• July 20, 2024
Rumput tidak selalu lebih hijau

Rumput tidak selalu lebih hijau

Saya selalu berpikir bahwa rumput selalu lebih hijau jika Anda adalah orang Filipina yang bekerja di luar negeri. Berjam-jam hari-hariku kemudian dihabiskan di internet menunggu kekasih jarak jauhku masuk ke Instant Messenger untuk mengobrol denganku dan bercerita tentang hari-harinya di Dubai. Oh, betapa aku rindu berada di sisinya.

Seringkali saya mendapati diri saya iri ketika dia berbagi foto di jejaring sosial, tersenyum lebar, berjalan-jalan dengan teman-teman barunya, menjelajahi negeri di mana segala sesuatunya baru.

Dia ada di sana dan di sinilah aku, terjebak dalam rutinitas Metro Manila yang membosankan: bangun sebelum matahari terbit, bepergian dan terjebak kemacetan selama dua jam, lebih dari 10 jam sehari di menara beton Makati dan pulang ke rumah ketika semua orang sedang tertidur.

Melihat foto-foto itu, membaca dan mendengarkan cerita-ceritanya serta menerima hasil kerja kerasnya – kamera digital baru, laptop baru, liburan di Tagaytay, Baguio dan Pagudpud – Saya baru tahu bahwa kehidupan di luar negeri itu sangat melelahkan. lebih baik.

Tidak heran jutaan orang Filipina meninggalkan negaranya menuju padang rumput yang lebih hijau. Itu adalah sebuah petualangan besar, sebuah peluang untuk mendapatkan keuangan yang lebih baik untuk kehidupan yang lebih nyaman dan masih banyak lagi.

Namun ketika saya berada di posisinya dan bergabung dengannya di Dubai, saya menyadari bahwa menjadi OFW tidak selalu lebih ramah lingkungan dan tidak cocok untuk semua orang. Memberi makan di padang rumput yang lebih hijau membutuhkan harga yang mahal; bukan makan siang gratis atau jalan-jalan di Taman Luneta.

Saya bukanlah salah satu ekspatriat yang lebih beruntung karena memiliki tunjangan pemukiman dan satu truk penuh, yang dapat saya penuhi dengan segala sesuatu yang tidak dapat saya bagikan. Saya hanya punya 30 kilogram barang-barang pribadi atas nama saya, begitu banyak sehingga saya bisa memasukkannya ke dalam koper dan tas ransel – 20 pakaian, 10 buku, 5 pasang sepatu, dua foto pernikahan dan bantal bau favorit saya – dan yang lainnya adalah tertinggal.

Sebagai pengantin baru, saya bahkan berpisah dengan gaun pengantin saya, yang ingin saya simpan dan kenakan untuk mengenang hari istimewa itu 10, 20, atau 50 tahun kemudian. Barang-barangku yang lain—foto masa kecilku, surat tulisan tangan, piala dan medali, lebih banyak buku dan pakaian—ada di dalam gudang. bodegamenghilang di bawah lapisan debu dan mengumpulkan jamur.

Mengenai harta bendaku, aku mengucapkan selamat tinggal kepada keluarga dan teman-temanku, yang merupakan sumber kenyamanan, kewarasan, dan keamananku. Saya ucapkan selamat tinggal pada keberlangsungan karir saya yang telah saya tekuni habis-habisan selama 7 tahun.

Saya mengucapkan selamat tinggal pada kemewahan yang terabaikan di negara berkembang, yaitu memiliki pembantu rumah tangga untuk melakukan pekerjaan rumah tangga yang tampaknya biasa-biasa saja seperti mencuci, mengeringkan, dan menyetrika pakaian. Saya memberikan pelukan dan tepukan terakhir pada hewan peliharaan keluarga kami – Kimmy, si pinscher mini yang kentut; Barney, si hot dog; Mandu, Anjing Gembala Shetland yang hebat; Snowball, kucing berusia 14 tahun, dan brigade anak kucingnya.

Saya mengucapkan selamat tinggal pada tempat makan favorit saya seperti Mien San di sepanjang Gilmore Avenue, yang merupakan favorit keluarga dan penghilang stres larut malam pada Jumat malam dengan trio pecinta kuliner saya.

Mengucapkan selamat tinggal pada cara hidup yang biasa saya jalani tidaklah mudah. Saya belajar dan melupakan hal-hal seolah-olah saya adalah bayi yang terlahir kembali di dunia lain dan tempat lain dalam waktu. Saya tidak tahu arah dan tidak mengenal jalan raya, lingkungan sekitar, dan gang.

Setiap tikungan di tikungan kulakukan dengan hati-hati, tak tahu apa atau siapa yang mungkin akan kutabrak. Saya tidak terbiasa berurusan dengan orang-orang dari negara lain, selain warga negara saya dan turis sesekali.

Dan di Dubai, dimana 80% penduduknya juga merupakan ekspatriat, hal ini berarti harus menghadapi, berjuang untuk memahami, perbedaan budaya, perilaku dan sudut pandang orang-orang dari seluruh penjuru – Lebanon, Inggris, India, Uzbekistan, Somalia. , Irak, Australia, dan ratusan lainnya.

Ditambah lagi, saya meraba-raba dalam kegelapan, merasa tidak nyaman dengan undang-undang Dubai yang baru dan selalu berubah. Tentu saja, kota ini adalah salah satu kota paling terbuka di Timur Tengah, namun kita tidak akan pernah bisa yakin karena, dengan segala modernitasnya, kota ini masih merupakan kota yang diatur berdasarkan hukum Islam, meskipun Anda bukan seorang Muslim. Anda tinggal di negara mereka, Anda mengikuti aturan mereka.

Lalu ada situasi kerja. Saya tidak seberuntung orang lain yang mendapat pekerjaan di luar negeri dari Filipina. Saya harus mencari pekerjaan dan itu adalah panggilan dingin selama 8 bulan yang panjang, pengiriman resume langsung, pengiriman online, dan putus asa melakukan beberapa hal yang saya temukan di negara asing itu.

Saya bercita-cita tinggi, mencoba melanjutkan karir yang saya mulai dengan posisi manajemen menengah; namun saya tersandung ketika mengetahui dalam sebuah wawancara kerja bahwa di Dubai, gaji diurutkan berdasarkan kebangsaan, sebuah aturan tak terucapkan di kota gurun yang glamor ini.

Dan setelah 8 bulan mencari, akhirnya saya mendapatkan pekerjaan. “Kamu terlalu memenuhi syarat. Ini adalah posisi entry level. Apakah kamu baik-baik saja dengan itu?” tanya pewawancara. Saya segera menghitung gaji bulanan yang mereka tawarkan dan jumlahnya hanya sedikit dibandingkan dengan penghasilan saya di negara asal saya, dan ternyata biaya hidup di Dubai 3 kali lebih mahal dibandingkan di Filipina.

Dalam pikiran dan hati saya seharusnya saya dibayar 3 kali lipat tetapi saya tidak mau dan saya tetap menerimanya karena itu jauh lebih baik daripada tidak punya pekerjaan dan tidak mendapat penghasilan apa pun.

Saya berbagi tantangan hidup di luar negeri dengan keluarga dan teman-teman, namun akhirnya saya menyadari bahwa hal itu tidak akan membantu seperti yang saya inginkan. Mereka tidak pernah dan tidak mungkin berada di sana secara fisik.

Ya, memang ada internet, tapi tidak sama jika ada internet yang bisa menangkap Anda, menjadi bahu untuk menangis dan menghibur Anda saat Anda terjatuh. Dan mereka tidak akan pernah bisa sepenuhnya memahami apa yang saya alami kecuali mereka juga mengemasi tasnya dan pergi.

Maka aku pun menjadi kebal terhadap nasehat mereka: “Pulang saja (Pulang saja).” Aku tahu aku mengeluh kepada langit yang tinggi dan kadang-kadang berkubang dalam kesengsaraan, namun aku menolak menjadi seorang yang berani dan pulang ke rumah karena aku telah berinvestasi terlalu banyak dan sebenarnya belajar banyak tentang diriku melebihi apa yang bisa kupelajari jika aku memilih untuk tetap diam.

Saya menyeka air mata saya, menyadari bahwa saya hanya perlu menghapus drama tersebut, mengenakan pakaian dalam saya yang berani secara permanen, menemukan kantong kebahagiaan, dan fokus pada alasan saya meninggalkan Filipina: demi cinta dan keluarga.

Menjadi seorang OFW jelas bukan hal yang lebih ramah lingkungan bagi saya dalam hal finansial. Saya tidak mendapatkan perlengkapan baru atau penggalian desainer; saya juga tidak dapat mengirimkan sejumlah besar uang kepada keluarga saya di kampung halaman ke a ada ditampilkan atau bisa sempurna pulang ke rumah kotak diisi dengan suvenir untuk teman dan anggota keluarga lainnya.

Saya tidak pernah mendapat kesempatan untuk mendapatkan liburan yang menyenangkan, berkeliling Filipina. Namun jika padang rumput yang lebih hijau berarti pertumbuhan manusia, maka saya pasti sudah menggembalakannya.

Itu benar-benar petualangan yang luar biasa, yang tidak pernah terpikirkan oleh saya dalam mimpi terliar saya untuk mengalaminya. Faktanya, hal ini sangat luar biasa sehingga saya melakukannya lagi – melepaskan hal-hal yang tidak perlu, mengemas dua koper saya dengan barang-barang penting dan tetap bebas pajak di Dubai setahun yang lalu untuk memulai babak lain dalam kehidupan OFW saya dengan mantan kekasih jarak jauh saya dan sekarang suaminya di Amerika Serikat.

Didi Paterno-Magpali adalah seorang OFW: Wanita Filipina Rantau, penulis dan blogger. Pada tahun 2011, ia meninggalkan Filipina, keluarganya, teman-temannya, dan karier periklanannya ke Dubai, Uni Emirat Arab atas nama cinta. Dia saat ini tinggal bersama suaminya di Amerika, mengurus urusan rumah tangga, menyukai waktunya di dapur dan menulis tentang cerita gigitan alien dan petualangan makanannya. D untuk Lezat.

Togel Sydney