• May 24, 2024
Proyek infra senilai P500 miliar selesai pada tahun 2016

Proyek infra senilai P500 miliar selesai pada tahun 2016

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sebagian besar proyek infrastruktur yang diprioritaskan oleh pemerintahan Aquino akan selesai pada tahun 2016, kata Menteri Transportasi Jose Emilio Abaya

MANILA, Filipina – Meskipun peluncuran proyek kemitraan publik-swasta (KPS) tertunda, Departemen Transportasi dan Komunikasi (DOTC) tetap yakin bahwa sebagian besar proyek infrastruktur senilai hampir P500 miliar akan selesai pada saat masa jabatan Presiden Aquino berakhir pada tahun 2016 .

Dalam pidato yang dibacakan Wakil Menteri DOTC Catherine Gonzales di forum thrift banking pada Rabu, 20 Maret, Menteri Perhubungan Joseph Emilio Abaya mengatakan DOTC sedang mempercepat proses tender proyek infrastruktur seperti angkutan massal, bandara, dan pelabuhan.

1. Perpanjangan Cavite Jalur Light Rail Transit 1 (LRT1).

Ini adalah proyek infrastruktur terbesar pemerintahan Aquino yang menghubungkan ibu kota Manila dengan Niog di Bacoor, Cavite di selatan. Proyek senilai P60 miliar ini dijadwalkan selesai pada tahun 2016.

Abaya mengatakan badan tersebut dijadwalkan untuk melakukan tender proyek tersebut pada bulan Juni 2013, dan konstruksi diperkirakan akan dimulai pada tahun 2014. DMCI Holdings Inc., Konsorsium Light Rail Manila, SMC Infra Resources Inc. dan Konsorsium MTD-Samsung yang telah memenuhi syarat pra-kualifikasi untuk proyek tersebut.

Perpanjangan Cavite akan memperpanjang LRT-1 menjadi 32,4 kilometer dari 20,7 kilometer. Terminal selatan baru dari jalur ini akan berada di Niog, Bacoor, Cavite, bukan Baclaran. Proyek perluasan ini melibatkan pembangunan 10 stasiun, jembatan sepanjang 10,5 kilometer, tiang penyangga dan 3 fasilitas antarmoda.

Perluasan ini dimaksudkan untuk melayani 4 juta penduduk Cavite, Parañaque dan Las Piñas. Perpanjangan Cavite akan ditinggikan sejauh 10.5 kilometer dan di tanjakan sepanjang 1.2 kilometer.

2. Proyek Perluasan LRT2 di Masinag Kota Pasig

Abaya mengatakan DOTC akan menawarkan kontrak konsultasi sebesar P350 juta untuk pekerjaan sipil proyek perluasan LRT-2 senilai P9,7 miliar. Proyek LRT-2 akan memperpanjang jalur kereta sepanjang 4,14 kilometer ke arah timur. Ini akan berakhir di persimpangan Jalan Raya Marcos dan Jalan Raya Sumulong, bukan di Stasiun Santolan yang sudah ada.

Dua stasiun akan ditambahkan ke jalur kereta; satu di Stasiun Emerald di depan Robinson’s Place Metro East dan yang lainnya di Masinag Junction di Kota Antipolo.

Pembangunan tersebut dijadwalkan selesai pada tahun 2015.

3. Sistem Pengumpulan Tarif Otomatis (AFCS) untuk LRT dan MRT

DOTC juga akan menjadi tuan rumah proyek AFCS senilai P1,7 miliar. Abaya menyebutkan, ada 31 perusahaan yang menyerahkan dokumen penawaran.

Skema ini dimaksudkan untuk menyediakan sistem tiket tunggal untuk LRT dan MRT.

4. Beberapa bandara

Proyek bandara utama pemerintah Aquino bernilai P17,5 miliar Bandara Internasional Mactan Cebu proyek perluasan dan rehabilitasi Bandara Internasional Ninoy Aquino (NAIA)gerbang internasional terpenting di negara ini.

Proyek yang dapat diselesaikan pada kuartal ke-3 tahun 2016 antara lain sebesar P4,3 miliar Bandara Puerto PrincesaP7,2 miliar Bandara Internasional Bohol Baru (Panglao).dan P1,1 miliar Bandara Internasional Bicol.

DOTC sudah melakukan outsourcing pekerjaan persiapan Proyek Bandara Panglao. Penyerahan dan pembukaan dokumen penawaran dijadwalkan pada 16 April.

Ada juga rencana untuk membangun bandara di Tacloban, Laguindingan dan Puerto Princesa untuk berkontribusi terhadap target negara sebesar 10 juta wisatawan pada tahun 2016.

5. Proyek Sistem Cepat Bus Cebu

Proyek senilai P10 miliar ini akan menunggu persetujuan dewan Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional (NEDA) pada paruh pertama tahun 2013.

6. Proyek Perbaikan Situs Davao Sasa di Mindanao

DOTC akan menenderkan dana sebesar P4 miliar pada kuartal ketiga tahun 2013.

7. Stasiun antar moda di Metro Manila

Badan tersebut mendorong proyek P7,4 miliar untuk pemasangan stasiun antarmoda di 3 lokasi di sekitar Kawasan Ibu Kota Nasional.

Stasiun antar moda dimaksudkan untuk menampung stasiun bus provinsi untuk mengurangi kemacetan Metro Manila.

Abaya mengatakan DOTC juga berupaya menghidupkan kembali sistem penyeberangan Teluk Manila – Sungai Pasig – Danau Laguna.

Sejauh ini, pemerintah hanya berhasil melakukan tender satu atau dua dari 10 proyek KPS yang diidentifikasi oleh pemerintahan Aquino pada tahun 2010. – Rappler.com

HK Pool