• February 23, 2024
Saya tidak keberatan dengan survei

Saya tidak keberatan dengan survei

MANILA, Filipina – Menteri Dalam Negeri Mar Roxas tertinggal dalam survei kepresidenan, namun calon pemerintah mengatakan ia lebih fokus pada panggilan pengadilan online dibandingkan jajak pendapat pemilu.

Roxas menolak jajak pendapat Pulse Asia yang menunjukkan dia berada di posisi ke-5st di antara calon presiden untuk tahun 2016 dengan rating 6% – jauh di bawah rating 40% yang diraih Wakil Presiden Jejomar Binay.

Kabarnya, pengusung standar Partai Liberal (LP) yang berkuasa mengatakan dia lebih mementingkan pekerjaannya daripada popularitasnya dalam pemilu. Dia merujuk pada diperkenalkannya apa yang disebut e-summon, sebuah sistem yang memungkinkan surat panggilan dikirim ke polisi secara online.

Kami fokus pada pekerjaan kami dan saya tidak memperhatikan atau memperhatikan hal-hal ini. Kami fokus pada hal ini seperti yang kita lihat dalam panggilan elektronik, dimana kita melihat bahwa administrasi peradilan di negara kita berjalan dengan cepat.,” kata Roxas kepada wartawan di Camp Crame, Kota Quezon, Rabu, 30 April.

(Kami fokus pada pekerjaan kami dan saya tidak memperhatikan dan memperhatikan hal-hal semacam itu. Kami fokus pada hal-hal seperti e-summon ini, di mana kami melihat bahwa penegakan keadilan di negara kita semakin cepat.)

Ketika ditanya apakah hasil survei mempengaruhi dirinya, Roxas berkata, “Kami sedang bekerja sekarang.” (Pikiran kita terfokus pada pekerjaan.)

Roxas menanggapi survei yang dilaporkan oleh Rappler, yang menunjukkan bahwa Binay akan unggul dalam kemungkinan pertaruhan presiden jika pemilu diadakan hari ini. Binay diikuti oleh Senator Grace Poe dengan 15%, Senator Miriam Defensor Santiago dengan 10%, Senator Francis Escudero dengan 9%, Roxas, dan Senator Ferdinand “Bongbong” Marcos Jr dengan 5%.

Kamp Binay: Mereka akan lebih sering menyerang kita

Toby Tiangco, sekretaris jenderal Aliansi Nasionalis Bersatu (UNA), mengatakan kubu Binay tidak berpuas diri meskipun wakil presiden unggul besar.

“Bahkan jika kami memiliki 40%, tantangan bagi kami adalah untuk meningkatkannya. Masih ada ruang untuk perbaikan dan kami bisa mencapai 50% atau 60%. Wakil Presiden akan bekerja lebih keras dalam tanggung jawab yang diberikan kepadanya karena satu-satunya cara (untuk menang) adalah dengan melakukan pekerjaan Anda dengan baik. Pada akhirnya, ini adalah sebuah pencapaian,” kata Tiangco kepada Rappler dalam sebuah wawancara telepon.

Ditanya tentang angka-angka Roxas, perwakilan Navotas mengatakan UNA tidak fokus pada rating rival Binay.

“Saya secara konsisten mengatakan bahwa kinerja fungsi resmi lebih penting bagi kami dibandingkan keunggulan atau jumlah lawan. Ini selalu menjadi dasarnya. Kalau mau promosi – dalam hal ini dari wakil presiden menjadi presiden – harus membuktikan bahwa Anda kompeten di pekerjaan Anda saat ini agar kita konsentrasi pada tugas wakil presiden: perumahan, pekerja Filipina di luar negeri, ”kata Tiangco. .

Binay adalah ketua Dewan Koordinasi Perumahan dan Pembangunan Perkotaan, dan penasihat presiden untuk urusan OFW.

Senator Antonio Trillanes IV dari Partai Nacionalista (NP) mengatakan partainya tidak tergoyahkan oleh kepemimpinan Binay.

NP belum menyebutkan siapa yang akan mengemban standar tersebut, namun sekretaris jenderalnya, Pemimpin Mayoritas Senat Alan Peter Cayetano, telah mengumumkan ambisinya. Cayetano menduduki peringkat ke-7st dalam survei sebesar 4%. Trillanes dilaporkan mengincar kursi wakil presiden.

“Secara historis, pada tahun 2002, mendiang Senator Raul Roco memiliki angka serupa. Begitu pula pada tahun 2008, (mantan wakil presiden) Noli de Castro unggul dengan angka tersebut. Saat ini, yang ada hanyalah pilihan utama masyarakat, tapi begitu mereka melihat alternatifnya, melihat kredibilitasnya, programnya, mereka akan melihat siapa yang pantas menjadi presiden,” kata Trillanes.

Menanggapi hal tersebut, Tiangco menyebut pernyataan Trillanes hanya mengindikasikan satu pesan.

Dengan kata sederhana, ‘Kami akan menemukanmu, kami akan menjadikanmu masalah.‘ Kita hanya harus bersiap menghadapi serangan yang lebih ganas. Bagaimana cara mereka menurunkan jumlah kita? Mereka akan lebih sering menyerang kita. Tandai kata-kataku.” (Dengan kata lain, dia berkata, ‘Kami akan menemukan masalah yang bisa menyerangmu.)

Binay telah berulang kali memperingatkan terhadap dugaan propaganda hitam terhadap dirinya, seperti kebangkitan kembali kasus korupsi terhadap dirinya dan istrinya ketika mereka menjabat sebagai Wali Kota Makati. (BACA: Binay pada 2016: Meriam Siap Ditembakkan)

Grace: Saya sendiri belum membuktikannya

Dalam jajak pendapat wakil presiden, Senator Poe juga menempati peringkat tertinggi dengan 24%.

Meski begitu, senator baru ini tetap pada pendiriannya bahwa dia belum siap untuk menduduki jabatan yang lebih tinggi.

“Merupakan suatu kehormatan luar biasa untuk mendapatkan kepercayaan dan keyakinan dari warga negara kita. Namun seperti yang telah saya sebutkan, saya menganggapnya sebagai suatu kehormatan besar untuk terpilih menjadi anggota Senat dan saya merasa saya belum membuktikan diri saya layak atas mandat yang dipercayakan kepada saya sebelum saya dapat maju ke jabatan yang lebih tinggi. Warga negara kita berhak mendapatkan apa pun yang kurang dari itu,” kata Poe melalui pesan singkat.

Setelah Poe, Escudero menempati posisi kedua dalam daftar wakil presiden dengan 20%, diikuti oleh Roxas dengan 8%, Trillanes dengan 7% dan Cayetano dengan 6%.

Trillanes mengambil peringkatnya dengan tenang. Dia mengatakan dia akan memutuskan rencananya untuk tahun 2016 pada akhir tahun ini.

“Ini adalah perkembangan yang disambut baik. Kami tahu kami lemah. Anda tahu tempat Anda di bawah sinar matahari. Anda tahu kapan Anda harus bekerja lebih keras dan melakukan lebih banyak perbuatan baik agar dikenal orang. Ini adalah pemeriksaan realitas. Lakukan saja apa yang perlu dilakukan,” dia menambahkan.

(Kami tahu kami lemah. Anda tahu bahwa Anda harus berusaha lebih keras dan melakukan lebih banyak kebaikan agar orang lain mengenali Anda. Ini adalah ujian realitas. Kami hanya melanjutkan apa yang harus kami lakukan.)

Trillanes dan Roxas juga mengomentari foto Menteri Dalam Negeri bersama Binay yang memperlihatkan mereka berjabat tangan dan tersenyum sambil menunggu Presiden AS Barack Obama pada Selasa. Senator Loren Legarda mengambil foto tersebut setelah meminta keduanya berpose bersama.

Trillanes yang juga hadir dalam acara tersebut mengatakan, gestur tersebut terkesan wajar dan keduanya tidak terkesan risih.

Itu benar. Selama saya tidak melihat adanya keraguan, jadi mungkin mereka sudah terbiasa,kata Trillanes. (Kelihatannya wajar. Saya tidak melihat keraguan apa pun, jadi mungkin mereka sudah terbiasa dengan hal itu.)

Roxas bilang itu bukan masalah besar.

Ya, kita berada di Kabinet bersama-sama. Kami kebetulan berada di sana pada kepergian Presiden Obama. Jadi, Senator Loren ada di sana dan dia berkata, ‘Saya akan menembakmu, saya akan memukulmu.’ Sejauh yang kami ketahui, ada baiknya kami memiliki Kodak.”

(Kami berada di Kabinet bersama-sama. Kebetulan kami sedang bersama-sama di ruangan Presiden Obama. Jadi Senator Loren ada di sana dan dia berkata, “Oh, saya akan memotret Anda.” Kami sepakat untuk berfoto. ) – dengan laporan dari Bea Cupin/Rappler.com

Togel SDY