• February 21, 2024
PH memprioritaskan hubungan ekonomi dengan Asia Timur

PH memprioritaskan hubungan ekonomi dengan Asia Timur

Filipina berharap dapat menghubungkan nasib ekonominya lebih dekat dengan Tiongkok, Taiwan, Korea, dan Jepang

MANILA, Filipina – Selama 3 hingga 5 tahun ke depan, Filipina akan memprioritaskan hubungan ekonominya dengan 4 negara Asia Timur, yang diharapkan akan menjadi sumber investasi yang kuat, Wakil Menteri Perdagangan dan Industri (DTI) Adrian Cristobal Jr.

“Pasar prioritasnya ada di Asia Timur – Jepang, Korea, Tiongkok, dan Taiwan,” kata Cristobal pada konferensi ekonomi semi-tahunan di Universitas Asia dan Pasifik pada tanggal 20 Juni.

“Perdagangan sangat sepi terlampir berpindah-pindah, ada beberapa kegiatan promosi yang tidak boleh dilakukan dengan lantang, harus dilakukan secara diam-diam dan berbicara dengan perusahaan, ”ujarnya.

Dia menjelaskan bahwa langkah tersebut mewakili “pergeseran” bagi Filipina. “Pasar tradisional kami untuk barang dan sumber investasi adalah Amerika Serikat, Eropa dan Jepang. Dalam hal ini (mereka telah menjadi) (sumber) tradisional selama 30 tahun terakhir,” katanya.

Filipina ingin membentuk kemitraan yang lebih kuat dengan negara-negara Asia Timur untuk mengembangkan industri tertentu seperti elektronik konsumen, suku cadang mobil, manufaktur semikonduktor, agribisnis, dan manufaktur makanan.

Tiongkok adalah hal yang penting

Tiongkok dan Filipina mungkin berselisih mengenai sengketa wilayah di Scarborough Shoal, namun DTI masih memandang Tiongkok sebagai mitra penting.

“Kami memang mempunyai minat investasi yang kuat di Tiongkok, kami belum merasakan investasi dari Tiongkok,” kata Cristobal.

“Kami memiliki perjanjian strategis dengan Tiongkok, rencana pembangunan 5 tahun. Orang Tiongkok merasa itu adalah ide yang bagus,” katanya. Salah satu rencananya adalah melipatgandakan perdagangan bilateral menjadi $60 miliar pada tahun 2016. Ia menekankan bahwa mereka ingin melihat lebih banyak uang masuk dari Tiongkok, dengan mengatakan, “Investasi kami di Tiongkok saat ini sebenarnya lebih besar daripada investasi mereka pada kami saat ini.”

Cristobal mengatakan belum ada target jumlah investasi yang ingin didatangkan Filipina dari negara prioritas lainnya. “Kami ingin setidaknya mempertahankan target yang diproyeksikan untuk meningkatkan investasi di negara ini sebesar 10% secara keseluruhan setiap tahun, namun dari semua sumber kami tidak memilikinya,” katanya.

Rencana khusus

Cristobal menjelaskan, negara-negara prioritas dipilih karena memiliki barang yang saling melengkapi dan industri yang saling menguntungkan dapat dikembangkan.

“Kami sudah ada di sana, tapi (sekarang) akan lebih tepat sasaran dan strategis… kami sedang mengidentifikasi sektor-sektor tertentu,” katanya.

Dia menguraikan strategi DTI untuk setiap negara:

1. Jepang

– Melakukan migrasi aktivitas manufaktur, khususnya barang elektronik konsumen dan suku cadang otomotif, ke Filipina.

– Dalam jangka pendek, cobalah fokus pada peluang pembuatan kapal dan penyediaan suku cadang mesin cetak dari Canon, Brother dan perusahaan lain.

2. Korea

– Menarik investasi industri besar di bidang elektronik otomotif Filipina yang dapat menggunakan teknologi dari Korea.

– Membangun kekuatan Filipina sebagai pusat pelayaran, khususnya untuk produksi terapung, penyimpanan dan pembongkaran kapal.

– Mendorong ekspansi ke Filipina untuk manufaktur baja dan kabel, serta manufaktur makanan.

3.Taiwan

– Membawa investasi ke bidang manufaktur, termasuk elektronik, semikonduktor, mobil, dan logam.

– Mendapatkan perhatian dari investor agribisnis dan perusahaan pengemasan terkemuka.

– Mengikuti program pengembangan bisnis dan networking dengan calon investor di Kaoshiung dan Taichung.

– Mencari calon investor dalam skema kemitraan publik-swasta pemerintahan Aquino.

4. Cina

– Mendorong migrasi aktivitas manufaktur, khususnya garmen, ke Filipina.

– Membangun koridor pelayaran antara Kota Batangas dan Pelabuhan Humen di Cina Selatan.

– Meningkatkan investasi pada budidaya perikanan, agribisnis dan infrastruktur pariwisata Filipina, seperti hotel dan resor.

“Kami tidak terbatas pada hal ini, kami hanya melihat peluang di sektor-sektor tersebut,” kata Cristobal. Ia mengatakan Filipina akan terus mencari Amerika Serikat, Selandia Baru dan Australia untuk mengembangkan sektor outsourcing proses bisnis. Timur Tengah bisa menjadi sumber investasi di bidang listrik dan agribisnis, katanya.

Cristobal mengatakan Filipina sangat tertarik untuk mengembangkan hubungan baru dengan Rusia dan Finlandia, dan menyebut mereka sebagai “pasar pembangunan.” Dia menunjukkan bahwa investasi dari negara-negara tersebut dapat tumbuh meskipun saat ini mungkin kecil, dengan menyebutkan hanya P5,51 juta investasi yang disetujui dari Finlandia antara tahun 2006 dan 2010 dan hanya proyek Rusia senilai P14 juta yang terdaftar pada pemerintah pada bulan Oktober 2011. .

“Ini adalah pasar-pasar yang besar dan sedang berkembang, dan kita belum begitu mengenalnya… namun semua orang tahu bahwa ada potensi di sana. Jadi ada baiknya mulai eksplorasi dan penetrasi sekarang,” kata Wakil Sekretaris DTI itu. – Rappler.com

Sidney siang ini