• April 23, 2024
‘Saya pribadi menyerahkan saham Jinggoy’

‘Saya pribadi menyerahkan saham Jinggoy’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dalam pernyataan tertulisnya, tersangka penipuan yang berubah menjadi saksi negara Ruby Tuason menyampaikan jejak uang kepada Senator Juan Ponce Enrile dan Jinggoy Estrada

MANILA, Filipina – Ini adalah kesaksian “slam dunk” yang menurut pemerintah akan menyelesaikan permasalahan dan melengkapi kisah para pengungkap fakta (whistleblower) dalam kisah penipuan tong daging babi yang bernilai miliaran dolar. (BACA: DOJ: Kesaksian Tuason ‘slam dunk’ terhadap Estrada, Enrile)

Dalam pernyataan tertulisnya yang diajukan ke Kantor Ombudsman, saksi tersangka penipuan Ruby Tuason mengambil kesaksian dari pelapor Benhur Luy dan membawa jejak uang langsung ke Senator Juan Ponce Enrile dan Jinggoy Estrada.

Menurut hal laporan dalam Penyelidik Harian Filipinayang memperoleh pernyataan tertulis Tuason yang diserahkan ke Ombudsman pada hari Jumat, 7 Februari, Tuason mengungkapkan bagaimana dia bertemu dengan tersangka dalang penipuan tong babi Janet Lim Napoles dan bagaimana “Napoles meminta agar dia diperkenalkan dengan Estrada dan politisi lainnya.”

Tuason mengatakan dia bertemu Napoles karena Napoles adalah calon pembeli rumah keluarga Tuason di Desa Bel-Air di Makati.

Tuason adalah teman dekat keluarga Estrada. Dia menjabat sebagai sekretaris sosial ayah senator, mantan Presiden Joseph Estrada. Enrile, sebaliknya, adalah sekutu dekat Estrada dan anggota partai politik Puwersa ng Masang Pilipino milik mantan presiden. (MEMBACA: Rahasia Ruby Tuason)

Pada tahun 1998, ketika Erap Estrada mencalonkan diri sebagai presiden, Tuason tergabung dalam kelompok MARE atau Masa ang Riwasa ni Erap yang didirikan oleh istri Estrada, Dr. Loi Ejercito Estrada, yang mewakili kelompok perempuan yang mendukung pencalonan Estrada. (BACA: Loi Estrada Juga Salurkan Tong Babi ke Napoles)

Begitu dekatnya Tuason dengan Estrada sehingga ketika Jinggoy mencalonkan diri untuk masa jabatan kedua di Senat pada tahun 2010, Ruby memberikan sumbangan sebesar P2 juta, menurut penelitian Rappler. Jinggoy Estrada membenarkan Tuason merupakan donatur kampanye.

Dalam Penanya cerita, Tuason mengungkapkan banyak cara dia bertemu secara pribadi dengan para senator untuk memberikan suap – di kantor Estrada di Senat dan di restoran mahal tempat dia bertemu Enrile dan mantan kepala stafnya, Gigi Reyes. (BACA: Sang ‘Bos’ dan Gigi Reyes)

“Saya pribadi menyerahkan seluruh saham Senator Jinggoy Estrada dan ketika saya serahkan di kantornya di Senat, saya diinstruksikan untuk melewati pintu masuk parkiran senator agar tas saya yang berisi uang tidak dibuka,” tegasnya. itu Penanya laporan mengutip pernyataan tertulis Tuason.

Namun, Estrada mengatakan Tuason hanya berusaha menghindari hukuman dengan mengorbankan dirinya. (BACA: Jinggoy ke Ruby Tuason: Tetap berpegang pada fakta)

Pengembalian dana JPE

Pengembalian dana Enrile sebenarnya diberikan kepada Reyes, kata Tuason, namun sang senator bergabung dengan mereka dalam pertemuan yang biasanya diadakan di restoran mahal. “Saya ingat saat Enrile bergabung dengan kami ketika kami hampir selesai minum kopi, dan terkadang dia datang untuk menjemput Gigi,” Penanya mengutip pernyataan Tuason dalam pernyataan tertulisnya.

Tuason membenarkan klaim Luy bahwa “Enrile dan Estrada memiliki 40-perkomisi sen – dikurangi 5 persen “potongan pajak” untuk Napoles – untuk setiap proyek yang didanai oleh daging babi mereka, mereka menugaskan ke LSM tiruan Napoles.”

Dalam pernyataan tertulisnya, Tuason mengatakan dia bertindak sebagai “saluran” suap dari tahun 2004 hingga 2008. Dia diyakini telah terputus dari transaksi tersebut “setelah Reyes dan Estrada dikenal secara pribadi oleh Napoles.”

“Estrada rupanya berurusan langsung dengan Napoles karena uang yang hendak diantarkan kepadanya sudah diterima oleh sekretarisnya dan bukan lagi oleh saya,” ungkapnya. Penanya Tuason mengutip.

Digambarkan oleh orang-orang yang bertemu dengannya sebagai “sopan, kaya raya, dengan keanggunan sosial yang baik, seorang sosialita dan seorang fashionista”, Tuason disebut sebagai “seorang wanita kelas atas” oleh salah satu kolumnis surat kabar saat dia berusia 60 tahun.st ulang tahun pada tahun 2009.

Tuason, yang berasal dari keluarga besar, tampaknya suka bermain-main dengan orang kaya dan berkuasa, politisi dan pengusaha.

Dilaporkan karena tekanan dari keluarganya, kubu Tuason menghubungi Departemen Kehakiman pada bulan Januari, menurut Menteri Kehakiman Leila de Lima. Setelah serangkaian pembicaraan, pada tanggal 4 Februari, De Lima mengirimkan tim dari Biro Investigasi Nasional ke California untuk menemani Tuason sekembalinya ke Manila. Dia tiba pada 7 Februari. – Rappler.com

Togel Sidney