• June 23, 2024
Saya bertarung dengan baik, menyelesaikan balapan

Saya bertarung dengan baik, menyelesaikan balapan

Corona mengatakan ‘waktunya telah tiba untuk memberikan pelayanan kepada masyarakat di luar batasan jabatan publik’

MANILA, Filipina – Mantan Ketua Hakim Renato Corona mengeluarkan pernyataan beberapa hari setelah dia dinyatakan bersalah karena mengkhianati kepercayaan publik dan melakukan pelanggaran terhadap Konstitusi dalam persidangan pemakzulan yang bersejarah.

Dia menandatangani pernyataan itu pada hari Sabtu, 2 Juni, ketika dia dibebaskan dari Medical City di mana dia dikurung karena hampir terkena serangan jantung.

Dalam pernyataannya, ia mengutip sebuah ayat Alkitab yang terkenal, 2 Timotius 4:7 – “Aku telah mengakhiri pertandingan yang baik, aku telah mencapai garis akhir, dan aku telah memelihara iman.”

Beliau menekankan bahwa ketika beliau meninggalkan Mahkamah Agung, “Upaya untuk transparansi dalam pelayanan publik… sebenarnya baru saja dimulai… karena banyak orang telah mengambil gada untuk menuntut tingkat transparansi yang lebih tinggi melalui pengabaian kerahasiaan. ”

Sidang pemakzulan menetapkan “standar baru bagi kepercayaan publik terhadap pelayanan publik… dan budaya baru dalam pelayanan publik,” katanya.

Kepada tim pembelanya, yang dia gambarkan sebagai orang yang “sangat setia dan pekerja keras”, dia berkata: “Kami telah melakukan yang terbaik, namun kenyataan memiliki cara untuk menghalangi idealisme… Terlepas dari hasilnya, saya yakin Anda melakukannya pekerjaan luar biasa dalam batasan hukum dan moral.”

Kepada pihak-pihak yang bekerja bersamanya di Mahkamah Agung dan peradilan, ia mengatakan: “Terlepas dari segala hal, saya tidak menyesal telah mengambil sikap dan akan terus memperjuangkan independensi peradilan.

Ia juga berterima kasih kepada mereka yang terus percaya padanya, mereka yang mengunjunginya di rumah sakit, dan mereka yang mendukungnya secara online. Dia mengatakan dia dan keluarganya telah “menyaksikan kasih Tuhan yang sangat besar” selama hampir 6 bulan sejak tuntutan pemakzulan diselesaikan dan diajukan.

Berikut teks lengkap pernyataannya.

Peristiwa 6 bulan terakhir ini telah mengajarkan saya dan keluarga untuk menaruh kepercayaan penuh pada pemeliharaan Tuhan. Dia adalah sentuhan penyembuhan, kehadiran yang menenangkan dan perlindungan yang terjamin di saat-saat tersulit kita; dan dengan rahmat-Nya yang luar biasa kami tetap berdiri seperti pohon yang tertanam kuat di tanah.

Saya dan istri saya, Tina, bersama anak dan cucu kami, semuanya menjadi saksi betapa besarnya kasih Tuhan, sebagaimana tercermin dalam kebaikan dan perbuatan baik – besar dan kecil – yang telah ditunjukkan oleh banyak orang kepada kami.

Kepada para dokter, perawat, dan staf rumah sakit lainnya di The Medical City, terima kasih telah memulihkan kesehatan saya dan menyelamatkan saya dari bahaya. Pelayanan Anda yang berdedikasi dan tanpa pamrih benar-benar menunjukkan bahwa para profesional kesehatan Filipina termasuk yang terbaik di dunia karena keahlian dan spesialisasi medis mereka, serta perhatian dan perhatian mereka yang penuh perhatian.

Saya terharu, bahkan terharu, atas curahan cinta dan dukungan yang diberikan kepada saya dan keluarga. Arus pengunjung yang seolah tak ada habisnya setiap hari – mulai dari pengacara saya yang sangat setia dan bekerja keras, keluarga saya di Mahkamah Agung dan berbagai pengadilan, teman-teman dan bahkan orang asing yang berusaha keras untuk mengunjungi saya – menjadi sumber harapan dan sukacita.

Saya juga berterima kasih kepada semua orang yang berdoa untuk hasil yang baik, untuk kesembuhan saya yang cepat dan untuk kekuatan keluarga saya untuk menahan cobaan luar biasa yang kami alami. Saya ingin menyebutkan secara khusus pendukung online kami dari dekat dan jauh di seluruh dunia. Saya terinspirasi oleh komitmen dan kepercayaan Anda pada saya dan tujuan saya. Terima kasih dari lubuk hati saya.

Kepada tim pembela saya, terlepas dari hasil yang diperoleh, saya yakin Anda telah melakukan pekerjaan yang sangat baik sesuai dengan batasan hukum dan moral. Seperti yang dikatakan 2 Timotius 4:7:

“Saya bertarung dengan baik, saya menyelesaikan balapan, saya menjaga keyakinan.”

Kami telah melakukan yang terbaik, namun kenyataan selalu menghalangi idealisme. Saya berterima kasih kepada Anda semua yang memiliki keyakinan yang sama terhadap masalah ini.

Kepada keluarga saya di Mahkamah Agung dan Kehakiman, terima kasih atas keistimewaan memimpin dan memperjuangkan Anda. Terlepas dari segalanya, saya tidak menyesal telah mengambil sikap dan akan terus memperjuangkan independensi peradilan.

Saya menyampaikan penghargaan yang sebesar-besarnya kepada masyarakat Filipina yang telah memberikan saya keistimewaan tersendiri untuk mengabdi kepada negara ini dalam berbagai kapasitas resmi dan akhirnya sebagai Ketua Mahkamah Agung. Namun, sudah tiba waktunya untuk memberikan pelayanan kepada masyarakat di luar batasan jabatan publik.

Upaya mencapai transparansi dalam pelayanan publik tidak berhenti ketika saya meninggalkan gedung Mahkamah Agung. Ini baru saja dimulai.

Semakin banyak masyarakat Filipina yang berdedikasi kini telah menerima seruan tegas tersebut dan, dengan bantuan teman-teman kita di media, banyak yang mengambil tindakan untuk menuntut tingkat transparansi yang lebih tinggi melalui pengabaian kerahasiaan.

Ini merupakan standar baru kepercayaan masyarakat terhadap pelayanan publik. Kami meyakinkan masyarakat bahwa upaya baru ini akan membawa manajemen yang lebih baik dan budaya baru dalam pelayanan publik.

Rakyat Filipina berhak mendapatkan hal yang kurang dari itu.

Semoga Tuhan memberkati kita semua.

Klik tautan di bawah untuk cerita terkait.

SDY Prize