• July 23, 2024
Puing-puing pesawat belum ditemukan

Puing-puing pesawat belum ditemukan

Pemerintah masih dalam mode pencarian dan penyelamatan untuk Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Jesse Robredo dan dua pilot

KOTA MASBATE, Filipina (UPDATE) – Lebih dari 48 jam setelah kecelakaan pesawat Masbate, puing-puing pesawat belum ditemukan dan pemerintah masih dalam mode pencarian dan penyelamatan untuk Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Jesse Robredo dan dua pilot. Namun, penyelam menemukan apa yang diyakini sebagai puing-puing pesawat, seperti kaca dari kokpit dan kaca depan.

Dalam beberapa jumpa pers pada Senin, 20 Agustus, Menteri Perhubungan dan Komunikasi Mar Roxas mengatakan penyelam fokus pada area seluas satu kilometer persegi di laut yang diyakini menjadi lokasi pesawat Robredo berada.

Ketika ditanya kapan pemerintah akan beralih ke mode pemulihan, Roxas mengatakan itu adalah keputusan yang harus diambil berdasarkan protokol.

Sekretaris tidak menjelaskan mengapa pemerintah masih berharap Robredo ditemukan hidup. Namun, Roxas mengatakan keterlibatan Presiden Benigno Aquino III lebih dari sekedar resmi.

“Presiden terlibat secara emosional,” kata Roxas. “Mengutip beliau, Sekda Jesse bukan sekedar pegawai atau kolega di pemerintahan, bukan sekedar sahabat pribadi, tapi seperti kawan, benar-benar pendamping, siap dianiaya (oleh kritikus), dipenjara jika perlu, bersama-sama dalam segala hal. advokasi. ditekan untuk kepentingan negara.”

Aquino meninggalkan Masbate pada Senin sore untuk memberi tahu keluarga Robredo di Naga. Dia kemudian pergi ke Manila untuk memperingati kematian ayahnya pada hari Selasa.

Robredo berada di dalam pesawat Piper Seneca yang jatuh di perairan Masbate pada hari Sabtu. Asistennya selamat, namun dia dan dua pilot lainnya masih hilang.

Navy Seal Filipina berpartisipasi dalam pencarian

‘Tanda selip tidak ada hubungannya dengan pesawat terbang’

Kendaraan jarak jauh pemerintah AS diperkirakan tiba pada hari Selasa. Roxas mengatakan, perangkat tersebut akan mampu melengkapi pekerjaan para penyelam karena mampu mencapai kedalaman 1.000 kaki di bawah air.

Pada hari Senin, tim yang terdiri dari 3 sukarelawan penyelam teknis yang berbasis di Malapascua, Cebu menyelam di bawah air pada kedalaman sekitar 210 kaki di daerah yang diyakini sebagai lokasi bangkai kapal.

Tim tersebut – terdiri dari dua warga Inggris dan satu warga Filipina-Amerika – tiba di sini pada Senin pagi. Roxas mengatakan salah satu dari mereka, Matt Reed, memiliki kamera khusus dan dia mampu mengambil rekaman di bawah air. Video tersebut digunakan untuk menganalisis area tersebut dan merencanakan pekerjaan penyelam pada hari Selasa.

Sekelompok penyelam Angkatan Laut Filipina juga menyelam di lokasi tersebut, pada kedalaman sekitar 250 kaki.

Roxas mengatakan pada konferensi pers pukul 18.00 bahwa informasi dari dua penyelaman laut dalam menunjukkan bahwa tanda selip yang ditemukan penyelam sebelumnya tampaknya tidak ada hubungannya dengan pesawat.

“Bidang puing-puing itu tegak lurus dengan bekas longsoran. Inilah sebabnya kami menganalisis dan tampaknya tidak ada hubungannya dengan pesawat tersebut. Tanda selipnya terlalu teratur dan tegak lurus. Anda mungkin memperkirakan bidang puing-puing tersebut sejajar, tetapi bidang tersebut tegak lurus terhadap tanda selip. Ada kemungkinan tanda selip itu tidak ada hubungannya dengan pesawat naas itu,” kata Roxas kepada wartawan.

Penyelam asing akan bergabung kembali dalam pencarian pada hari Selasa, bersama dengan Angkatan Laut Filipina dan sekelompok warga sipil Korea.

“Mereka membawa peralatan sendiri, gasnya sudah tercampur. Jadi ini sangat membantu,” kata Roxas kepada wartawan, Senin dini hari.

Tekan informasi tentang operasi pencarian dan penyelamatan

Perkiraan area sasaran

Sekda menjelaskan, belum ada yang melihat puing-puing pesawat tersebut, namun wilayah sasaran telah diperkirakan berdasarkan lokasi rencana penerbangan yang terdeteksi di laut, serta perhitungan berdasarkan arus, pasang surut, dan angin.

Penyelam swasta di lokasi tersebut sebelumnya mengatakan kepada Rappler bahwa penyelam teknis sedang melalui masa sulit.

“Dengan arus yang begitu kuat, pencarian para anggota angkatan laut akan menjadi sulit. Ini sebuah perlombaan. Semakin cepat mereka mencapai air, semakin cepat mereka dapat mengejar ketinggalan. Mudah-mudahan (puing-puingnya) tetap ada. Belum ada yang bisa memastikan, kemungkinan kembali tersapu arus,” kata penyelam pribadi Nathan Floro.

Floro mengatakan, arus yang dilaporkan di kawasan itu adalah 3 knot. Dia menggambarkan penyelaman yang diperlukan sebagai “proses yang sangat rumit.”

Peralatan menyelam lainnya tiba Senin pagi dari Pasukan Penjaga Pantai Filipina (PCGA) di Manila. Peralatan tersebut meliputi tangki helium dan perangkat lain yang diperlukan untuk mencampur gas trimix (nitrogen, oksigen, helium). Kapten Matthew Caldwell dari PCGA membantu para penyelam dalam pekerjaan mereka.

“Teknik menyelam adalah salah satu olahraga di mana Anda tidak bisa keluar dari lapangan jika terjadi kesalahan. Anda terjebak di sana, Anda harus menghadapinya. Di sinilah banyak pelatihan dilakukan. Ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan dalam penyelaman ini, banyak persiapan,” jelas Caldwell kepada Rappler.

Caldwell mengatakan penyelam teknis hanya bisa bertahan di bawah air selama 15 menit, tidak termasuk waktu untuk turun dan naik.

Garis waktu acara hari Senin

‘Tidak ada sinyal pesawat’

Roxas mengatakan pihak berwenang Filipina dan asing juga belum menerima sinyal dari pemancar lokasi elektronik pesawat.

“Biasanya pesawat harus memiliki pemancar lokasi elektronik, sehingga jika terjadi kecelakaan akan ada sinyal yang dipancarkan. Kami belum mendeteksinya. Kami tidak ingin berspekulasi. Kemungkinan pesawat tersebut tidak memiliki pemancar atau pemancarnya hancur begitu saja,” kata Roxas – Rappler.com

Cerita terkait:

Togel SDY