• April 19, 2024
Robin Padilla tentang Narapidana VIP di Bilibid: Apa yang Baru?

Robin Padilla tentang Narapidana VIP di Bilibid: Apa yang Baru?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Aktor tersebut mengatakan bahwa ketika dia menjalani hukuman karena kepemilikan senjata api ilegal pada tahun 1990-an, metamfetamin hidroklorida atau sabu tidak hanya tersedia di penjara, tetapi juga ‘dimasak’ di sana.

MANILA, Filipina – Aktor Robin Padilla mengatakan bahwa jauh sebelum pemeriksaan mendadak Departemen Kehakiman pada tanggal 15 Desember di Penjara Bilibid Baru, yang mengungkap perlakuan VIP yang mengejutkan terhadap beberapa narapidana, sudah terdapat kejanggalan dalam pencucian penjara negara.

Dalam sebuah wawancara tentang ANC Keuntungan Pada hari Jumat, 19 Desember, Robin mengatakan dia mengalami langsung penjara seumur hidup ketika dia menjalani hukuman – lebih dari 3 tahun – karena kepemilikan senjata api ilegal pada akhir tahun 1990-an.

Ketika saya masuk penjara, mereka mengejutkan saya tawanan melompat lantai tiga (Ketika saya masuk penjara, hal pertama yang saya lihat adalah seorang tahanan melompat dari lantai tiga)kata Padila.

Dia mengatakan, dia mengetahui bahwa narapidana tersebut adalah pengguna narkoba, dan bahwa metamfetamin hidroklorida atau sabu tidak hanya tersedia di penjara, tetapi juga “dimasak” di sana. Seorang penjaga penjara, katanya, bahkan menanyakan obat pilihannya.

“Ketika saya sampai di sana, penjaga bertanya kepada saya: ‘Kamu ingin tinggal di mana?’ (Sesampainya di sana, penjaganya bertanya kepada saya, ‘Mau minum obat apa?)’” katanya.

Padilla mengatakan dia menggunakan heroin dan Demerol.

Aktor tersebut juga menceritakan bahwa ada orang-orang yang jogging dengan membawa senjata, memiliki jacuzzi di selnya, dan mengatakan bahwa dia juga membawa senjata.

“‘Ketika semuanya tertutup dan tidak ada penjaga di dalam, perang ‘joen (Setelah semuanya ditutup dan tidak ada lagi penjaga di dalam, maka terjadilah perang),” katanya,

Bagi Robin, perubahan terus-menerus dalam kepemimpinan penjara adalah alasan mengapa aktivitas ilegal terus berlanjut di dalam penjara. Ia mengaku menjadi informan Vicente Vinarao, mantan Direktur Jenderal Biro Pemasyarakatan, yang ingin mengeluarkan obat-obatan terlarang dari penjara.

Aku adalah tikus di sana (Saya adalah seekor tikus),” katanya, seraya menambahkan bahwa itulah sebabnya dia diberikan pembebasan bersyarat.

Aktor tersebut mengatakan kampanyenya dihentikan setelah Vinarao diganti.

Saya berharap mereka mengembalikan kebiasaan lama bos menjadi bos geng. Bukan karena Anda kaya atau gembong narkoba, Andalah bosnya, karena tentu saja Anda akan menjadikannya kerajaan Anda. ‘Jika kamu yang duduk di sana, semua hal konyol telah dilakukan. Tidak ada hukum,” dia berkata.

(Saya berharap mereka akan kembali ke praktek bos menjadi bos geng. Hanya karena Anda kaya atau gembong narkoba bukan berarti Anda adalah bosnya, karena Anda akan menjadikannya kerajaan Anda. Jika Anda adalah orang yang berada di dalam posisi Anda dapat melakukan apa pun. Ada pelanggaran hukum.)

Padilla mengatakan Vinarao mengambil pendekatan “profesional” terhadap masalah ini.

Dia menyewa seorang kriminolog. Itu yang ingin saya tanyakan. Di mana para penjaga kriminolog sekarang? (Dia memenjarakan seorang kriminolog. Itu yang ingin saya ketahui, di mana kriminolog itu sekarang?)”

Pada hari Senin, pejabat DOJ melihat sekitar 19 narapidana tinggal di penjara Bilibid, dengan jacuzzi, AC, dan peralatan ditemukan di sel mereka. Mereka juga melihat obat-obatan terlarang, mainan seks dan barang terlarang lainnya. (MEMBACA: Tuan kejahatan menikmati rumah penjara batu)

Sebuah sumber sebelumnya mengatakan kepada Rappler bahwa para pemimpin baru di Bilibid telah berjanji untuk “membersihkan” fasilitas tersebut.

Robin saat ini sedang mempromosikan film tersebut Bonifacio: Presiden pertama, entri ke Festival Film Metro Manila yang dibuka pada 25 Desember. – Rappler.com

Data SDY