• June 16, 2024
Ruby Tuason diberikan kekebalan oleh Ombudsman

Ruby Tuason diberikan kekebalan oleh Ombudsman

(DIPERBARUI) Ruby Tuason, yang sebelumnya diberikan status saksi negara sementara, juga mengembalikan sejumlah P40 juta di hadapan Ombudsman Conchita Carpio Morales dan Menteri Kehakiman Leila de Lima

MANILA, Filipina (PEMBARUAN ke-2) – Pelapor penipuan tong babi Ruby Tuason diberikan kekebalan dari tuntutan pidana oleh Kantor Ombudsman pada hari Jumat, 2 Mei.

Dia juga membayar kembali seluruh jumlah P40 juta yang diperoleh dari transaksi yang dipertanyakan yang melibatkan Dana Bantuan Pembangunan Prioritas anggota parlemen.

Tuason menyerahkan cek manajer atas nama Republik Filipina di hadapan Ombudsman Conchita Carpio Morales dan Menteri Kehakiman Leila de Lima, kata Asisten Ombudsman Asryman Rafanan dalam konferensi pers.

Jumlah tersebut, yang setara dengan jumlah uang suap yang diklaim Tuason terima dari penipuan tong babi, akan disetorkan ke Departemen Keuangan.

“Dalam perjanjian kekebalan setebal 5 halaman yang dibuat antara Ombudsman dan Tuason, Tuason diberikan kekebalan dari tuntutan pidana dalam kasus PDAF tersebut dengan imbalan perusahaan tersebut memberikan kesaksian ‘berdasarkan pengetahuan pribadinya’ tentang kasus-kasus ini dan ‘untuk menunjukkan dokumen yang dimilikinya. merinci dugaan penyalahgunaan PDAF, dan tunduk pada syarat dan ketentuan dalam Perjanjian Imunitas,’ kata Rafanan.

Lihat postingan di bawah ini.

Tuason pertama kali kembali ke negaranya dari Amerika Serikat pada bulan Februari 2014 untuk menjadi saksi negara. De Lima sebelumnya menyebut kesaksiannya sebagai bukti “slam dunk”, karena membuktikan bahwa senator yang terlibat dalam penipuan tersebut secara pribadi menerima suap. Ketua Komite Pita Biru Senat TG Guingona menggambarkannya sebagai buzzer beater 3 poin.

RUBY TUASON.  Ruby Tuason di Ombudsman.  File foto oleh Ben Nabong/Rappler

Apakah kembalinya suap meningkatkan daya tarik kekebalan Tuason?

Rafanan mengatakan langkah Tuason untuk mengembalikan P40 juta kepada pemerintah bukanlah “pertimbangan utama” dalam keputusan tersebut.

Pengetahuan langsung Tuason mengenai transaksi dan fakta bahwa dia belum pernah dihukum karena kejahatan apa punlah yang meyakinkan Ombudsman untuk mengabulkan permohonan kekebalannya, kata Rafanan.

“Dia mengetahui langsung transaksi tersebut dan pernyataan tersebut sejalan dengan bukti lain yang ada… sebenarnya bukan karena Tuason mengembalikan jumlah tersebut sebagai imbalan,” kata Rafanan.

“Saya pikir pembayaran kembali jumlah tersebut dilakukan oleh Tuason sendiri. Hal ini bukan salah satu pertimbangan utama Kantor dalam memberikan kekebalan. Kebetulan dia mengajukan diri, dan Kantor tidak bisa menolak tawaran itu,” tambahnya.

Ketika ditanya apakah Ombudsman telah melakukan penyelidikan independen mengenai apakah jumlah yang dikembalikan oleh Tuason cukup untuk menutupi semua pengembalian dana yang diterimanya, Rafanan mengatakan “tidak perlu” melakukan hal tersebut karena Tuason sendiri yang mengakui jumlah tersebut.

Pengacara Tuason, Dennis Manalo sebelumnya mengatakan mereka mendapatkan jumlah P40 juta berdasarkan catatan kepala pelapor Benhur Luy.

Menanggapi pemberian kekebalan terhadap Tuason, juru bicara kepresidenan Herminio Coloma mengatakan: “Kami berharap dengan kekebalan tersebut, Tuason dapat mengungkap seluruh kebenaran dan dengan demikian membantu upaya kami untuk mendapatkan keadilan.”

Kekebalan tersebut hanya mencakup kasus pidana yang berkaitan dengan penipuan tong babi. Hal ini tidak termasuk proses penyitaan Tuason di hadapan Pengadilan Regional Manila, serta tanggung jawab apa pun yang mungkin dia tanggung. miliki dalam kasus-kasus yang timbul dari penyelidikan penipuan dana Malampaya.

Jinggoy: Kekebalan Tuason diharapkan

Menanggapi perkembangan tersebut, Senator Jinggoy Estrada mengatakan dia mengharapkan Tuason diberikan kekebalan. Dia menegaskan kembali bahwa Departemen Kehakiman akan menangkapnya, bersama dengan senator oposisi Ramon “Bong” Revilla Jr dan Juan Ponce Enrile. (BACA: Napoleon, 3 Senator Didakwa Penjarahan)

“Dia dimasukkan sebagai salah satu terdakwa oleh DOJ, NBI dalam resolusi bersama yang dikeluarkan Ombudsman sebelumnya untuk menunjukkan bahwa ada keadilan dalam penyelidikan yang sedang berlangsung ini. Tapi kita semua tahu ini sudah menjadi kesepakatan, dan satu-satunya target sebenarnya dari penuntutan ini sejak awal adalah 3 senator,” kata Estrada dalam wawancara di ANC.

Estrada mempertanyakan keputusan Ombudsman, dengan mengatakan Tuason adalah dalang penipuan dana Malampaya P900 juta. Namun Ombudsman menjelaskan, hal ini hanya memberikan kekebalan bagi Tuason dalam kasus penipuan tong babi.

“Pertama-tama, saya benar-benar tidak tahu bagaimana mereka mendapat sejumlah P40 juta. Saya tahu dia adalah dalang dari apa yang disebut penipuan Malampaya dan hingga saat ini Komite Pita Biru Senat belum mulai menyelidiki dugaan penipuan Malampaya,” kata Estrada.

Senator mengatakan dia akan berkonsultasi dengan pengacaranya mengenai langkah hukum selanjutnya yang harus diambil.

“Jika informasi akan diajukan ke Sandiganbayan, saya sangat yakin bahwa kami pada akhirnya akan menang dan menghancurkan Ny. Tuason dalam pemeriksaan silang,” kata Estrada.

Aplikasi saksi negara lainnya

Sementara itu, pihak berwenang masih meninjau kesaksian tersangka dalang penipuan tong babi Janet Lim Napoles dan mantan ketua KKR Dennis Cunanan, yang merupakan saksi awal negara.

Hingga Jumat, Napoli baru mengajukan permohonan peninjauan kembali ke Ombudsman dan belum menyampaikan keterangan lengkap.

Pertimbangan Napoles sebagai saksi negara harus dipertimbangkan mengenai keterangannya dan dia belum memberikan keterangannya, jadi tidak ada yang perlu dipertimbangkan, kata Rafanan.

Kesaksian Napoles belum selesai, karena sesi awalnya dengan DOJ tidak mencakup semua yang dia ketahui tentang penipuan tersebut. DOJ sangat ingin mendapatkan kesaksian lengkap Napoles secara tertulis, karena beberapa sesi dengannya dapat berdampak buruk pada kondisi kesehatannya.

Sedangkan kesaksian Cunanan sudah diserahkan ke Ombudsman untuk dievaluasi. dengan laporan dari Ayee Macaraig dan Buena Bernal/Rappler.com

Pengeluaran Sydney