• April 13, 2024
Soriano tetap percaya diri dengan peluang Adamson

Soriano tetap percaya diri dengan peluang Adamson

Pau Soriano akan meninggalkan Adamson Lady Falcons, tapi dia yakin tim tersebut akan tetap menjadi pesaing di UAAP.

MANILA, Filipina – Selama 5 musim penuh, ia bermain sepenuh hati untuk Adamson University saat ia menjadi wajah dari pesaing abadi yang sering menimbulkan rasa takut di hati musuh-musuh mereka.

Namun, semua hal baik akan berakhir.

Kini saatnya Adamson move on, terus bermain dan bertarung tanpa bintang voli dan kapten Pau Soriano.

Satu perjalanan UAAP yang memuaskan

Soriano, 21, mengatakan dia mulai bermain bola voli saat berusia 7 tahun.

“Idola karena aku Leila Barros dari Brazil jadi aku masih muda, aku sangat ikut bermain bola voli,” kata produk SMA Ernesto Rondon di Kota Quezon.

Pemukul ace setinggi 5 kaki 7 inci, yang pernah bermain untuk NCR di Palarong Pambansa pada tahun 2008 dengan rival UAAP Fille Cainglet dan Dzi Gervacio, sangat senang bermain di UAAP selama 5 tahun dan pesaing abadi Adamson untuk 4 penampilan Final Four terkemuka . (2008, 2009, 2010 dan 2012).

Saya senang karena ini berbeda kompetisi pada UAAP,” tambah Soriano yang meraih gelar sarjana manajemen periklanan.

Saya harap saya telah membuktikannya sendiri (kepada komunitas Adamson), padahal apa yang kuinginkan tidak terjadi, apa mungkin-juara Itu Adamson adalah senang Aku masih seperti ini karena aku meninggalkan sesuatu warisan.”

Saat dia keluar dari sarang Lady Falcons, Soriano, seorang ‘makan’ kepada rekan satu timnya, bangga meninggalkan timnya karena mengetahui bahwa dia mampu mewariskan nilai-nilai penting tim kepada rekan satu timnya.

Aku meninggalkannya di tim mungkin ini dia kepemimpinan, dan itu fokus, disiplin dan kebanggaan Lady Falcon,” kata Soriano.

Mama Dulce, ‘Kuya’ Sherwin

Dalam lima musim berseragam Adamson, Soriano dilatih oleh dua pelatih berbeda—Dulce Pante yang bersemangat dalam tiga tahun pertamanya dan pelatih kepala saat ini Sherwin Meneses selama dua tahun.

Tampaknya tidak ada perbedaan Mamma Dulce dan pelatih Sherwin,” jelas Soriano.

Dan Mama Dulce karena dia sudah seperti ibu bagi kami tim, Dan Pelatih Sherwin itu seperti ‘Kuya’ karena jaraknya tidak terlalu besar Jadi kami tidak mengalami kesulitanmenyesuaikan dan mereka selalu memberi saya saran dan menjadi Saya dekat dengan mereka.

Soriano juga mengatakan bahwa karir UAAP membantunya mengembangkan karakternya.

sangatmemperbaiki Itu sikap adalah saat bermain di UAAP.”

Para pitcher yang berbasis di San Marcelino pasti akan merindukan pelayanan, kehadiran dan kepemimpinan Soriano saat mereka menantikan UAAP Musim 76.

Namun Soriano tidak berpikir Lady Hawks akan lumpuh.

Masih optimis

“Percaya diri Aku adalah apa yang aku tinggalkan tim, Bahkan jika aku pergi, seseorang akan menggantikanku. Dia disana Bang (Pineda) dan Zapanta (Mayette),” kata Soriano. Saya pikir mereka hanya membutuhkan a bersorak dan mereka masih bisa mencapai Final Four.”

Jadi apa yang dia rencanakan selanjutnya?

“Kalau ada peluang (bermain), seperti di V-League, saya terbuka, atau menjadi model,” tambah Soriano.

Di UAAP, pemain datang dan pergi, beberapa sebagai pemenang sementara yang lain gagal menjadi juara saat mereka mengucapkan selamat tinggal pada karir perguruan tinggi mereka.

Namun bagi Pau Soriano, bermain di UAAP dan meninggalkan tim tanpa berat hati sama saja dengan menjadi juara. – Rappler.com

Hongkong Pools