• February 23, 2024
SC menganggap pembelian mesin PCOS sebagai pengecualian berdasarkan hukum

SC menganggap pembelian mesin PCOS sebagai pengecualian berdasarkan hukum

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

SC melakukan argumen lisan mengenai apakah pembelian mesin pemungutan suara otomatis P1.8-B oleh Comelec sah atau tidak

MANILA, Filipina – Apakah pembelian mesin pemungutan suara otomatis senilai R1,8 miliar untuk pemilu 2013 merupakan pengecualian berdasarkan undang-undang pengadaan barang dan jasa di negara tersebut?

Pada hari Rabu, 2 Mei, para hakim Mahkamah Agung bergumul dengan pertanyaan ini dalam argumen lisan mengenai tiga petisi yang menuduh Komisi Pemilihan Umum (Comelec) melanggar hukum ketika menyita 82.000 mesin pemindaian optik daerah (PCOS) dari Smartmatic Corp. dibeli tanpa penawaran umum.

Comelec melaksanakan opsinya untuk membeli mesin PCOS pada tanggal 30 Maret 2012 berdasarkan kontrak yang ditandatangani sekitar tiga tahun lalu dengan Smartmatic dan mitra lokalnya Total Information Management (TIM).

Comelec, Smartmatic dan TIM menandatangani kontrak pada bulan Juni 2009 untuk penyewaan mesin PCOS selama pemilu otomatis 2010. Kontrak tersebut memberikan Comelec opsi untuk membeli mesin PCOS hingga 31 Desember 2010, yang diperpanjang oleh Smartmatic hingga 31 Maret 2012.

Para pemohon berpendapat bahwa opsi tersebut tidak sah karena kontraknya sendiri telah berakhir pada tanggal 31 Desember 2010. Apalagi, mereka mengatakan kontrak tersebut hanya mencakup pemilu 2010.

Pemohon Uskup Agung Kota Davao Fernando Capalla, mantan Walikota Kota Marawi Omar Solitario Ali dan mantan Perwakilan Kota Quezon. Mary Ann Susano, melalui pengacaranya Dean Abraham Espejo, mengatakan bahwa karena Comelec membeli mesin PCOS untuk serangkaian pemilu berikutnya, mereka seharusnya mengadakan penawaran di antara calon pemasok.

Namun Hakim Madya Lourdes Sereno mengatakan bahwa apa yang dilakukan Comelec dapat dianggap sebagai “perintah berulang”, yang merupakan salah satu dari 5 pengecualian berdasarkan Undang-Undang Reformasi Pengadaan Publik.

Pemesanan berulang, sebagaimana didefinisikan dalam undang-undang, diperbolehkan ketika “entitas pengadaan memperoleh barang langsung dari pemenang lelang sebelumnya ketika timbul kebutuhan untuk mengisi kembali barang yang diperoleh berdasarkan kontrak yang sebelumnya diberikan melalui penawaran kompetitif.”

Sebaliknya, Hakim Presbitero Velasco bertanya kepada Espejo apakah pembelian mesin PCOS untuk pemilu 2013 dapat memenuhi syarat sebagai kontrak langsung, yang juga merupakan pengecualian berdasarkan undang-undang pengadaan pemerintah.

Dari segi hukum, kontrak langsung dapat dilakukan dengan ketentuan sebagai berikut:

A. Perolehan barang yang bersifat hak milik, yang hanya dapat diperoleh dari sumber hak milik, yaitu apabila paten, rahasia dagang, dan hak cipta melarang pihak lain untuk memproduksi barang yang sama;

B. Ketika pengadaan komponen penting dari produsen, pemasok, atau distributor tertentu merupakan prasyarat yang harus dipenuhi oleh kontraktor untuk menjamin kinerja proyeknya, sesuai dengan ketentuan kontraknya; atau,

C. Produk yang dijual oleh dealer atau pabrikan eksklusif, yang tidak memiliki sub-dealer yang menjual dengan harga lebih rendah dan tidak ada pengganti yang sesuai dapat diperoleh dengan persyaratan yang lebih menguntungkan pemerintah.

Velasco bertanya kepada Espejo, “Apakah ada pemasok mesin PCOS semacam ini di dunia?”

Espejo menjawab negatif. Namun, ia mencatat bahwa Comelec tetap harus bertanggung jawab karena tidak menyebutkan secara spesifik dalam kontrak terbarunya dengan Smartmatic bahwa pembelian mesin PCOS merupakan pengecualian berdasarkan hukum.

Rappler meminta komentar dari Ketua Comelec Sixto Brillantes mengenai masalah ini. Dia tidak menganggap pertanyaan mengenai transaksi Comelec sebagai pengecualian, namun mengatakan bahwa dia terkejut dengan argumen para pemohon.

Namun, Augusto “Gus” Lagman, mantan komisaris Comelec, mengatakan kepada Rappler di sela-sela argumen lisan bahwa pembelian tersebut bukanlah pengecualian. Dia mengatakan hal ini tidak diperbolehkan berdasarkan UU Pengadaan karena perpanjangan opsi itu sendiri merupakan pelanggaran terhadap kerangka acuan kontrak awal. – Rappler.com

Sidney siang ini