• May 19, 2024
Air mata para pemimpin masa depan bangsa

Air mata para pemimpin masa depan bangsa

MANILA, Filipina – Di ruang konferensi yang dingin di sebuah gedung di Makati City, saya menemukan harapan dengan cara yang paling tidak biasa.

Saya menemukan harapan dalam isak tangis – bukan, tangisan – anak berusia 20 tahun.

Buatlah beberapa di antaranya.

Pada hari Senin tanggal 30 April saya menjadi salah satu dari 5 juri Wilayah Ibu Kota Nasional pada pencarian tahunan Sepuluh siswa berprestasi dari Filipina (TOSP), dengan tugas sulit memilih 10 dari 21 finalis untuk lolos. (Lihat daftar pemenang di sini.)

Ini adalah tantangan biasa dan saya mengiyakan tanggung jawab tersebut, tanpa tahu persis apa yang diharapkan.

Tapi saya menjawab ya.

Kompetisi bergengsi berusia 50 tahun ini memindai seluruh negeri, mencari lulusan baru yang memberikan teladan nilai-nilai luar biasa, keunggulan akademis, pengabdian masyarakat, dan komitmen terhadap pembangunan bangsa. Mereka melalui proses seleksi yang cermat, pertama oleh sekolah masing-masing, lalu oleh daerah, sebelum lolos ke tingkat nasional.

Prosesnya menyeluruh dan sangat selektif. Pencarian TOSP memanfaatkan para ahli untuk menilai pelamar yang telah mempelajari bidang yang sama dengan mereka sebelum melanjutkan ke babak regional — babak dimana saya diundang untuk menilai.

Saya menjawab ya – dan itu lebih dari yang saya harapkan.

Lebih dari yang saya harapkan karena para finalis jauh lebih baik dari yang saya harapkan. Lebih dari yang saya duga karena saya belum mengkondisikan diri saya untuk proses pencarian yang melelahkan selama 9 jam. Lebih dari yang saya duga karena kisah-kisah emosional dan individual dari para finalis, yang baru lulus kuliah, penuh dengan mimpi, drama, dan hasrat.

Mata mereka terbelalak karena semangat dan idealisme. Inilah anak-anak muda Filipina yang telah berkeliling dunia untuk mewakili negaranya dalam berbagai kompetisi – dianugerahi segala penghargaan Latin, penerima beasiswa akademis bergengsi, yang rak-rak di rumahnya dipenuhi dengan sertifikat, medali, pita.

Mereka adalah anak-anak orang Filipina yang paling biasa: penjaga keamanan, petani, ibu tunggal. Mereka adalah pencari nafkah. Mereka menempuh pendidikan hingga kuliah, meninggalkan pulau dan pegunungan demi kehidupan yang lebih baik di Manila.

Dan mereka berkembang sebagai pemimpin mahasiswa.

Mereka memprakarsai perundingan damai antara umat Islam di Mindanao dan rekan-rekan Kristen mereka, dalam upaya mereka mencapai perdamaian nasional. Mereka menganalisis perbedaan pendapatan antara lulusan SMA dan perguruan tinggi melalui ilmu ekonomi dan penelitian. Mereka mengajari anak-anak dari daerah paling terpencil membaca dan menulis.

Mereka bercita-cita menjadi pendidik untuk menyentuh kehidupan anak-anak Filipina sehingga mereka dapat tumbuh untuk membuat perbedaan. Dari politisi dan pemimpin pemerintahan yang akan memberantas korupsi. Menjadi dokter dan perawat yang dapat menenangkan orang yang terluka saat mereka sangat membutuhkannya – dan membangun kembali mereka, sehingga mereka dapat membantu membangun bangsa.

Dan kemudian ada air mata.

Air mata harapan

Meskipun mata mereka berkaca-kaca karena ambisi, mereka diliputi oleh air mata kenyataan, kebutuhan untuk menghidupi keluarga mereka, memberi makan saudara-saudara mereka, menghidupi orang tua mereka terlebih dahulu – di atas segalanya, di atas segalanya, sebelum mereka mencapai tujuan masing-masing— Sebab, menurut mereka, bagaimana mereka bisa diharapkan membangun negara jika keluarga mereka sendiri hancur?

Mau tak mau saya bertanya-tanya berapa lama mereka akan tetap idealis.

Berapa lama mereka akan melanjutkan upaya komunitas setelah mereka dikonsumsi oleh dunia usaha? Sampai mereka menyerah pada perusahaan yang akan menemukan energi dan otak mereka? Sampai mereka tergoda dan ditawari gaji setinggi langit sesuai dengan bakat mereka?

Sampai kapan 21 pasang mata ini akan bersinar terang? Seberapa nyata janji-janji mereka untuk berperan dalam pembangunan bangsa? Berapa tahun lagi sampai mereka melupakan perasaan menjadi yang terbaik setelah lulus kuliah, mampu dan bersedia melakukan apa pun untuk memajukan negara?

Saya menemukan jawabannya di air mata mereka.

Tangisan yang disebabkan oleh pemikiran tentang keluarga, kesulitan dan penolakan bukanlah simbol dari terhapusnya impian mereka. Bukan pula merupakan suatu pengakuan bersalah bahwa mereka pada akhirnya hanya tertarik pada uang.

Aku merinding saat melihat mereka menangis di depanku dan rekan-rekan juriku – manajer perusahaan penting dan berpengaruh – dan aku ingin menangis bersama mereka juga, tapi di saat yang sama aku tertawa terbahak-bahak.

Menangis karena hatiku hancur karena kesakitan mereka, tapi tertawa – tertawa sepenuh hati, bersukacita, rayakan! — karena bagi saya, air mata dari beberapa pemuda paling menjanjikan di negara kita tidak menunjukkan keputusasaan.

Ini, sejauh yang saya pahami, adalah alasan bagi saya untuk berharap.

Itu adalah tanda emosi, empati, penerimaan terhadap kenyataan. Itu adalah pemahaman tentang tantangan yang masih menghadang mereka, dalam mencapai tujuan mereka – dan merupakan simbol ketakutan.

Air mata adalah tanda kemanusiaan mereka.

Dan apa lagi yang bisa diminta sebuah negara dari para pemimpin masa depan mereka selain hati, cinta dan kasih sayang?

Air mata bukanlah sebuah kelemahan, namun sebuah kekuatan, simbol dari aset terbesar mereka: kemanusiaan mereka. Pikiran cerdas yang dipersenjatai dengan keinginan untuk bergerak dan menyentuh orang lain. Bakat yang unik dan langka serta tidak mementingkan diri sendiri. Sukses melampaui usianya, tetapi berdasarkan nilai-nilai kekeluargaan.

Seruan itu merupakan pengakuan bahwa hidup ini tidak mudah, bahwa jalan membangun bangsa tidaklah mudah.

Bagi para finalis, air mata terus mengalir, tantangan selalu ada – mereka dilahirkan di tengah tantangan tersebut – namun hal itu tidak menghentikan mereka untuk menggunakan teater dan musik untuk memberdayakan kaum muda, untuk bergabung dalam demonstrasi politik. menulis artikel berpengaruh, menyelamatkan hutan, menginspirasi orang lain, dan bermimpi.

Bermimpilah yang besar, apapun rintangannya.

Apa hal terakhir yang kamu lakukan untuk negara? – Rappler.com

(Pencarian Sepuluh Siswa Berprestasi Filipina atau TOSP didirikan oleh pengusaha Jose Concepcion, Jr. pada tanggal 19 Juni 1961, hari ulang tahun Dr. Jose Rizal yang ke-100. Visi Mr. Concepcion untuk mengenali panutan muda memiliki proyek berkelanjutan RFM Foundation, Inc., Komisi Pendidikan Tinggi, dan RFM Corporation. Rappler bangga menjadi mitra pencarian TOSP tahun ini.)

SDy Hari Ini