• April 23, 2024
Remulla keluar, pengacara Corona masuk sebagai juru bicara Binay

Remulla keluar, pengacara Corona masuk sebagai juru bicara Binay

Pengacara Rico Quicho, yang pernah menjadi bagian dari tim pembela Hakim Agung Renato Corona yang dimakzulkan, kini menjadi juru bicara Wakil Presiden Jejomar Binay untuk urusan politik.

CEBU, Filipina – Dia akan segera berbicara dan membela klien lainnya: Wakil Presiden Jejomar Binay.

Mulai tahun ini, pengacara Rico Paolo Quicho akan menjadi juru bicara baru Binay ketika Gubernur Cavite Juanito Victor Remulla mengundurkan diri sebagai juru bicara wakil presiden untuk urusan politik.

Kami akan memiliki banyak juru bicara (Kami akan kedatangan beberapa juru bicara),” kata Binay di sela-sela acara pembagian bingkisan di Vicente Sotto Memorial Medical Center di Kota Cebu, Senin, 5 Januari.

Quicho menemani Binay ke provinsi Cebu yang kaya akan suara, tempat wakil presiden melakukan operasi bantuan di kota-kota yang dilanda topan.

Membela pejabat pemerintah yang kontroversial bukanlah hal baru bagi Quicho, yang pernah menjabat sebagai pengacara dan juru bicara Hakim Agung Renato Corona yang dimakzulkan selama persidangan pemakzulan.

Pengalaman Quicho akan berguna ketika Binay terus menghadapi skandal korupsi terbesar yang menimpanya dalam lebih dari 20 tahun karir politiknya.

Binay dan putranya, Jejomar Erwin Binay Jr., menghadapi dakwaan penjarahan atas sebuah bangunan yang diduga mahal di Kota Makati yang dibangun selama masa jabatan mereka berturut-turut sebagai walikota.

Gedung tersebut juga menjadi subyek penyelidikan subkomite Senat Blue Ribbon, yang sejak itu menjadi tempat bagi mantan sekutu dan musuh Binay untuk menuduhnya mencurangi tawaran dan menerima suap besar ketika ia menjadi Wali Kota Makati.

Binay membantah tuduhan tersebut, dan menegaskan bahwa tuduhan tersebut hanyalah bagian dari rencana untuk menggagalkan peluangnya memenangkan kursi kepresidenan pada tahun 2016.

Jumlahnya – baik dalam survei kepercayaan dan persetujuan serta jajak pendapat preferensi tahun 2016 – telah menurun secara signifikan sejak penyelidikan subkomite dimulai.

Kenapa Binay?

Quicho telah menjadi bagian dari tim Binay sejak 2013, kira-kira setelah uji coba Corona. “Saya mengajukan diri, saya menyurati wakil presiden. Setelah sidang pemakzulan, saya ingin terjun ke dunia politik,” kata Quicho kepada Rappler.

Namun pengacara muda tersebut memilih untuk tidak mencalonkan diri pada tahun 2013, dan malah bekerja di belakang layar bersama tim Binay. “Saya bekerja dengan Wakil Presiden dan belajar bagaimana dia menghargai sesuatu, bagaimana dia menangani masalah,” tambahnya.

Kenapa Binay? Quicho mengatakan bahwa pengalaman Binay dalam pemerintahan lokallah yang membuatnya tertarik. “Dia dikenal punya kontinuitas yang bagus. Dia adalah seorang reformis, tapi dia tahu kebijakan ini harus dilanjutkan.”

“Saya bersama wakil presiden bahkan sebelum semua masalah ini terjadi dan saya melihatnya secara dekat dan pribadi. Ada banyak alasan mengapa saya ingin memilih dia tapi karena itu milikku (tetapi yang utama), itu adalah kasih sayang. saya dapat melihatnya (Saya sadar) kita butuh pelaku,” imbuhnya.

Ketika pemilu semakin dekat dan musuh-musuh politik Binay bersiap menghadapi lebih banyak pengungkapan terhadap wakil presiden, Quicho mengatakan penting bagi masyarakat untuk memahami bahwa “bukti berbeda dari bukti dan bahwa persepsi berbeda dari dugaan.”

“Mayoritas warga Filipina tidak ingin hal ini terus berlanjut. Mayoritas menginginkan proses hukum. Mereka harus mengajukan kasus yang tepat ke pengadilan. Biarkan terdakwa membela diri,” kata Quicho merujuk pada tuduhan korupsi terhadap Binay.

Sejauh ini, ada dua kasus penjarahan terhadap keluarga Binay – yang pertama di Gedung 2 Balai Kota Makati yang kontroversial dan yang kedua di Gedung SMA Makati City. Pelapor dalam penyelidikan subkomite menyerahkan dokumen dan dokumen lain yang diduga merupakan dokumen tersebut kepada Departemen Kehakiman.

Selain peran barunya sebagai juru bicara Binay, Quicho saat ini sedang mengejar gelar Magister Hukum di University of California, Berkeley. Dia juga seorang profesor hukum di San Beda dan menjalankan firma hukumnya sendiri, Kantor Hukum Quicho & Angeles.

Remulla masih ‘menelepon’

Pergantian penjaga di kamp Binay sudah lama terjadi.

Remulla, Binay menjelaskan, memerlukan waktu untuk mengerjakan upayanya untuk terpilih kembali tetapi akan tetap menjadi bagian dari timnya berdasarkan panggilan. Gubernur menambahkan bahwa pengunduran dirinya sebagai juru bicara adalah “bagian dari kesepakatan” sejak awal.

Tidak ada yang akan berubah dengan masuknya Quicho sebagai juru bicara. “Intinya, dan inilah yang ingin disampaikan oleh wakil presiden kepada kita: mereka harus meninggalkan politik dan fokus pada tugas yang ada. Kami akan selalu kembali ke isu ini, permasalahannya,” kata Quicho.

Dalam wawancara sebelumnya dengan Rappler, Remulla mengatakan dia tidak lagi terlibat dalam pertemuan rutin mereka – hampir setiap hari –, namun mungkin akan kembali sebagai juru bicara pada bulan-bulan menjelang pemilu Mei 2016.

“Saya akan lebih sibuk merumuskan, mengembangkan, dan menggulirkan program ekonomi Binay,” kata Remulla.

Quicho tidak akan sendirian dalam berbicara mewakili Binay: ia bergabung dengan kepala urusan media wakil presiden Joey Salgado.

Perwakilan Navotas Tobias Tiangco dan pengacara JV Bautista, keduanya dari Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA) Binay, sementara itu menjadi juru bicara calon partai tersebut.

Remulla diperkenalkan sebagai juru bicara Binay pada Agustus 2014, tepat ketika subkomite memulai penyelidikannya. Remulla adalah anggota Partai Nacionalista (NP), di mana anggota subkomite Senator Antonio Trillanes IV dan Alan Peter Cayetano juga menjadi anggotanya.

Selama 4 bulan masa jabatan gubernur sebagai juru bicara Binay, wakil presiden dituduh memiliki hacienda besar di Batangas melalui tipuan dan memiliki rekening bank asing yang tidak diumumkan pada awal tahun 80an.

Subkomite akan melanjutkan penyelidikannya pada 22 Januari. – Rappler.com

Togel Sidney