• May 28, 2024
RUU Veto: ‘Koordinasi yang lebih baik’ diperlukan

RUU Veto: ‘Koordinasi yang lebih baik’ diperlukan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ketua DPR Belmonte mengatakan perlunya ‘koordinasi yang lebih baik’ antara lembaga legislatif dan eksekutif

MANILA, Filipina – Salahkan komunikasi yang buruk.

Pembicara Feliciano “Sonny” Belmonte Jr. mengatakan pada Kamis, 30 Mei, bahwa ada kebutuhan untuk “koordinasi yang lebih baik” antara legislatif dan eksekutif setelah serangkaian veto presiden terhadap rancangan undang-undang penting.

“Sekretaris kabinet harus memperjelas posisi mereka selama dengar pendapat di DPR atau Senat, dan bukan di tingkat Presiden, atau setelah rancangan undang-undang tersebut disahkan oleh Kongres,” kata Belmonte kepada wartawan.

Presiden Benigno Aquino III memveto dua undang-undang yang diusulkan dalam kurun waktu satu minggu – RUU seratus tahun dan Undang-Undang Hak-Hak Pengungsi Internal.

Setidaknya 3 rancangan undang-undang lain yang disahkan di Kongres ke-15 sebelumnya telah ditolak oleh presiden—Magna Carta untuk masyarakat miskin, rancangan undang-undang yang mengatur masa jabatan tetap bagi panglima militer, dan rancangan undang-undang yang menolak persyaratan tinggi badan bagi petugas polisi.

Beberapa anggota parlemen menyalahkan Kantor Penghubung Legislatif Presiden (PLLO), yang bertugas berkoordinasi erat dengan Malacañang dan Kongres mengenai kemajuan rancangan undang-undang tersebut.

“Ini karena kegagalan PLLO. Mereka gagal memberi tahu Malacañang mengenai tindakan tersebut, serta alasan di balik tindakan tersebut,” kata Perwakilan Zambales, Mitos Magsaysay.

Senator setuju. Di sebuah Artikel pertanyaanSenator Sergio Osmeña III, sekutu Aquino, mengatakan PLLO harus lebih “langsung”.

Wakil Juru Bicara Kepresidenan Abigail Valte membela PLLO dalam wawancara sebelumnya, dengan mengatakan bahwa PLLO “hanya dapat melakukan banyak hal.”

“Hal ini tergantung pada kebijaksanaan para pembuat undang-undang mengenai apa yang ingin mereka masukkan ke dalam RUU tersebut sebelum disahkan kepada kami,” kata Valte dalam bahasa campuran bahasa Inggris dan Filipina. “Jelas ini adalah cabang pemerintahan yang setara dan terpisah. Mereka berhak untuk memasukkan segala sesuatu yang mereka yakini harus dimasukkan ke dalam undang-undang yang akan mereka sampaikan kepada kami.”

Presiden hanya dapat memveto suatu rancangan undang-undang dalam waktu 30 hari setelah menerima tindakan tersebut, jika tidak maka secara otomatis akan menjadi undang-undang.

Kongres mempunyai kekuasaan untuk mengesampingkan veto presiden jika setidaknya 2/3 dari anggota setiap kamar Kongres memilih untuk meloloskan RUU tersebut meskipun ada veto.

Senat dan DPR mempunyai satu sidang tersisa. Senator dan Perwakilan akan bertemu di kamar masing-masing pada tanggal 5 Juni untuk penundaan Kongres ke-15. dengan laporan dari Angela Casauay/Rappler.com

HK Prize