• May 24, 2024
Rappler melaporkan untuk Olimpiade 2013 di Dumaguetenos

Rappler melaporkan untuk Olimpiade 2013 di Dumaguetenos

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Mahasiswa Silliman University mempelajari dasar-dasar multimedia dan pelaporan olahraga dari tim Rappler

KOTA DUMAGUETE, Filipina – Palarong Pambansa 2013 bukan hanya soal medali dan peringkat, tapi juga atlet dan orang-orangnya.

Berharap untuk membuat liputan seluas mungkin, Rappler, melalui cabang jurnalisme warganya, Move.PH, telah melatih sekitar 20 mahasiswa relawan lokal, sebagian besar dari Universitas Silliman, untuk membantu dan berkontribusi pada upaya jaringan tersebut.

Reporter multimedia Rappler Natashya Gutierrez mengutarakannya dengan sangat baik ketika dia menekankan pentingnya menemukan inti dari setiap berita olahraga.

“Menemukan inti dari setiap cerita sangatlah penting. Kisah kemenangan dan kekalahan berhubungan dengan kita semua,” katanya. “Olahraga sangat bermanfaat karena merupakan ujian bagi jiwa manusia. Ini menceritakan kisah kemenangan dan kekalahan. Namun yang terpenting, ini menjadi inspirasi.”

Kisah-kisah tersebut mencakup para atlet yang berlari tanpa alas kaki namun mampu memecahkan rekor, para atlet yang melihat keunggulan dalam olahraga sebagai satu-satunya jalan keluar dari kemiskinan, dan kisah-kisah lain yang menyentuh hati dan pikiran banyak orang.

Media sosial sebagai alat

Di era teknologi ini, berita terkini hanya berjarak satu tweet saja. Cerita dan video terbesar mengenai pembunuhan dan pemboman dapat dibagikan hanya dengan satu klik tombol, kata koordinator Rappler dan Move.PH Zak Yuson dan Volaire Tupaz menekankan.

Namun media sosial adalah sebuah alat, dan baik Yuson maupun Tupaz mengatakan baik dan buruknya media sosial bergantung pada bagaimana seseorang menggunakannya.

“Hanya berbekal smartphone atau kamera digital sederhana, siapa pun bisa menjadi jurnalis warga,” tambah Tupaz.

Dengan meningkatnya popularitas berbagai situs media sosial seperti Twitter dan Facebook, Yuson dan Tupaz mengatakan siapa pun dapat menjadi bagian dari tujuan bersama untuk menyampaikan kebenaran kepada setiap pembaca. Namun, menjadi seorang Rappler Mover memerlukan kualifikasi seperti menjadi jurnalis warga, pendongeng yang baik, pembuat perubahan yang berdedikasi dan pengembang komunitas, serta memiliki etika dan semangat.

Beberapa Rappler yang juga berbagi keahliannya dengan relawan mahasiswa untuk liputan Palarong Pambansa 2013 antara lain Adrian Portugal untuk videografi, Josiah Albelda untuk penulisan olahraga, dan Josh Albelda untuk fotografi.

Pelajaran yang didapat

Ketika ditanya tentang pembelajaran yang mereka peroleh dari lokakarya Move.PH yang bertujuan untuk melatih mereka meliput turnamen olahraga tahunan, para mahasiswa relawan menyampaikan kata-kata berikut.

Mahasiswa senior komunikasi massa, Yuys Escareal dan Grace Enojo, mengatakan acara ini membuka mata mereka terhadap besarnya kegunaan dan ruang lingkup media sosial dalam jurnalisme warga.

“Acara ini mengajari saya cara menggunakan media sosial tidak hanya untuk jaringan tradisional, tapi juga untuk jurnalisme nyata,” kata Escarea.

Grace Enojo yang berusia sembilan belas tahun menambahkan bahwa acara Move.PH mengubah “gagasannya tentang bagaimana media sosial memberi informasi kepada orang lain dan membawa perubahan dalam masyarakat.”

Mahasiswa junior komunikasi massa Hannah Ombi-on mengatakan hal ini membuatnya lebih sadar tentang cara meliput acara olahraga dan pengetahuan tentang betapa kuatnya media sosial sebagai alat jurnalisme yang efektif dan efisien.

Palarong Pambansa 2013 akan diselenggarakan pada tanggal 21-27 April 2013 di Kota Dumaguete. – Rappler.com

Data Hongkong