• April 12, 2024
Populasi Tacloban ‘berlipat ganda’ selama kunjungan kepausan

Populasi Tacloban ‘berlipat ganda’ selama kunjungan kepausan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kelas-kelas di ibu kota Leyte ditangguhkan mulai 14 hingga 16 Januari, sementara pekerjaan di kelas negeri ditangguhkan mulai 15 hingga 16 Januari.

MANILA, Filipina – Populasi Kota Tacloban diperkirakan akan meningkat dua kali lipat pada hari-hari menjelang jadwal kunjungan Paus Fransiskus, kata seorang pejabat pemerintah setempat kepada Rappler.

Wakil Walikota Tacloban Jerry Yaokasin mengatakan mereka memperkirakan populasi kota akan membengkak menjadi lebih dari setengah juta jiwa pada saat Paus tiba pada hari Sabtu, 17 Januari. Kota Tacloban, ibu kota provinsi Leyte, berpenduduk sekitar 250.000 jiwa, kata Yaokasin.

“Tidak ada kejadian lebih besar yang pernah terjadi di kota Tacloban,” kata Yaokasin kepada Rappler dalam wawancara telepon pada Jumat, 9 Januari.

Paus akan berada di Filipina pada 15-19 Januari untuk kunjungan kenegaraan dan kunjungan pastoral. Salah satu hal yang menarik dari kunjungannya adalah perjalanan 8 jam ke Leyte, yang hancur akibat topan Yolanda.

Selama di sana, Paus akan merayakan Misa di Bandara Tacloban, setelah itu ia akan makan siang dan bergaul dengan para imam, religius, seminaris, dan para penyintas Yolanda di Palo, Leyte.

Wakil walikota mengatakan bahwa umat Katolik dari provinsi-provinsi dekat dan bahkan jauh – yang berada di Visayas dan Mindanao, dan bahkan beberapa dari Luzon – diharapkan datang ke provinsi tersebut dengan harapan dapat melihat sekilas Paus yang populer tersebut.

Yaokasin mengatakan persiapan kunjungan Paus sejauh ini berjalan baik – jalan telah diperlebar dan jembatan diperkuat. Meski begitu, Yaokasin mengakui kekhawatiran terbesar pemerintah kota masih tetap pada keselamatan Paus.

Kelas, pekerjaan ditangguhkan

Untuk “menjamin ketertiban, keamanan dan kenyamanan masyarakat,” kota ini meliburkan kelas-kelas dan bekerja di kantor-kantor pemerintah pada hari-hari menjelang kedatangan Paus Fransiskus.

Kelas-kelas di semua tingkatan, baik negeri maupun swasta, akan ditangguhkan mulai tanggal 14 dan 16 Januari, sementara pekerjaan di semua kantor pemerintah akan ditangguhkan mulai tanggal 15 hingga 16 Januari.

Walikota Tacloban Alfred Romualdez menandatangani perintah eksekutif untuk menangguhkan pekerjaan dan kelas pada tanggal 7 Januari, namun tindakan tersebut diumumkan melalui halaman Facebook Yaokasin.

Berdasarkan perintah tersebut, Dewan Sekolah Lokal Kota Tacloban dan Kantor Pengurangan Risiko Bencana dan Manajemen Kota (CDRRMO) merekomendasikan penangguhan kelas dan pekerjaan. Namun, petugas swasta dan dunia usaha tidak tercakup dalam perintah tersebut.

Perkiraan ledakan populasi di Tacloban, kata Yaokasin, juga berarti bahwa beberapa sekolah di kota itu akan digunakan untuk menampung para peziarah yang akan berkunjung ke Paus.

Pegawai pemerintah kota yang terlibat dalam menjaga perdamaian dan ketertiban, manajemen risiko bencana, kesehatan dan sanitasi, serta manajemen lalu lintas merupakan pengecualian terhadap penangguhan kerja.

Romualdez juga memerintahkan dewan manajemen dan pengurangan risiko bencana kota untuk bersiaga penuh menjelang kunjungan tersebut. – Rappler.com

toto hk