• June 16, 2024
‘Rock of Ages’ musikal VS filmnya

‘Rock of Ages’ musikal VS filmnya

MANILA, Filipina – Pada tanggal 14 Juni lalu, saya dan istri menyaksikan hari pertama pemutaran film lokal versi film musikal Broadway yang terkenal, “Rock of Ages.” Saya tidak tahu apakah itu benar-benar kebetulan bahwa produksi panggung lokal “Rock of Ages” dilakukan Atlantis juga dibuka minggu itu. Kami menyaksikan pertunjukan tersebut pada malam pembukaannya di Auditorium RCBC tanggal 15 Juni lalu.

Kecuali beberapa alur cerita, cerita dari drama tersebut tentu saja pada dasarnya sama dengan apa yang kita lihat di film: Musisi muda Drew bertemu penyanyi muda Sherrie di Bourbon Room, yang terletak di Sunset Strip Los Angeles. Bisnis rock ini, yang dijalankan oleh Dennis Dupree dan temannya (dan narator drama tersebut) Lonnie, berada dalam kesulitan keuangan.

Untuk menghasilkan dana yang sangat dibutuhkan, Dupree mengundang bintang rock Stacee Jaxx – yang memulai karirnya di Bourbon Room – untuk menggelar konser besar di sana. Namun kunjungan Jaxx yang egosentris mendatangkan malapetaka pada kisah cinta pasangan muda kami.

Bisakah Dupree menyelamatkan Ruang Bourbon? Bisakah Drew mendapatkan Sherrie kembali?

RATING ANAK 80-an tentang film dan lagunya.  Ini adalah hit bersertifikat!

Film panggung VS

Mau tidak mau kami membandingkan panggung musikal ini dengan film yang baru saja kami tonton.

Kisah cinta Drew dan Sherrie jelas menjadi fokus utama versi panggung. Versi filmnya, di sisi lain, adalah tentang Tom Cruise sebagai ikon rock, Stacee Jaxx, karena setiap karakter lainnya akan terbang di bawah bayang-bayang besarnya.

Film tersebut, meskipun menampilkan adegan-adegan pesta pora yang bersifat seksual, mabuk-mabukan, dan dibius, secara mengejutkan masih merupakan versi yang lebih bersih dari versi panggung yang lebih kasar, menggunakan bahasa yang sangat tajam dan tidak senonoh. Film ini cukup baik untuk melindungi kepolosan dan kenaifan Sherrie, jadi tidak seperti panggung Sherrie yang kurang berhati-hati.

Meskipun versi panggungnya sangat sibuk dan terasa agak terputus-putus dibandingkan dengan filmnya, namun tetap memiliki daya tarik tersendiri, terutama saat dibawakan secara live. (Dalam wawancara eksklusif dengan RAPPLER, Mig Ayesa membandingkan musikal tersebut dengan konser rock.)

Peran Constance (the Batu bergulir reporter majalah), meskipun hanya peran kecil dalam versi panggung, diperluas secara signifikan dalam film (dengan Malin Ackerman), dan dia bahkan sempat menyanyikan lagu “I Want to Know What Love Is” bersama Stacee Jaxx. Dalam versi panggungnya, lagu rayuan itu dibawakan Jaxx bersama Sherrie di kamar mandi pria.

Peran Walikota Whitmore dan istrinya Patricia (Bryan Cranston dan Catherine Zeta-Jones) tidak ada dalam versi panggung. Karakter panggung yang ingin menghancurkan Ruang Bourbon adalah ayah dan anak Jerman, Hertz dan Franz Kleinmann, yang ingin membangun toko Foot Locker sendiri di ruang tersebut. Saya rasa orang Jerman yang buruk tidak bisa membuat materi film yang bagus saat ini.

Karakter aktivis bohemian Regina juga sama sekali absen dari film tersebut.

Ada beberapa lagu yang tidak masuk film sama sekali “Cum On Feel the Noize”, “The Final Countdown”, “Cukup Tinggi”, “Aku Benci Diriku Sendiri karena Mencintaimu”, “Oh Sherrie” dan yang sangat murahan “Pencarian sudah selesai.”

Beberapa lagu dinyanyikan oleh karakter berbeda di bagian cerita berbeda. Regina menyanyikan keduanya “Kami membangun kota ini” Dan “Kami tidak akan mengambilnya” sebagai lagu protes di bagian pertama versi panggung, namun masing-masing dinyanyikan oleh Lonnie (Russell Brand) dan Mrs. Whitmore (Zeta-Jones) bernyanyi melawan satu sama lain di bagian akhir versi film. “Pukul Aku Dengan Pukulan Terbaikmu” dinyanyikan oleh Franz melawan ayahnya di Babak II versi panggung, namun dinyanyikan dalam versi film oleh Ny. Whitmore dan kelompoknya bernyanyi di gereja.

PEMAIN FILIPINO YANG LUAR BIASA seperti yang diharapkan.  Saksikan musikal Atlantis Productions selagi bisa!

Itu Atlantis musikal

Jadi sekarang, bagaimana produksi panggung di Filipina?

Saya katakan mereka melakukannya dengan cukup baik dalam hal panggung dan set piece, mengingat keterbatasan anggaran. Mereka memasang lampu neon dan layar TV untuk menunjukkan di mana adegan itu terjadi. Alih-alih gadis-gadis menari di tiang di Klub Venus, mereka menari di atas tali yang dihiasi bra warna-warni.

Wig yang dikenakan oleh karakter memiliki dua cara. Untuk karakter komik seperti Dennis dan Lonnie, wig mereka bagus dan bahkan lucu. Namun untuk karakter utama seperti Drew, Sherrie dan Stacee, wig mereka cukup mengganggu penampilan mereka secara keseluruhan.

Bagi para pemeran asal Filipina, bakat menyanyinya tidak diragukan lagi seperti biasanya.

Saya tidak pernah mengetahui hal itu Nona Volante (seperti Drew) bisa meneriakkan lagu-lagu rock besar itu! Sayangnya, dia tidak terlalu cocok dengan karakter Drew secara fisik, dan wignya tidak membantu.

Vina Morales benar-benar seksi seperti Sherrie, dengan pakaian minimnya memamerkan perutnya yang menawan! Saya akui awalnya saya skeptis dengan casting ini karena Vina terlihat terlalu tua untuk memerankan Sherrie. Namun penampilan keberaniannya “keraskan hatiku” Dan “Aku membenci diriku sendiri karena aku mencintaimu” sungguh menakjubkan. Meski tak terlalu merasakan chemistry romantis yang sesungguhnya antara Nyoy dan Vina, namun duet mereka yang melejit “cukup tinggi” benar-benar penghenti pertunjukan!

Versi filmnya membuat karakter Stacee Jaxx lebih besar dari aslinya, jadi saya memiliki ekspektasi tertinggi terhadap karakter ini. Namun dalam versi panggungnya, Stacee Jaxx tak lebih dari sekedar karakter pendukung belaka. Jadi ketika MiG Ayesa memainkan Stacee Jaxx sebagian besar sebagai orang bodoh yang lucu di atas panggung, keseluruhan pertunjukan terasa mengecewakan. Nyanyiannya cukup bagus, tapi miliknya “Cum pada Rasakan Kebisingan” tidak memiliki dampak yang sama dengan “Pour Some Sugar on Me” karya Tom Cruise. Ada juga sesuatu yang aneh pada rambut dan riasannya yang terasa kurang tepat.

Saya kira saya berharap terlalu banyak dari MiG, sehingga menimbulkan kekecewaan.

Aiza Seguerra lucu dan lancang seperti Regina, dan sangat, sangat lucu saat dia menyampaikan dialognya. Suara nyanyiannya, meski sangat bagus, terkadang bisa ditenggelamkan oleh bandnya. Dan dia juga secara tak terduga tidak takut untuk berperan sebagai salah satu gadis di Klub Venus! Anda harus melihatnya untuk mempercayainya.

Jinky Llamanzares diharapkan sebaik Justice, nyonya Klub Venus. Suara brassnya yang kuat benar-benar menonjol dari bagian refrainnya.

Calvin Millado hanya baik-baik saja seperti ayah Jerman Hertz, dan Bibo Reyes (yang sama sekali tidak mirip Calvin) tidak bungkuk dalam penampilan “bukan gay, tapi Jerman” yang mencuri perhatian sebagai Franz.

Jamie Wilson adalah Dennis Dupree yang sempurna. Dia benar-benar tampak seperti seorang hippie tua.

Itu dari Jett Pangan wig dan tingkah laku feminin yang tidak seperti biasanya benar-benar membuatnya tampak seperti John “Manis” Lapuz! Ha ha! Ingat, orang ini baru saja terlihat sebagai Jekyll dan Hyde! Ini adalah giliran yang sangat berani baginya untuk berperan sebagai Lonnie. Seperti yang diharapkan, mereka “Tidak Bisa Melawan Perasaan Ini” sukses besar di kalangan penonton!

Bocah tahun 80an ini baru saja mengisi dua versi “Rock of Ages”, baik panggung maupun layar. Meskipun perlakuan terhadap karakternya berbeda-beda, ini sebenarnya tentang musik yang bagus.

Generasi lain mungkin menyebut lagu-lagu rock itu dengan keras atau power ballad yang murahan, tapi saya suka mendengarkannya saat tumbuh dewasa, dan saya suka menghidupkannya kembali di “Rock of Ages.” Saya tidak akan malu untuk mengakui bahwa saya menikmati ikut bernyanyi baik di gedung bioskop maupun di teater RCBC.

Ayo, aku yakin kamu juga akan ikut bernyanyi! – Rappler.com

(Semua tanggal bermain “Rock of Ages” oleh Produksi Atlantis terjual habis, jadi mereka menambahkan pertunjukan tambahan pada 1 Juli dan 8 Juli pukul 3 sore. Pertunjukan musikal ini tidak akan terulang tahun ini, jadi hubungi kantor mereka sekarang dan dapatkan tiket Anda!)

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Sdy pools