• May 24, 2024
Tsarnaev Brothers: Tersangka Pembom Boston

Tsarnaev Brothers: Tersangka Pembom Boston

Kedua tersangka tampaknya berasal dari Chechnya, Rusia yang dilanda perang, namun telah berada di Amerika Serikat selama beberapa tahun.

BOSTON, Mass. (DIPERBARUI) – Terduga pelaku pengebom Boston Marathon Dzhokhar dan Tamerlan Tsarnaev tampaknya berasal dari Chechnya yang dilanda perang di Rusia tetapi telah berada di Amerika Serikat selama beberapa tahun.

Wilayah Chechnya di Kaukasus Utara telah dilanda dua perang berturut-turut antara tentara Rusia dan pemberontak separatis yang semakin berhaluan Islam sejak tahun 1994, dan wilayah pegunungan masih sesekali mengalami pertempuran.

Seorang pejabat penegak hukum AS hanya akan mengatakan dengan syarat anonimitas bahwa kedua bersaudara tersebut adalah orang Rusia, namun profil online dengan foto yang sangat cocok dengan poster buronan mereka menggambarkan mereka sebagai pengungsi Muslim.

NBC News melaporkan bahwa mereka berasal dari Chechnya, namun tampaknya mereka pergi saat terjadi perang dan menghabiskan waktu di Asia Tengah.

Dzhokhar, seorang remaja berusia 19 tahun berwajah bayi yang masih buron, memenangkan beasiswa pada tahun 2011 saat mendaftar di Cambridge Rindge dan Latin School, sebuah sekolah menengah negeri. Dia juga dinobatkan sebagai pegulat Greater Boston League Winter All Star tahun itu.

Dalam profil di a Situs berbahasa Rusia mirip dengan Facebookdia bilang dia berbicara bahasa Chechnya. Situs web tersebut mengatakan bahwa Dzhokhar mengidentifikasi “Islam” sebagai pandangan dunianya, dan “karir dan uang” sebagai tujuan utama hidupnya.

Buku ini juga mencantumkan informasi tentang Chechnya dan Islam serta berbagai masjid di seluruh dunia, dan menceritakan beberapa lelucon tentang perlakuan tidak adil terhadap umat Islam di Kaukasus Utara.

Salah satu leluconnya berbunyi: “Mereka mempunyai misteri ini di sekolah. Disana ada sebuah mobil. Di dalamnya ada seorang pria dari Dagestan, pria kedua dari Chechnya, dan pria ketiga dari Ingushetia. Pertanyaan – siapa yang mengemudikan mobil? Jawabannya adalah polisi.”

Tangkapan layar profil Dzhokhar Tsarnaev di Inggris

‘Tidak ada lagi nilai’

Tamerlan, 26 tahun – yang terbunuh dalam kejaran polisi – muncul dalam esai foto online karya Johannes Hirn berjudul “Will Box for Passport,” di mana dia mengatakan bahwa dia telah tinggal di Amerika selama lima tahun.

“Saya tidak punya satu pun teman Amerika, saya tidak memahami mereka,” katanya seperti dikutip di bawah salah satu dari beberapa foto dirinya bertinju di Pusat Seni Bela Diri Campuran Wai Kru, sebuah sasana yang tercantum dalam profil daring di akunnya. nama.

Situs web tersebut mengatakan Tamerlan, yang belajar teknik di Bunker Hill Community College, mengambil cuti satu tahun untuk berlatih dalam kompetisi National Golden Gloves di Salt Lake City, Utah.

Dikatakan bahwa dia berasal dari Chechnya tetapi meninggalkan negara itu karena konflik pada tahun 1990an dan menghabiskan waktu bertahun-tahun di Kazakhstan sebelum datang ke Amerika Serikat sebagai pengungsi.

Namun Ruslan Tsarni, yang diidentifikasi oleh CNN sebagai paman anak-anak tersebut, mengatakan dalam sebuah wawancara yang disiarkan oleh jaringan tersebut bahwa mereka dibesarkan di Kyrgyzstan, bekas republik Soviet di Asia Tengah.

Situs tersebut mengutip Tamerlan yang mengatakan ia bercita-cita menjadi petinju Olimpiade, namun lebih memilih berkompetisi untuk Amerika Serikat daripada Rusia karena tidak adanya Chechnya yang merdeka.

Dia dikutip menggambarkan dirinya sebagai “sangat religius” dan berkata: “Tuhan mengatakan tidak boleh alkohol.”

“Tidak ada lagi nilai-nilai,” katanya seperti dikutip. “Orang tidak bisa mengendalikan dirinya sendiri.”

Namun keterangan lain mengatakan film favoritnya adalah “Borat,” dan satu foto menunjukkan dia bersama seorang wanita berambut pirang yang dia gambarkan sebagai pacarnya yang setengah Italia, setengah Portugis, yang menurutnya telah masuk Islam. “Dia cantik, kawan!”

‘Tidak bersalah’

“Menurut pendapat saya, anak-anak saya dijebak oleh dinas rahasia karena mereka menganut agama Islam,” kata Anzor Tsarnaev kepada kantor berita Interfax dari kota Makhachkala, Kaukasus Utara, Rusia.

Anzor Tsarnaev adalah ayah dari Tamerlan Tsarnaev, 26 tahun, yang ditembak mati oleh polisi di Boston, dan saudara laki-lakinya yang berusia 19 tahun dan salah satu tersangka Dzhokhar, yang masih buron di daerah tersebut, kata Interfax.

“Mengapa mereka membunuh Tamerlan? Mereka seharusnya menangkapnya hidup-hidup,” kata sang ayah.

Dia menambahkan bahwa adik laki-laki Dzhokhar “bersembunyi. Dia adalah mahasiswa tahun kedua di sebuah universitas kedokteran. Kami menunggu dia kembali (ke Rusia) untuk liburan.”

“Sekarang saya tidak tahu apa yang akan terjadi,” katanya. -Mariano Andrade, Agence France-Presse/Rappler.com

Data HK