• April 23, 2024
PSE mempertahankan target P200B untuk tahun 2015

PSE mempertahankan target P200B untuk tahun 2015

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Untuk ketiga kalinya, Bursa Efek Filipina menargetkan peningkatan modal sebesar P200 miliar pada tahun 2015, meskipun bursa negara tersebut mengatakan kemungkinan besar mereka tidak akan mencapai targetnya pada tahun ini.

MANILA, Filipina – Bursa Efek Filipina (PSE) mempertahankan aktivitas penggalangan modalnya untuk ketiga kalinya hingga mencapai P200 miliar ($4,49 miliar*) pada tahun 2015, dengan alasan bahwa perusahaan-perusahaan kemungkinan akan terus mengumpulkan dana untuk rencana ekspansi mereka.

Bursa negara tersebut juga mengharapkan 10 perusahaan untuk mencatatkan sahamnya di bursa tahun depan melalui penawaran umum perdana dan pencatatan melalui pintu belakang, kata Presiden dan CEO PSE Hans B. Sicat.

PSE mengakui kemungkinan targetnya pada tahun 2014 akan meleset karena aktivitas peningkatan modal hanya mencapai P128 miliar ($2,87 miliar*) pada akhir bulan September.

Namun, perusahaan masih optimis bahwa perusahaan akan mencapai target P200 miliar ($4,49 miliar) pada bulan Oktober melalui penawaran umum perdana (IPO), penawaran hak ekuitas, penawaran saham preferen, penempatan pribadi, penawaran lanjutan, dan penawaran tambahan.

Sicat mengatakan meskipun ada potensi masalah, “Filipina akan tetap fleksibel dan terus berada pada jalur fundamental yang kuat.”

Untuk tahun 2015, beberapa kegiatan penggalangan dana sudah direncanakan, termasuk IPO Profriends Group Inc senilai P7,7 miliar ($172,74 miliar); penawaran saham preferen San Miguel Purefoods Co senilai P15 miliar ($336,48 juta). Inc.; dan penawaran lanjutan sebesar P31 miliar ($695,38 juta) dari Global Ferronickel Holdings Inc., yang sebelumnya bernama Southeast Asia Cement Holdings Inc.

Untuk tahun ini, 7 perusahaan tercatat di bursa – 5 melalui IPO dan dua lainnya melalui perkenalan.

Kelima IPO tahun ini adalah DoubleDragon Properties Inc, Century Pacific Food Inc, SSI Group Inc, Phoenix Semiconductor Philippines Inc, dan Xurpas Inc. Top Frontier Holdings Inc dan Trans-Asia Petroleum Corp terdaftar dalam daftar perkenalan.

Ayala Corporation, Petron Corporation, Megawide Construction Corporation dan Globe Telecom menjual saham preferen untuk tahun ini.

Ayala Corporation, SM Prime Holdings Inc, Bloomberry Resorts Corporation dan Belle Corporation mengisi kembali dan menjual saham treasury.

8990 Holdings Inc, Integrated Microelectronics Inc, Del Monte Pacific Ltd dan Max’s Group Inc, melakukan penawaran lanjutan.

Presentasi tindak lanjut

Pada hari Jumat, 12 Desember, jaringan restoran Max’s Group Inc mencatatkan sahamnya melalui penawaran lanjutan. Perusahaan dengan 14 merek ini berhasil memperoleh R3,5 miliar dari kegiatan tersebut.

Hasil dari kegiatan ini akan digunakan untuk secara agresif membuka toko-toko baru di dalam dan luar negeri setelah perusahaan tersebut melunasi pinjamannya secara substansial dan merestrukturisasi serta merevitalisasi merek restorannya.

Harga saham Grup Max naik 2,26% menjadi ditutup pada P18,10 ($0,41) per saham pada hari Jumat.

Perusahaan ini kini berencana membuka 10 toko di luar negeri – dua toko Pancake House di Malaysia; 3 toko Max di Amerika Utara; dan 5 toko Max di Timur Tengah.

Perusahaan juga menerima permintaan untuk mendirikan Max’s di Singapura dan Indonesia. – Rappler.com

*$1 = Rp44,58

taruhan bola