• May 23, 2024
Remaja mengakses perhatian pada RH IRR

Remaja mengakses perhatian pada RH IRR

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

RUU Kesehatan Reproduksi kini menjadi undang-undang. Kini dimulailah bagian tersulitnya: membuat para pemangku kepentingan menyetujui rincian undang-undang tersebut

MANILA, Filipina – Ini merupakan cara yang pas untuk merayakan Hari Perempuan.

Sekelompok lebih dari 500 orang dari berbagai sektor pemerintahan dan LSM berkumpul, sebagian besar dari mereka berpakaian ungu, untuk konsultasi publik mengenai Aturan dan Regulasi Pelaksana (IRR) Undang-Undang Kesehatan Reproduksi (RH).

Republic Act 10354 ditandatangani menjadi undang-undang pada 21 Desember 2012 lalu dan, sebagaimana diatur oleh undang-undang, kelompok terkait, yang dipimpin oleh Departemen Kesehatan (DOH), memiliki waktu 90 hari sejak tanggal penandatanganan untuk mempersiapkan IRR.

Konsultasi publik serupa diadakan di Cebu dan Davao.

Diskriminasi terhadap pemuda

Muncul pertanyaan mengenai berbagai ketentuan IRR, namun ketentuan mengenai akses anak di bawah umur memicu diskusi yang paling lama.

Pasal mengenai akses anak di bawah umur terhadap layanan keluarga berencana menyatakan:

Tidak seorang pun boleh ditolak informasi dan aksesnya terhadap layanan keluarga berencana, baik alami maupun buatan.

Anak di bawah umur hanya diperbolehkan mengakses layanan KB di fasilitas kesehatan umum jika dia

    1. Memberikan persetujuan tertulis dari orang tua dan/atau walinya yang sah; atau
    2. Pernah mengalami kehamilan sebelumnya yang dibuktikan dengan dokumentasi termasuk namun tidak terbatas pada:
    • Surat keterangan dari dokter;
    • Dokumentasi melalui pemeriksaan tambahan seperti USG; atau
    • Dokumentasi tertulis diserahkan oleh wali

Anna Leah Sarabia, mantan direktur eksekutif KALAKASAN (Kababaihan Laban sa Karahasan) mempertanyakan ketentuan tersebut. “Jadi, pertama-tama, anak perempuan harus hamil – biasanya tanpa persetujuannya atau bertentangan dengan keinginannya – dan atau mengalami keguguran. Barulah dia bisa mendapatkan pelayanan KB. Hukumnya apa?”

Hal ini juga menjadi perhatian Alexis Sarza, pendiri Batang Laging Umiivas sa Teyakuan Impeksyon (BALUTI), sebuah LSM yang memberikan konseling dan layanan kepada kaum muda.

Bagaimana kabar kita? tingkat akar rumput benarkah anak binaan? Ada yang lain anak jalanan tanpa orang tua, ide– membantah Apakah kita melayani mereka??” tanya Sarza. (Bagaimana dengan kita yang bekerja dengan komunitas akar rumput? Beberapa dari anak-anak ini tidak memiliki orang tua. Haruskah kita menolak pelayanan mereka?)

Sepertinya lebih banyak lagi yang keluar Oke jadi berikan, kata Sarza. (Situasi sebelumnya terlihat lebih baik dibandingkan dengan ini.)

PERTANYAAN DAN JAWABAN.  (Foto File) Para pendukung UU Kesehatan Reproduksi menggelar unjuk rasa mendukung UU tersebut.  Kredit foto: Ana P. Santos

Persetujuan orang tua

Ketentuan izin orang tua merupakan amandemen yang dibuat oleh Senator Ralph Recto siapa yang bersikeras bahwa tidak memasukkan hal ini ke dalam RUU berarti memberikan kontrasepsi kepada generasi muda dan mendorong mereka untuk melakukan hubungan seks.

“Kami di panitia sangat kasihan padamu,” kata Dr. Junice Melgar, direktur eksekutif Pusat Kesehatan Wanita Likhaan dan anggota komite perancang IRR menekankan. “Tetapi ini adalah undang-undang (yang disahkan) dan kami berusaha semaksimal mungkin untuk bersikap liberal dalam menafsirkannya, namun kami juga harus mengikutinya.”

Seorang advokat menyatakan bahwa konsultasi publik tidak ada gunanya karena “seperti salinan-tempel undang-undang Kesehatan Reproduksi”.

Atty. Beth Pangalangan dari Pusat Studi dan Pelatihan Hak Kesehatan Reproduksi dan Etika (REPROCEN) segera menanggapi pengamatan tersebut dengan mengatakan: “Saya minta maaf, tetapi saya tidak dapat menerima komentar itu. UU RH sendiri 24 halaman, IRR 54 halaman. Kami tidak bisa begitu saja menyalin dan menempelkan isinya.”

Ketika komentar dan kekhawatiran lain muncul mengenai pembatasan akses terhadap remaja dan bagaimana hal tersebut akan menghambat intervensi untuk mengatasi peningkatan kehamilan remaja, anggota komite perancang mengakui bahwa kompromi harus dilakukan agar undang-undang tersebut disahkan. Namun mereka mengatakan bahwa program tersebut masih akan memenuhi tujuannya dalam menyediakan akses dan layanan kesehatan reproduksi bagi perempuan.

“Kita semua harus mengakui bahwa ini bukanlah undang-undang yang sempurna. Tapi kita harus memikirkan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk berhasil. Kita perlu melihat sisi baik dari undang-undang ini dan bagaimana undang-undang ini dapat membantu dan melindungi hak asasi manusia kita,” kata Pangalangan.

Andai saja kamu mengikuti anti, itu tidak akan menjadi undang-undang. Janganlah kita mencari apa yang kurang dalam undang-undang,” pungkas Pangalangan. (Kalau pihak anti punya keinginannya sendiri, kita tidak akan punya undang-undang ini. Jangan fokus pada kekurangan undang-undang ini.)

Target tanggal penandatanganan dan publikasi IRR adalah 15 Maret. IRR akan mulai berlaku pada tanggal 31 Maret 2013. – Rappler.com

Togel Hongkong Hari Ini