• May 24, 2024
SC mengeluarkan TRO vs Comelec di layar gereja Bacolod

SC mengeluarkan TRO vs Comelec di layar gereja Bacolod

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Comelec akan mengajukan tuntutan pidana pemilu terhadap Keuskupan Bacolod, namun TRO akan secara efektif mencegah mereka melakukan hal tersebut

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Pada hari Selasa, 5 Maret, Mahkamah Agung menghentikan pelaksanaan perintah Komisi Pemilihan Umum (Comelec) untuk melepas terpal dengan nama kandidat yang diturunkan mendukung atau menentang undang-undang kesehatan reproduksi di Bacolod.

MA mengeluarkan perintah penahanan sementara yang diminta oleh Keuskupan Bacolod, yang memasang spanduk besar “Tim Patay, Tim Buhay” di Katedral San Sebastian.

“Tim Patay” menampilkan nama-nama kandidat yang mendukung undang-undang Kesehatan Reproduksi yang kontroversial, sementara “Tim Buhay” menampilkan nama-nama yang menentang pengesahan undang-undang tersebut.

Comelec memerintahkan Keuskupan Bacolod untuk melepas terpal tersebut karena terlalu besar. Namun, pihak keuskupan berpendapat bahwa alat-alat tersebut dipasang di halaman gereja dan tidak boleh tercakup dalam pembatasan materi kampanye.

Comelec akan mengajukan tuntutan pidana pemilu terhadap Keuskupan Bacolod, namun TRO akan secara efektif mencegah mereka melakukan hal tersebut. MA juga menetapkan argumentasi lisan pada 19 Maret di Manila.

Kasus ‘selamat datang’ di badan jajak pendapat

Dalam cuitannya pada Senin, 4 Maret, Ketua Comelec Sixto Brillantes Jr. mengatakan lembaga pemungutan suara “menyambut baik” kasus yang diajukan oleh Keuskupan Bacolod ke MA.

“Namun, kami berpendapat bahwa layar Span Buhay/Patay adalah ‘propaganda pemilu’ dan oleh karena itu dilindungi oleh batasan ukuran yang ditentukan oleh undang-undang,” kata Brillantes.

Dia menambahkan bahwa Comelec tidak bertindak tidak masuk akal dengan meminta keuskupan melepas terpal tersebut. Dia mengatakan bahwa Comelec telah mengiriminya dua pemberitahuan tentang hal ini, namun dia mengabaikannya.

“Saya sedih dengan penolakan dari keuskupan setempat, karena Gereja Katolik adalah mitra yang dapat diandalkan dan bertahan lama dalam memastikan pemilu yang tertib,” kata Brillantes.

Di Kota Bacolod, Uskup Vicente Navarra menggambarkan TRO sebagai “keajaiban” dari St. Louis. Theresa.

Peninggalan peziarah St. Theresia dari Kanak-kanak Yesus dan Wajah Kudus, salah satu santo paling populer di Gereja Katolik, tiba di Negros Occidental pada Selasa, 5 Maret.

“Kami tidak berjuang untuk perjuangan pribadi kami, kami berjuang untuk perjuangan Tuhan untuk membela hak-hak-Nya,” kata Navarra, yang merayakan misa untuk mengenang jasad St. Louis. Therese setibanya di Katedral San Sebastian, kata. Dengan laporan dari Paterno Esmaquel II dan Gilbert Bayoran di Bacolod City/Rappler.com

pengeluaran hk hari ini