli paling populer di negeri ini, memadukan penampilan cantiknya dengan ciri khas permainannya sejak saat itu.

Pada tulisan ini, Ho, olehnya @gretchenho pegangan, memiliki pengikut Twitter terbanyak di antara pemain bola voli mana pun di Filipina dengan 68.042 dan “penggemar” terbanyak kedua di Facebook dengan 185.000.

Bintang sederhana

Meskipun demikian, Ho tetap berdiam diri dan masih tidak percaya bahwa puluhan ribu orang – sebagian besar remaja – mengidolakan orang Filipina-Cina yang memiliki tinggi badan 5 kaki 7 meter ini.

“Saya tidak merasakannya,” Ho tersenyum dalam wawancaranya dengan Rappler seminggu sebelum terjun ke Final Four. “Saya merasa seperti orang biasa saja.”

Ho mengatakan bahwa dia mencoba mengakomodasi semua orang yang ingin berfoto dengannya, menghilangkan anggapan bahwa dia adalah seorang “superstar” yang tidak bisa dijangkau.

“Saat kamu mendekatiku, aku akan benar-benar berbicara denganmu,” Ho berbagi, mencatat bahwa dia merasa terhormat dengan semua perhatian yang dia dapatkan.

Episode yang aneh

Mahasiswa Teknik Manajemen ini begitu ramah sehingga seseorang yang diajak bicaranya – sebagai penggemar – membuatnya takut di Hari Valentine tahun lalu.

Ho menceritakan bahwa pada saat itu, dia sedang tinggal di asrama kampus Ateneo ketika pelatihnya memberi tahu dia bahwa ada seorang pria yang mencarinya.

“Aku benar-benar tidak ingin keluar!” kenangnya, dengan momen aneh yang masih segar dalam ingatannya. “Tapi aku mengintip. Lalu dia ada di sana. Menakutkan!”

Melihat Ho mengintip melalui jendela, pria itu berteriak, “Gretchen Ho! Aku mencintaimu!”

Dia mengatakan bahwa sebelum ini, seperti semua penggemar yang mencoba untuk berbicara dengannya, Ho bersahabat dengan pria itu, tapi dia mulai menguntitnya ketika dia mulai mengirim pesan bahwa dia ingin merayunya dan bahwa dia sedang jatuh cinta. dengan Ho.

“Kadang-kadang saya juga di asrama, saya memakai piyama lalu saya pergi gosok gigi dan dia ada di sana lagi,” Ho berbagi sambil tertawa. “Saya bisa melihatnya di luar pagar. Dia berkata, selamat malam!”

Kekuatan untuk menginspirasi

Selain kejadian gila itu, Ho mengatakan dia menikmati apa yang dia lakukan dan menyukai kekuatan yang berdampak pada kehidupan yang menyertainya, mengingat adegan saat pertandingan babak penyisihan terakhir melawan Universitas Santo Tomas, ketika seorang anak meneriakinya dan memberitahunya bahwa dia adalah inspirasi.

Episode seperti ini membuat hati Ho berdebar dan memberinya kegembiraan yang tak dapat dijelaskan yang mungkin tidak dapat ditandingi oleh kejuaraan atau penghargaan individu.

“Senang sekali, karena hanya dengan melakukan apa yang saya sukai, saya juga bisa menginspirasi orang lain,” ujarnya. “Saya juga terinspirasi pada saat yang sama.”

Foto oleh Josh Albelda

Gretchen Ho, pemain bola basket?

Namun Gretchen Ho yang kita kenal sekarang, seperti kebanyakan kisah sukses lainnya, dimulai hanya dengan sebuah mimpi. Namun, impian itu bukanlah menjadi superstar bola voli.

“Basket adalah olahraga pertama,” katanya, berbicara tentang ayahnya yang merupakan pemain berprestasi yang memenangkan banyak penghargaan namun tidak mengejar karir profesional.

“Ayah saya mengajak saya menonton pertandingan PBA,” tambah Ho. “Red Bull adalah tim kami.”

Namun, impiannya untuk menjadi bintang hoop terhenti ketika Immaculate Conception Academy – tempat ia bersekolah di SMA – tidak memiliki tim bola basket wanita. Karena itu, dia memutuskan untuk mencoba bola voli.

‘Kalau mau pasti ada jalan, kalau tidak mau pasti ada alasannya’

Tidak lama kemudian, Ho muncul sebagai pemain yang bisa diandalkan oleh pelatih ICA Vilet Ponce de Leon, yang menjadi dan tetap menjadi salah satu pengaruh terbesar dalam kehidupan pemain berusia 22 tahun itu.

“Lahat ng bagay kanakan ko sa kanya,” kata Ho tentang mentor SMA-nya. Ia kemudian melanjutkan dengan menyampaikan beberapa hal yang dipelajarinya dari de Leon, yang kini menjabat sebagai asisten pelatih UST.

“Komitmen, komitmen, disiplin.”

“Jika kamu bermain, kamu bermain.”

“Kalau mau pasti ada jalan, kalau tidak mau pasti ada alasannya.”

Dedikasinya untuk bekerja sekuat tenaga, sepenuh hati dalam setiap pertandingan telah menjadi ciri khas permainan Ho sejak saat itu, dan itulah sebabnya dia bertekad untuk akhirnya mengakhiri kekeringan panjang kejuaraan Ateneo musim ini.

Foto oleh Josh Albelda

‘Aku akan mendahuluimu’

“Saya sangat ingin menjadi juara,” kata Ho tegas. “Saya ingin kami bertarung karena ini adalah tahun terakhir kami.”

Luka dari kegagalan mereka di Musim 74 ke final masih segar dalam ingatan para pemblokir tengah dan kekalahan berturut-turut dari rival beratnya La Salle tahun ini hanya memicu keinginannya untuk membalas dendam pada para spiker dari Taft.

“Kami berada di sana tahun lalu,” tambahnya. “Kami sangat menginginkan seorang juara.”

Dan meskipun peluangnya tidak menguntungkan mereka (setidaknya secara statistik), Ho yakin mereka memiliki peluang besar untuk menekan Lady Spikers dan ketika keadaan menjadi sulit, tidak akan ada kata mundur.

“Aku akan mendahuluimu.”

Sekarang atau tidak sama sekali

Apakah kampanye ini akan diakhiri dengan parade kejuaraan di Katipunan Avenue masih harus dilihat, namun Gretchen Ho sangat berterima kasih atas semua dukungan yang mereka terima dari para penggemar di seluruh negeri.

“Terima kasih,” katanya. “Saya masih tidak tahu mengapa begitu banyak orang mendukung saya. Aku kagum.”

Namun, untuk saat ini, ia hanya menginginkan satu hal: membawa trofi ke Loyola Heights untuk pertama kalinya dan memberi Ateneo Kejuaraan Bola Voli Wanita UAAP yang pertama.

“Jangan takut untuk bermimpi,” ujarnya saat wawancara. “Di situlah semuanya dimulai.”

Dengan Ho menjaga benteng, impian Lady Eagles untuk meraih gelar, sebuah mahkota yang akan mengkonfirmasi semua perhatian yang diterima Ateneo – bisa dibilang yang paling populer di Filipina saat ini – dan tentunya menghargai semua kerja keras yang mereka lakukan. menawarkan.

Ini tidak akan mudah. Para pemblokir tinggi berbaju Hijau dan Putih menunggu di depan gawang, haus akan kesempatan untuk menggagalkan tembakan Lady Eagles. Ini akan menjadi survival of the fittest, kesempatan terakhir mereka untuk meninggalkan warisan kesuksesan, pertahanan terakhir bagi Fab Five.

Ho mengatakannya dengan sempurna: “Sekarang atau tidak sama sekali.”

Dunia sedang menunggu. – Rappler.com

Togel Hongkong Hari Ini