• May 29, 2024
Rencana pertemuan Aquino-Sison digagalkan oleh Pemerintah

Rencana pertemuan Aquino-Sison digagalkan oleh Pemerintah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

NDFP mengatakan pemerintah membubarkan majelis tersebut karena gagal mengatasi beberapa masalah, termasuk pembebasan konsultan yang ditahan dan dengan menetapkan gencatan senjata dalam batas-batas sistem hukum negara.

DAVAO CITY, Filipina – Rencana pertemuan bersejarah antara Presiden Benigno Aquino III dan ketua pendiri Partai Komunis Filipina, Jose Maria Sison, di Hanoi awal tahun ini gagal karena kedua pihak gagal menyepakati beberapa isu utama. negosiasi.

Pertemuan di Hanoi, yang akan difasilitasi oleh Pemerintah Kerajaan Norwegia (RNG), dipandang sebagai langkah untuk menghidupkan kembali perundingan serupa dengan pertemuan di Tokyo antara Aquino dan ketua Front Pembebasan Islam Moro, Murad Ebrahim.

Front Demokratik Nasional (Filipina) (NDFP) mengatakan pertemuan itu diharapkan “merangsang pembentukan deklarasi umum atau umum untuk pembentukan gencatan senjata dan kerja sama”.

Dalam laporan yang diserahkan kepada Dewan Nasionalnya, NDFP mengatakan penasihat politik presiden Ronald Llamas mengusulkan pertemuan Hanoi dalam pertemuan khusus dengan Sison di hadapan Utusan Khusus RNG Ture Lundh di Amsterdam pada November lalu.

“Sekretaris Llamas menggambarkan usulan pertemuan Aquino-Sison sebagai “momen bersejarah pertama,” kata NDFP.

Namun, NDFP mengatakan pemerintah menghentikan pertemuan tersebut karena gagal mengatasi beberapa masalah, termasuk pembebasan konsultan yang ditahan dan menetapkan gencatan senjata dalam batas-batas sistem hukum negara.

“Keputusan ini tidak membebaskan konsultan NDFP dan orang-orang lain yang dilindungi JASIG dari penjara sesuai dengan JASIG dan menghalangi penyusunan kembali daftar orang-orang yang dilindungi JASIG, yang daftarnya terkena dampak negatif dari penggerebekan polisi Belanda yang dilakukan atas hasutan rezim Arroyo. ,” kata NDFP.

“Sementara NDFP menginginkan gencatan senjata dan aliansi, GPH menginginkan gencatan senjata sesuai dengan proses konstitusional dan hukum GPH,” tambah pihak komunis.

Laporan NDFP juga menyebutkan pemerintah mengirimkan perwakilan dengan mandat terbatas dalam pertemuan persiapan di kedutaan RNG di Den Haag pada 17 dan 18 Desember tahun lalu.

“Bertentangan dengan ekspektasi, Presiden GPH tidak menugaskan tim khusus GPH untuk jalur khusus tersebut, namun hanya mengirimkan delegasi perwakilan khusus dengan mandat terbatas untuk diselidiki oleh OPAPP,” tuding pihak komunis.

Meskipun perundingan tersebut bersifat on-and-off, NDFP mengatakan bahwa sejak awal tahun 2011 mereka secara konsisten mengusulkan gencatan senjata dan aliansi dengan pemerintah.

“NDFP menegaskan kembali tawaran gencatan senjata dan aliansi dengan GPH dan menyarankan bahwa hal ini dapat dilakukan pada jalur khusus yang berbeda dari jalur yang biasa dalam agenda substantif yang telah disepakati dari panel perundingan GPH dan NDFP, yang diperlukan untuk membahas akhir permusuhan dan redistribusi kekuasaan hanya setelah persetujuan perjanjian komprehensif mengenai reformasi sosial dan ekonomi serta reformasi politik dan konstitusi,” kata NDFP.

Sison mengklaim bahwa agar pertemuan tersebut berhasil, penting untuk “membuat poin-poin dasar dari deklarasi umum untuk dimasukkan dalam komunike pers yang akan dikeluarkan di Hanoi”.

Pernyataan umum harus mencakup hal-hal berikut:

  • Deklarasi bersama persatuan nasional dan perdamaian yang adil
  • Pemeliharaan lebih lanjut kemerdekaan nasional, demokrasi dan hak asasi manusia
  • Komite Persatuan Nasional, Perdamaian dan Pembangunan
  • Reformasi agraria, pembangunan pedesaan dan industrialisasi nasional
  • Gencatan senjata

Namun dengan adanya kemungkinan bahwa perundingan tersebut dapat dihidupkan kembali dalam situasi yang tidak dapat diprediksi saat ini, NDFP mengatakan pemerintah harus membuktikan ketulusannya dalam mengupayakan perdamaian dengan komunis.

“GPH mempunyai beban untuk menunjukkan bahwa mereka benar-benar tertarik untuk melanjutkan perundingan perdamaian sesuai dengan Deklarasi Bersama Den Haag dan perjanjian-perjanjian berikutnya,” kata NDFP. – Rappler.com

Live HK