• June 19, 2024
Roxas di Foto Viral Mengendarai Sepeda Motor: ‘Saya Melakukan Pekerjaan Saya’

Roxas di Foto Viral Mengendarai Sepeda Motor: ‘Saya Melakukan Pekerjaan Saya’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Komentar-komentar ini lebih mencerminkan orang-orang yang membuat komentar dan lebih mencerminkan orang-orang yang menyebarkan komentar tersebut dibandingkan saya,” kata ketua DILG.

MANILA, Filipina – Sekretaris Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah (DILG) Manuel Roxas II menangkis kritik atas keputusannya mengendarai sepeda motor keliling kota-kota di Visayas Timur yang dilanda Topan Ruby (Hagupit), yang ingin dicapai.

“Saya hanya melakukan tugas saya, yaitu mencapai titik nol secepat mungkin. Semua komentar lain tidak relevan,” kata Roxas dalam wawancara dengan ABS-CBN News Channel, Selasa, 9 Desember.

“Saya pikir semua komentar ini lebih mencerminkan orang-orang yang membuat komentar dan lebih mencerminkan orang-orang yang menyebarkan komentar tersebut dibandingkan dengan saya,” tambah Roxas.

Foto Roxas mengendarai sepeda motor – dan terjatuh – dalam perjalanan ke kota-kota terpencil di Samar Timur telah menjadi viral dalam beberapa hari terakhir.

Pendukungnya memuji ketua DILG atas usahanya, sementara beberapa mengkritik Roxas karena tidak memakai helm selama perjalanan.

Roxas saat ini berada di Samar Timur untuk memimpin “Tim Garis Depan Nasional” pasca-Ruby. Ketua DILG terbang ke Borongan, Samar Timur beberapa hari sebelum Ruby diperkirakan mendarat di sana.

Badai tersebut berpindah jalur pada menit-menit terakhir dan malah menghantam kota Dolores, sekitar 60 kilometer sebelah utara Borongan.

Pada hari Selasa, Roxas menjelaskan bahwa tim terdepan harus segera menghubungi Dolores. Listrik padam di provinsi tersebut dan jalur komunikasi terputus.

“Sekitar 20 km setelah perjalanan, pepohonan terlalu banyak dan kami tidak dapat lagi melewatinya dengan bakkie atau jeep. Saya baru saja mengambil keputusan untuk meminjam sepeda motor dari orang-orang di barangay tempat kami terjebak,” katanya.

Setelah topan Yolanda (Haiyan) tahun lalu, beberapa CEO lokal juga menganggap sepeda motor sebagai satu-satunya cara untuk melewati puing-puing yang ditinggalkan oleh badai dahsyat.

“Saya melakukan pekerjaan saya. Saya sampai di titik nol. Hanya itu yang ada. Jika perlu jalan kaki, jika perlu sepeda motor, apa pun yang diperlukan (saya akan melakukannya),” tambah Roxas.

Dalam pernyataan sebelumnya, Juru Bicara Sekretaris Kepresidenan Edwin Lacierda mengatakan operasi bantuan terus berlanjut di wilayah Visayas Timur yang paling parah terkena dampaknya, bahkan ketika pegawai pemerintah terus membersihkan jalur pasokan utama.

Sekitar 804 pusat evakuasi masih ditempati di seluruh wilayah tersebut, menampung sekitar 93.000 keluarga, kata Lacierda, yang terbang ke provinsi tersebut bersama Roxas.

Lacierda mengatakan Samar Timur “sekarang sudah melampaui fase darurat” dan tim telah mulai mengumpulkan laporan mengenai kerusakan yang disebabkan oleh Ruby “untuk memulai proses pembangunan kembali dengan lebih baik.”

Roxas juga mengimbau masyarakat untuk mengalihkan fokus dari dirinya ke tugas yang ada.

“Ada 12 orang yang meninggal. Tidak ada listrik, layanan seluler baru saja pulih, tidak ada air, sekitar 15 kota terkena dampak parah, puluhan ribu orang berada di pusat evakuasi, dan hanya itu yang dapat mereka bicarakan?” kata Roxas. – Rappler.com

Data SDY