• May 26, 2024
Seniman sebagai penyembuh budaya

Seniman sebagai penyembuh budaya

Seniman Alma Quinto menggunakan seni untuk menyembuhkan dan memberdayakan orang lain

MANILA, Filipina – Alma “Urduja” Quinto adalah seniman visual, pendidik, dan pekerja budaya yang menciptakan seni sebagai bentuk transformasi dan penyembuhan.

Di tengah dunia seni yang masih terisolasi dan tidak tertarik pada realitas sosial, Alma adalah seniman langka yang memilih untuk menempuh jalur relevansi sosial dengan praktik seninya yang berkomitmen secara sosial.

Melihat seni sebagai kolaborasi antara seniman dan penonton dan bukan sekadar objek atau artefak untuk dekorasi dan pajangan, Alma memberi makna pada karya yang ia ciptakan dengan memanfaatkan medium feminin berupa kain dan kerajinan marginal berupa sulaman.

Patung-patung lembutnya menjadi boneka dan rumah tenda yang memberikan kenyamanan dan harapan bagi komunitas marginal yang ia tangani sejak tahun 1993.

Kehidupan seni

MEMBUAT SENI BERSAMA.  Peserta membuat karya seni di pameran dan lokakarya House of Comfort tahun 2008

Lahir pada tahun 1961, Alma menciptakan karya seni yang terinspirasi dari karyanya dengan anak-anak penyintas di CRIBS Foundation, Bantay Bata, pekerja migran perempuan, anak-anak Jepang-Filipina, pekerja perempuan, anak-anak penyandang disabilitas dan jalanan, perempuan Moro, jurnalis perdamaian, anak yatim piatu, pelacur, Pengungsi ganda dan peserta lain dalam lokakarya seninya di berbagai museum, lembaga akademis, dan komunitas di seluruh Filipina.

Visi Alma mengenai seni sebagai alat untuk memberdayakan kehidupan yang tertindas dan menyembuhkan mimpi yang hancur adalah inti dari transformasi yang telah dia lihat dalam kehidupannya sendiri dan orang lain yang pernah bekerja bersamanya.

Salah satu karya kolaboratif terbarunya adalah proyek seni House of Comfort, yang saat ini sedang dibangun dari satu komunitas lokal ke komunitas lokal lainnya, saat ia dan kelompok pekerja budayanya berhubungan dengan perempuan dan anak-anak yang berpartisipasi dengan menjalin mimpi mereka.

BADAN BUATAN.  Quinto memimpin pembuatan instalasi seni urban di dalam kolam

Ini dibayangkan sebagai “struktur yang dapat dilipat, modular, mudah dipasang dengan atap, dinding, jendela, pintu, dapur, ruang makan, ruang nyaman, a salamirip dengan rumah sungguhan, tetapi setiap elemen rumahnya akan mewakili kehidupan kontestan.”

Berasal dari provinsi Pangasinan di Luzon Tengah, Filipina, Alma mengambil inspirasi dari pahlawan wanita dalam budayanya seperti Prinsesa Urduja dan tokoh kuno. babaylan (pendeta) yang gambarannya dapat kita lihat di sebagian besar karyanya.

MEMBACA: Di hadapan Babaylan

Namun lebih dari sekedar mengambil kekuatan pribadi dari para pahlawan budaya Filipina, Alma menemukan inspirasi yang lebih besar dalam membagikan keterampilannya untuk membangun impian perempuan dan anak-anak, “Saya memandang seni bukan sebagai karier, namun sebagai ekspresi spiritual. Seni harus memunculkan keindahan yang ada pada dirinya, terutama bagi mereka yang putus asa.”

Seni untuk pemberdayaan

KECANTIKAN DALAM HAL KECIL.  Karya seni Quinto ini disebut 'Rabiha Bakwit'

Saat mewakili Filipina dalam berbagai pameran dua tahunan dan tiga tahunan di luar negeri, Alma tetap berjiwa besar untuk tidak menggunakan seni demi keuntungan pribadi, namun untuk menyembuhkan dan memberdayakan kehidupan banyak orang di tengah-tengahnya.

“Saya mendorong anak-anak untuk menemukan kebaikan dalam diri mereka melalui seni. Mereka ingin merasa dicintai karena mereka telah dianiaya.

“Seni tidak bersifat konfrontatif. Itu indah, sehingga lebih efektif daripada pembelajaran akademis. Hal ini membuat anak-anak kuat untuk menghadapi trauma mereka dan membangun kembali kehidupan mereka.”

Alma menjabat sebagai presiden KASIBULAN (Wanita dalam Seni dan Kesadaran Baru atau Women in Art and Emerging Consciousness), sekelompok seniman perempuan yang mengadvokasi pemberdayaan perempuan melalui seni.

Ia juga pernah menjadi ketua Asosiasi Pendidik Seni Filipina (PAEA), sebuah kumpulan pendidik seni yang berkomitmen untuk mempromosikan pendidikan seni berdasarkan perspektif seni Filipina.

Alma memperoleh gelar sarjana dalam Studi Filipina dari Universitas Filipina di mana dia kemudian mengambil kursus sejarah seni dan seni studio.

Di tengah globalisasi seni yang hanya sekedar sebagai objek hiburan dan konsumsi, Alma membawa kita pada jalur alternatif dalam penciptaan seni: dengan menghadirkannya kembali ke komunitas masyarakat yang dapat memanfaatkannya untuk melihat keindahan dalam kehidupan sehari-hari dan dalam kehidupan sehari-hari. milik kita sendiri untuk menghidupkan kembali kehidupan. diri sendiri. – Rappler.com

(Rina Angela Corpus adalah asisten profesor studi seni di Fakultas Seni dan Sastra, Universitas Filipina. Dia selamat dari Sandy saat melakukan detail khusus di New York pada bulan Oktober 2012. Dia mempraktikkan seni penyembuhan shibashi-chigong dan Raja Yoga meditasi.Puisinya telah muncul di Mad Swirl, Philippine Collegian, Philippines Free Press dan Tayo Literary Magazine.)

HK Pool