• April 14, 2024
Reformasi, pemindahan lokasi untuk mengekang kejahatan penjara

Reformasi, pemindahan lokasi untuk mengekang kejahatan penjara

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Menteri Kehakiman menjelaskan bahwa reformasi yang diupayakan menekankan ‘filosofi rehabilitatif dan reformatif atau filosofi restoratif dari sistem pemasyarakatan’

MANILA, Filipina – Sadar akan ancaman “kriminalitas berbasis penjara” di penjara negara tersebut, Menteri Kehakiman Leila de Lima pada hari Jumat, 12 Desember, menandatangani undang-undang IRR Republik Act 10575 atau Undang-Undang Biro Pemasyarakatan (BuCor) tahun 2013.

Undang-undang ini berupaya untuk memodernisasi, memprofesionalkan dan merestrukturisasi BuCor dengan meningkatkan fasilitasnya, meningkatkan jumlah stafnya, meningkatkan tingkat kualifikasi stafnya dan menstandardisasi gaji pokok, pensiun dan tunjangan lainnya.

De Lima mengatakan kriminalitas di Penjara New Bilibid (NBP) akan dihentikan “jika fasilitas yang tepat telah disiapkan dan dipasang, dan orang yang tepat – artinya mereka yang memiliki motivasi yang tepat untuk menjalankan fasilitas tersebut – ada di sana.”

Di antara reformasi yang diupayakan adalah pengalihan NBP ke Laur, Nueva Ecija. Dengan anggaran yang dialokasikan sebesar P50 juta ($1,12 juta)*, lokasi baru ini diharapkan siap 3 tahun setelah penawaran awal tahun 2015.

Rencananya, pembangunan fasilitas lapas baru ini akan dilakukan melalui kerja sama pemerintah-swasta.

Pada bulan Juni, Menteri Luar Negeri Francisco “Toti” Baraan III mengatakan kepada wartawan bahwa rencana untuk memindahkan NBP ke lokasi baru “telah direncanakan selama dua tahun terakhir.” (BACA: DOJ: Reformasi NBP diupayakan, termasuk pengalihan lokasi)

NBP adalah penjara utama di negara ini, dengan kapasitas 3 kali lipat dari kapasitas idealnya dan penuh dengan laporan perlakuan khusus terhadap narapidana kelas atas dan aktivitas terkait narkoba yang dilakukan selama bertahun-tahun oleh terpidana penyelundup bersama dengan penjaga penjara.

Penempatan kembali ke masyarakat

De Lima mengatakan subjek undang-undang dan IRR yang baru-baru ini ditandatangani menekankan “filosofi rehabilitatif dan reformatif atau filosofi restoratif dari sistem pemasyarakatan.”

“Kami juga akan memperbaiki penjara dan lembaga pemasyarakatan yang ada di Davao, Sablayan, Palawan dan lainnya,” tambahnya.

Menteri Kehakiman menjelaskan bahwa alasan di balik peningkatan fasilitas ini adalah untuk “aksesibilitas” narapidana terhadap orang yang mereka cintai, dan menambahkan bahwa kunjungan membantu rehabilitasi mereka.

Penelitian menunjukkan bahwa jika para narapidana dikunjungi secara teratur oleh keluarga dan teman-teman mereka, hal ini juga akan membantu memperbaiki sikap mereka dibandingkan mereka yang selama ini diabaikan. Mereka semakin mengeraskan hatinya, tergoda untuk melakukan hal-hal buruk selama di penjara”jelasnya.

(Penelitian menunjukkan bahwa jika para narapidana dikunjungi secara teratur oleh keluarga dan teman-teman mereka, hal ini akan membantu memperbaiki sikap mereka dibandingkan dengan mereka yang dibiarkan sendirian. Mereka menjadi penjahat yang lebih keras yang tergoda untuk melakukan tindakan ilegal di penjara.)

Narapidana juga akan diklasifikasikan berdasarkan kasus mereka dan penilaian berbasis psikologis dan kepribadian lainnya, kata De Lima.

Franklin Jesus Bucayu, direktur BuCor, mengatakan pemisahan mata memerlukan pembangunan fasilitas skala kecil di penjara.

“Ini penting untuk program terapi dan reformasi kami bagi para tahanan. Kita harus ingat bahwa penjara kita adalah komunitas atau kota berdinding empat dan tidak seperti penjara kota,” tambahnya.

Reformasi lainnya

De Lima juga meyakinkan penjaga penjara untuk menaikkan kompensasi mereka sebesar 100% – dari gaji tingkat 5 menjadi gaji tingkat 10 – untuk mencegah mereka dikorupsi oleh penjahat besar yang dipenjara.

Hal ini akan membuat gaji mereka setara dengan sipir penjara di Biro Pengelolaan dan Penologi Lapas (BJMP), yang mengelola fasilitas penjara bagi tahanan praperadilan dan narapidana dengan masa hukuman kurang dari 3 tahun penjara.

Tambahan 15.000 penjaga penjara akan dipekerjakan, kata De Lima, untuk mengatasi kekurangan tenaga kerja di BuCor.

“Kami berharap bisa mencapai rasio 1 banding 60 (tahanan dan penjaga),” tambahnya. – Rappler.com

*$1 = Rp44,58

sbobet mobile