• June 22, 2024
Setelah Obama, mari kita sambut Xi Jinping!

Setelah Obama, mari kita sambut Xi Jinping!

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Filipina harus menerima kenyataan bahwa mereka hanyalah pion dalam skema yang lebih besar antara hubungan AS dan Tiongkok

Anda membacanya dengan benar. Filipina harus mengundang dan menyambut Presiden Tiongkok Xi Jinping, sebagaimana Filipina dengan hangat mengundang dan menyambut Presiden Barack Obama. Biar saya jelaskan.

Pertama, Filipina telah memainkan strategi dominannya melawan Tiongkok dan tidak punya pilihan lain lagi. Filipina telah menandatangani Perjanjian Peningkatan Kerjasama Pertahanan dengan AS, menyerahkan peringatan kepada PBB dan telah memperoleh peralatan untuk postur pertahanan minimum. Kini, setelah Filipina mempunyai sejumlah peluang (dan Paman Sam) untuk dibahas, mungkin sekarang adalah waktu bagi Filipina untuk berbicara dengan Tiongkok secara bilateral sambil juga menerapkan strategi lainnya.

Diplomasi sikap dan pengeras suara hanya akan memperburuk keadaan dan tidak akan berhasil. Hal ini sekarang harus dikesampingkan oleh kedua belah pihak demi perundingan bilateral.

Kedua, apa pun yang dilakukan AS atau Filipina, Tiongkok akan terus memainkan strategi dominannya sebagai negara adidaya yang sedang bangkit. Filipina tidak dapat berbuat banyak mengenai hal ini. Tiongkok akan berusaha menjadi kekuatan maritim seperti yang dilakukan negara-negara besar di masa lalu. Ia tidak akan tunduk pada arbitrase internasional (seperti AS). Melakukan hal ini akan mempersulit klaimnya di Laut Cina Timur. Ia tidak akan membiarkan dirinya dihina oleh negara lain setelah sekian lama dieksploitasi oleh kekuatan kolonial. Filipina harus beradaptasi dengan kenyataan baru ini.

Ketiga, ketakutan untuk berbicara dengan Tiongkok secara bilateral tampaknya sebagian berasal dari kurangnya pemahaman mendalam tentang sejarah, psikologi, dan kepentingan nasional Tiongkok. Semakin cepat para pemimpin Filipina memahami Tiongkok, semakin baik. Semakin cepat mereka melakukan dialog strategis tatap muka, semakin baik. Filipina tidak perlu takut untuk berbicara dengan Tiongkok jika ia memahami jiwa pemimpin Tiongkok tersebut.

Keempat, adalah naif untuk percaya bahwa AS akan membela Filipina dengan cara yang sama seperti janji Obama untuk membela Jepang dalam kasus Kepulauan Sekkaku/Daiyu. Para pejabat AS telah menyiratkan hal ini, dengan mengatakan bahwa kasus Filipina hanya bersifat “hipotetis” dan bahwa AS tidak akan terlibat dalam sengketa wilayah. Tiongkok tahu bahwa komitmen AS terhadap Filipina tidak dapat dipercaya. Selama Tiongkok tidak merugikan kepentingan inti AS, yaitu kebebasan navigasi di Laut Cina Selatan, AS tidak memiliki keinginan untuk berkonflik dengan Tiongkok. Ingatlah betapa pentingnya Tiongkok bagi perekonomian AS. Para pembuat kebijakan luar negeri Amerika adalah orang-orang yang realistis.

PH hanya pion

Kelima, Tiongkok mengetahui bahwa Filipina adalah sekutu perjanjian AS dan akan diperlakukan seperti itu. Filipina harus menerima kenyataan bahwa mereka hanyalah pion dalam skema hubungan AS-Tiongkok yang lebih besar. Meski demikian, ia bisa menjadi pion yang cerdas. Jika Filipina melihat contoh bagaimana memperlakukan Tiongkok sebagai pion dalam skema politik kekuatan besar yang lebih besar, maka Filipina harus melihat Taiwan, sekutu AS dan pernah menjadi musuh bebuyutan Tiongkok. Sekarang mereka sedang berbicara dengan Tiongkok. Orang Tiongkok adalah kelompok yang pragmatis.

Yang terakhir dan terpenting, isu keamanan tidak boleh menjadi satu-satunya agenda dalam hubungan Sino-Filipina. Tiongkok akan segera menjadi negara dengan perekonomian terbesar di dunia. Filipina harus memperluas hubungan ekonominya dengan Tiongkok seperti yang telah dilakukan banyak negara di Asia. Filipina harus menyambut lebih banyak investasi dan wisatawan Tiongkok dan tidak terjebak dalam sengketa Laut Cina Selatan. Filipina membutuhkan lebih banyak upaya investasi saat ini dibandingkan bergantung pada Tiongkok.

Sentimen nasionalis anti-Tiongkok juga tidak baik bagi perekonomian Filipina mengingat peran penting yang dimainkan oleh pengusaha Chinoy. Mereka harus berbuat lebih banyak untuk meningkatkan pemahaman yang lebih baik antara Tiongkok dan Filipina dan tidak hanya memperluas bisnis mereka di Tiongkok.

Jika Presiden Aquino atau para pejabatnya tidak benar-benar ingin berbicara dengan Tiongkok karena mereka frustrasi dan menganggapnya sebagai masalah pribadi, maka saya akan mencalonkan Erap untuk melakukan pekerjaan itu dan memulai kembali hubungan Tiongkok-Filipina. Dia melakukannya di Hong Kong, dan kemungkinan besar dia akan bersenang-senang di Beijing. Akan bijaksana jika Beijing menyambut Walikota Manila.

Selamat datang Barack Obama. Selamat datang Xi Jinping. – Rappler.com

Penulis adalah Asisten Profesor di Lee Kuan Yew School of Public Policy di Singapura.

Keluaran Sydney