• April 19, 2024
Sayangnya, Ganuelas menyelamatkan NLEX dari kekalahan di Game 1 final

Sayangnya, Ganuelas menyelamatkan NLEX dari kekalahan di Game 1 final

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kevin Alas melakukan tiga besar dan membantu NLEX bertahan dari Big Chill, 79-75 di Game 1 Final Piala Aspiran D-League PBA 2013-2014

MANILA, Filipina – NLEX hampir kehabisan bensin tetapi diselamatkan oleh pembunuh tiga angka yang selalu andal.

Kevin Alas melakukan tiga besar di kopling dan membantu NLEX bertahan dari Big Chill, 79-75 di Game 1 Final Piala Aspiran D-League PBA 2013-2014 pada Minggu, 23 Februari di Smart Araneta Coliseum.

Anggota kelompok kadet Gilas Pilipinas melakukan tiga pukulan besar – satu-satunya koneksinya dari jarak jauh – dengan hanya tersisa 34,3 detik untuk membawa Road Warriors unggul, 78-70. Penyerang Matt Ganuelas melakukan lemparan bebas kunci untuk menahan Super Chargers dan hanya berjarak satu kemenangan dari kejuaraan ke-5 mereka dalam 6 penampilan D-League.

Road Warriors menggunakan bahan bakar beroktan tinggi lebih awal, memimpin sebanyak 15, tetapi harus menahan kebangkitan besar-besaran dari Super Chargers untuk mengklaim kemenangan yang diperoleh dengan susah payah.

Alas menyelesaikan dengan 17 poin dan 3 assist sementara Ganuelas menambahkan 13 poin, termasuk 4 lemparan bebas di dua menit terakhir untuk kemenangan tersebut.

“Ini tidak mungkin terjadi tanpa para pemain saya berdiri. Bahkan dengan comeback Big Chill yang kuat, para pemain saya mampu tetap fokus dan tetap berpegang pada rencana permainan kami,” kata mentor NLEX Boyet Fernandez usai pertandingan.

Dengan center Ola Adeogun yang membuat kehadirannya terasa di dalam, NLEX menguasai awal permainan.

Permainan tiga kali lipat oleh Garvo Lanete dan Ronald Pascual menjelang akhir frame pembuka dan permainan satu-satu oleh Pamboy Raymundo di awal kuarter kedua membuat skor menjadi 23-8 untuk Road Warriors.

Khasim Mirza, Juneric Baloria dan Dexter Maiquez masing-masing mencetak triple untuk Super Chargers, memangkas keunggulan menjadi hanya 6, 28-34.

Namun, Adeogun sekali lagi menegaskan kekuatannya di dalam untuk permainan tiga angka lainnya saat ia mengambil pelanggaran pribadi ke-4 Maiquez. Itu mengawali laju 7-2 bagi Road Warriors untuk memasuki babak pertama dengan keunggulan nyaman 41-30.

Di babak kedua, Super Chargers menggunakan jebakan backcourt yang menyesakkan untuk mengurangi defisit menjadi hanya 7, 40-47, namun Road Warriors yang perkasa merespons dengan menekan 8-0 di belakang kadet Gilas Kevin Alas, Jake Pascual dan Matt Ganuelas untuk mencetak . keunggulan kembali menjadi 55-40.

Pasukan Pelatih Boyet Hernandez mampu menahan reli Big Chill untuk mengambil bubble 58-46 menjelang periode payoff.

NLEX terus mengungguli lawan mereka di awal kuarter ke-4 dengan keunggulan 65-50.

Tapi itu terjadi sebelum Super Chargers yang berjuang keras melepaskan run 15-3 yang sengit 3 yang ditandai dengan triple dari Mirza dan Brian Huruela selama 3 menit berikutnya untuk menjadikannya 65-68. Mereka terus memberikan tekanan sedikit demi sedikit.

Alas kemudian melaju ke ring dengan kuat untuk mendapatkan keranjang yang sangat dibutuhkan saat Ganuelas melakukan pelompat siku untuk memberi NLEX keunggulan 72-65. Brondial menjawab dengan bom jarak jauh dan keranjang di dalamnya untuk menjadikan kedudukan 70-74 dengan waktu tersisa 1:32.

Namun, ini adalah pertahanan terakhir mereka, ketika Ganuelas mencetak gol breakaway sebelum Alas mencetak hattrick yang memisahkan diri.

NLEX memanfaatkan 27 turnover Big Chill, mengubahnya menjadi 19 poin mereka sendiri.

Skornya:

NLEX (79) – Sayap 17, Ganuelas 13, Paskah 11, Adeogun 10, Paskah R.9, Dela Cruz 6, Dela Rosa 4, Lanete 4, Raymond 3, Panjang 2, Hermida 0.

Dingin sekali (75) – Cervantes 17, Heruela 12, Baloria 9, Mirza 9, Brondial 9, Villahermosa 7, Apinan 6, Canlas 3, Maiquez 3, Kecantikan 0, Santos 0, Lozada

– Rappler.com

SDY Prize