• May 24, 2024
PAL, Cebu Pacific meluncurkan penerbangan penting UEA

PAL, Cebu Pacific meluncurkan penerbangan penting UEA

MANILA, Filipina – Pada bulan Oktober, dua maskapai penerbangan lokal – Philippine Airlines (PAL) dan Cebu Pacific – akan mengoperasikan penerbangan langsung ke tujuan di Uni Emirat Arab (UEA) untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun.

Sebelumnya, rute-rute yang menguntungkan hanya diterbangi oleh maskapai penerbangan asing karena maskapai penerbangan lokal sedang mengalami kesulitan keuangan atau masih melakukan peningkatan.

Cebu Pacific yang dipimpin Gokongwei, maskapai berbiaya rendah terbesar di negara itu, mengumumkan pada bulan Januari bahwa tujuan jarak jauh pertamanya adalah Dubai. Penerbangan langsung Manila-Dubai selama 7 minggu dan 9 jam akan dimulai pada tanggal 7 Oktober.

Maskapai penerbangan lama PAL, sekarang dimiliki oleh konglomerat terdiversifikasi San Miguel Corp. dikendalikan, mengumumkan pada tanggal 7 Maret bahwa mereka akan memulai penerbangan langsung Manila-Abu Dhabi pada bulan Oktober. Meski belum diumumkan secara resmi, merek berbiaya rendah PAL, AirPhil Express, mungkin akan mengambil rute langsung Manila-Dubai.

Emirates yang berbasis di UEA juga mengumumkan bahwa mereka akan memulai penerbangan harian nonstop antara Dubai dan Clark mulai 1 Oktober.

Dengan peluncuran baru-baru ini, maskapai penerbangan ingin memanfaatkan pasar yang sensitif terhadap harga, yang sebagian besar terdiri dari pekerja migran.

Mengizinkan maskapai penerbangan lokal terbang ke UEA merupakan langkah penting dalam bidang regulasi, dan menyoroti kekuatan finansial dua maskapai penerbangan terbesar Filipina saat ini dalam industri yang sangat kompetitif.

Hak udara bilateral

Layanan baru Cebu Pacific dan PAL Filipina-UEA muncul setelah kedua negara sepakat untuk menggandakan alokasi penerbangan maksimum mereka menjadi 28 penerbangan per minggu untuk masing-masing pihak atau total 56 penerbangan untuk keduanya.

Selama bertahun-tahun, kedua negara mengalokasikan 14 penerbangan per minggu ke maskapai lokal masing-masing. Batas atas ini dinegosiasikan dalam perundingan udara bilateral, yang menunjukkan sifat penerbangan komersial global yang bersifat restriktif dan sangat diatur.

“Kami menandatangani perjanjian dengan UEA yang meningkatkan hak dari 14 penerbangan per minggu saat ini menjadi 28 penerbangan sekali jalan antara Manila dan UEA,” kata Carmelo Arcilla, direktur eksekutif Dewan Penerbangan Sipil (CAB), dalam ‘mengatakan kepada Rappler di wawancara pada 7 Maret. bagian dari Panel Udara Filipina, yang melakukan negosiasi, kemudian mengalokasikan hak penerbangan tersebut kepada maskapai penerbangan lokal.

Sebelum peningkatan ini, seluruh 14 penerbangan yang diberikan panel Filipina kepada PAL telah “disewakan” melalui perjanjian codeshare dengan maskapai penerbangan Emirates yang berbasis di UEA. Jadi seluruh 28 penghargaan untuk Filipina dan UEA sebagian besar digunakan oleh Emirates. Etihad Airlines juga mendapat penghargaan penerbangan.

Rute ini memiliki lalu lintas yang padat karena Dubai memiliki populasi warga Filipina perantauan terbesar ke-4 di antara wilayah mana pun. Batasan peraturan sebanyak 14 penerbangan – atau 28 penerbangan yang digunakan maskapai asing – menghambat pasar. Beberapa pekerja migran Filipina di Dubai harus menunggu berhari-hari atau berminggu-minggu untuk mendapatkan kursi maskapai penerbangan pada penerbangan langsung, atau memesan kursi dengan persinggahan di pusat Asia seperti Singapura, sehingga membuat perjalanan menjadi lebih lama dan lebih mahal.

Percakapan udara baru

Pada tahun 2012, Emirates mencari alokasi penerbangan tambahan selain 14 frekuensi mingguan, yang awalnya ingin diblokir oleh PAL.

Pada tahun yang sama, maskapai penerbangan bertarif rendah Cebu Pacific mengumumkan bahwa mereka sedang mempertimbangkan Timur Tengah dalam rencananya untuk menerbangkan penerbangan jarak jauh atau lebih dari 4 jam. Pada saat itu, layanan anggaran yang dipimpin Gokongwei telah berkembang dan mampu memperluas model bisnisnya setelah meraih sebagian besar pangsa pasar lokal dari PAL.

Pada bulan Juni 2012, Cebu Pacific ikut menyerukan putaran baru perundingan udara untuk meningkatkan batas maksimal 14 penerbangan per minggu. Awalnya, pembatasan peraturan dan masuknya pendatang baru ke rute-rute ini merugikan Cebu Pacific. CAB awalnya menolak permintaannya.

Pada bulan Desember 2012, panel udara kedua negara akhirnya menyelesaikan negosiasi mereka, yang menyebabkan peningkatan batas mingguan dari 14 menjadi 28 antara tujuan Manila dan UEA, dengan tambahan 7 penerbangan antara UEA dan Clark. PAL juga menarik penolakannya terhadap permintaan Emirates sebelumnya.

Pada 18 Februari, Emirates mengumumkan bahwa mereka akan mengoperasikan penerbangan harian antara Dubai dan Clark mulai 1 Oktober. Hal ini menjadikan Clark sebagai tujuan kedua di Filipina dan taruhan Emirates untuk merebut pasar OFW di Luzon tengah dan utara.

Clark, bekas pangkalan udara AS yang terletak di kawasan luas yang tidak menghadapi kendala fisik dari fasilitas bandara Manila yang padat, adalah daerah tangkapan bagi 17 juta orang yang telah mendorong pertumbuhan eksponensialnya.

Pesanan pesawat baru

Maskapai penerbangan domestik kini dapat bersaing di rute-rute yang menguntungkan ini karena mereka telah memperketat dada perang mereka.

PAL mengalami kerugian finansial setelah kebangkrutannya satu dekade lalu, dan butuh waktu bertahun-tahun untuk pulih. Masalah ketenagakerjaan juga mengganggu operasional, menyebabkan beberapa pembatalan penerbangan.

PAL biasanya terbang ke berbagai tujuan di Timur Tengah, namun terpaksa mundur karena berkonsentrasi pada rute yang paling menguntungkan: Trans-Pasifik. Namun, rute Filipina-AS yang menguntungkan PAL kemudian terkena masalah peraturan lainnya: Otoritas Penerbangan Federal AS menurunkan peringkat regulator sejenisnya, Otoritas Penerbangan Sipil Filipina, ke Kategori 2, yang mengakibatkan pembekuan penerbangan baru dan tambahan yang tidak ada di Filipina. operator dapat naik ke AS.

Pada bulan April 2012, Lucio Tan Group, yang mengakuisisi PAL dari pemerintah ketika maskapai tersebut diprivatisasi pada tahun 1990-an, menandatangani perjanjian dengan konglomerat terdiversifikasi San Miguel untuk penjualan 49% saham serta kendali manajemen maskapai tersebut. .

Di bawah San Miguel, PAL dengan tergesa-gesa menjalankan program perencanaan ulang dan modernisasi. PAL telah mengumumkan rencana untuk mengakuisisi hingga 100 pesawat baru. Kesepakatan senilai $10 miliar dengan Airbus untuk akuisisi 64 pesawat baru merupakan kesepakatan maskapai penerbangan terbesar di Filipina yang pernah tercatat.

Kesepakatan pesawat besar-besaran yang dilakukan PAL telah berhasil di pasar internasional karena produsen pesawat global Airbus dan Boeing berebut untuk mendapatkan bagian dari kesepakatan tersebut. Kunjungan berikutnya ke Malacañang oleh pejabat Perancis dan Inggris menggambarkan pesanan pesawat PAL sebagai bagian dari kemitraan perdagangan bilateral.

Cebu Pacific, sebaliknya, telah berkembang semakin kuat. Setelah memutuskan untuk sepenuhnya menggunakan model berbiaya rendah pada tahun 2004, Grup Gokongwei, yang telah membeli maskapai penerbangan tersebut pada tahun 1990an namun berjuang untuk melepaskan sisa-sisa model maskapai penerbangan lama, menyadari bahwa layanan non-sepeda mereka memberikan manfaat yang terpendam. permintaan perjalanan.

Perusahaan induknya, konglomerat terdiversifikasi JG Summit Holdings, juga telah menemukan strategi untuk membangun cadangan uang tunai yang dapat digunakan Cebu Pacific untuk rencana ekspansinya.

Pada bulan Februari 2012, Cebu Pacific mengumumkan bahwa mereka akan menyewa hingga 8 pesawat Airbus A330-300 untuk operasi jarak jauhnya.

Migrasi lalu lintas

Joey de Guzman, juru bicara PAL mengatakan maskapai penerbangan akan dapat membedakan diri mereka dalam layanan yang mereka tawarkan. “Waktunya sangat penting. Jika Anda menawarkan penerbangan yang mendarat di pagi hari, masyarakat harus mengeluarkan lebih banyak uang untuk taksi ketika transportasi umum tidak berfungsi.”

“Dubai adalah pasar jarak jauh terbesar ke dan dari Filipina. Data IATA PaxIS menunjukkan bahwa lebih dari 70% penumpang pada rute ini melakukan beberapa pemberhentian dan penerbangan lanjutan karena tidak ada maskapai asal yang menawarkan layanan non-stop,” kata Alex Reyes, kepala divisi jarak jauh Cebu Pacific.

Ada sekitar 700.000 OFW di Dubai. Menurut data dari Administrasi Ketenagakerjaan Luar Negeri Filipina, UEA berada di urutan kedua setelah Arab Saudi dalam hal jumlah pekerja baru dan pekerja kembali di negara tersebut.

Selain UEA, maskapai penerbangan regional lainnya juga mengincar destinasi seperti Arab Saudi dan Uni Emirat Arab di Timur Tengah, tempat 2,3 juta warga Filipina saat ini tinggal dan bekerja. – Rappler.com

Pengeluaran Hongkong