• February 23, 2024
Polisi yang dipecat tidak mampu membayar jaminan

Polisi yang dipecat tidak mampu membayar jaminan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Supt Roman Loreto yang dipecat mengatakan dia hanya melakukan tugasnya sebagai anggota komite penawaran dan penghargaan, dan ingin kasus terhadapnya dibatalkan dan jaminan dikurangi.

MANILA, Filipina – Polisi yang dipecat ini tidak mempunyai cukup uang untuk jaminan, dan oleh karena itu ia meminta keringanan dari Sandiganbayan.

Mantan Supt PNP. Roman E. Loreto, yang diberhentikan dari tugas aktifnya pada 15 Juni lalu atas perintah Kantor Ombudsman setelah ia didakwa melakukan korupsi sehubungan dengan kesepakatan helikopter bekas, meminta Divisi Kedua Sandiganbayan untuk mengurangi uang jaminannya sebesar P30,000. setengahnya dan mengatakan dia tidak punya sarana untuk meningkatkannya.

Terdakwa juga memberitahu pengadilan korupsi bahwa ia telah mengajukan Surat Peninjauan Kembali kepada Ombudsman tertanggal 13 Juni 2012 untuk meminta pencabutan dakwaan korupsi serta perintah pemberhentiannya dari dinas kepolisian dengan penyitaan seluruh tunjangan.

Ia pun meminta proses pengadilan ditunda sambil menunggu keputusan Ombudsman atas bandingnya.

“Terdakwa ingin menggunakan hak konstitusionalnya untuk mendapatkan jaminan, namun hanya dapat melakukannya jika jaminan tersebut dikurangi menjadi setidaknya setengah dari jaminan yang direkomendasikan… (dari) P15,000 yang mungkin dapat diperolehnya dengan meminjam dari teman, saudara dan/atau rentenir karena menganggur,” kata Loreto.

Terdakwa adalah anggota sekretariat komite penawaran dan penghargaan kantor pusat nasional berdasarkan pengacaranya dan mantan kepala Divisi Administrasi dan Manajemen Sumber Daya – Layanan Hukum PNP.

Dia didakwa melakukan korupsi sebagai terdakwa bersama mantan First Gentleman Jose Miguel Arroyo, Presiden Manila Aerospace Products Trading Corp (Maptra) Hilario de Vera dan mantan Direktur Jenderal PNP Jesus A. Verzosa.

Mereka dituduh berkonspirasi untuk menipu PNP ketika Maptra menjual dua helikopter bekas Robinson R44 Raven I kepada polisi pada tahun 2009 dengan menganggapnya baru dan menaikkan harganya sebesar P34,63 juta.

Namun, Loreto mengaku dirinya dan seluruh PNP-BAC telah menjalankan tugasnya dengan melakukan negosiasi pembelian helikopter baru dan tidak bertanggung jawab jika Maptra menyerahkan unit milik sebelumnya yang bertentangan dengan ketentuan kontrak.

“Ketika penyimpangan yang dilakukan Maptra dalam pengiriman dua unit helikopter bekas diungkapkan kepada PNP, hal itu masih dalam masa garansi. Klaim terkait telah diajukan kepada Maptra untuk memenuhi kewajibannya dengan mengganti helikopter yang diserahkan dengan yang baru sesuai kontrak,” ujarnya. – Rappler.com

Cerita terkait:

Helikopter penipuan: Mike Arroyo, 21 lainnya menggugat

Di tempat lain di Rappler:

Data Sydney