• April 12, 2024
SC mengizinkan bea cukai untuk menyita sementara beras yang diduga diselundupkan

SC mengizinkan bea cukai untuk menyita sementara beras yang diduga diselundupkan

Perintah pengadilan Davao yang sebelumnya membebaskan kiriman ilegal yang disita oleh Biro Bea Cukai untuk sementara dibatalkan

MANILA, Filipina – Mahkamah Agung (SC) pada Selasa, 25 Februari untuk sementara membatalkan perintah hakim pengadilan regional di Davao yang mencegah Biro Bea Cukai (BOC) menyita barang-barang yang diduga diselundupkan. beras pengiriman perusahaan dagang.

Barang-barang yang diduga diselundupkan itu ditahan oleh Dewan Komisaris setelah dijadwalkan masuk melalui pelabuhan Davao tanpa izin impor dari Otoritas Pangan Nasional (NFA). Hakim Emmanuel di Pengadilan Regional (RTC) Kota Davao. Karper memerintahkan agar mereka dilepaskan menjadi satu Joseph M. Ngo, yang membeli barang tersebut dari perusahaan dagang Starcraft International.


Dalam perintah yang dikeluarkan 12 Des 2013, Karper Wewenang Dewan Komisaris terbatas pada tindakan terhadap kasus Ngo. Dewan Komisaris dilarang pelaksanaan “penerbitan apa pun untuk Tuan. untuk mempertahankan LSM beras pengiriman dan melakukan tindakan apa pun yang mr. Ngo akan merugikan.”

Pada bulan Januari RTC dinyatakan dengan sempurna dan akademis permohonan banding dari Dewan Komisaris dan Departemen Pertanian (DA), mosi untuk peninjauan kembali, dan mosi mendesak untuk mencabut/membubarkan surat perintah sementara.

DA dan Dewan Komisaris menentang perintah RTC di hadapan MA.

Perintah Penahanan Sementara

Namun MA pada hari Selasa mengeluarkan perintah penahanan sementara (TRO) atas perintah awal pengadilan rendah terhadap Dewan Komisaris. Hakim Carpio juga diminta untuk mengomentari petisi tersebut.

Keluhan administratif juga telah diajukan terhadap Carpio sebelumnya di hadapan Pengadilan Tinggi.

Asosiasi Industri Pertanian (Sinar) Tergabung, sekelompok pemangku kepentingan pertanian, mengajukan pengaduan pada tanggal 5 Februari. Mereka berkata Karper harus bertanggung jawab atas “pelanggaran berat dan pemberian keputusan yang tidak adil secara sengaja”.

Dalam pengaduannya, Sinag mengatakan Dewan Komisaris hanya menjalankan tugasnya dan menerapkan prosedur yang telah lama diterima oleh kantornya.

Dalam permohonan awal RTC untuk pelepasan pengiriman, Pengusaha Ong berpendapat bahwa pembatasan kuantitatif (QR) yang diterapkan NFA – seperti mewajibkan izin impor beras – tidak dapat lagi diberlakukan mengingat berakhirnya Perlakuan Khusus untuk Impor Beras.

Kewenangan NFA untuk menerapkan QR pada volume beras yang masuk ke negara tersebut diberikan kepada Filipina oleh Organisasi Perdagangan Dunia (WTO). Masa berlakunya habis pada bulan Juni 2012.

Surat ‘rahasia’ DOJ belum final

Pada hari Selasa, Sekretaris Departemen Kehakiman (DOJ) Leila de Lima mengatakan barang-barang tanpa izin impor yang dikeluarkan NFA dianggap selundupan, sejalan dengan sentimen dari kepala bea cukai. John Sevilla. (BACA: 5 Importir Beras Diperiksa Karena Penyelundupan)

Posisi saya disana hanya untuk persoalan perlu tidaknya izin impor, pasti perlu izin impor. Pembatasan kuantitatif, tidak seorang pun dapat mengimpor tanpa izin yang sesuai dari lembaga yang berwenang yaitu DA dan NFA,” dia berkata.

(Posisi saya soal itu, hanya soal itu, izin impor pasti diperlukan. Kalau batas kuantitatifnya, masyarakat tidak bisa begitu saja mengimpor tanpa izin dari pemerintah). lembaga yang sesuai yaitu DA dan NFA.)

Namun dalam surat sebelumnya tertanggal 16 Desember dan bersifat rahasia, De Lima menulis surat kepada Sekretaris DA Alcala bahwa berakhirnya kewenangan NFA untuk menerapkan QR harus dihormati.

“Bukan tanpa alasan pemerintah Filipina memberikan persetujuannya terhadap perjanjian WTO. Hal ini dilakukan dengan kesadaran bahwa perluasan kewenangannya untuk menerapkan QR pada produk pertanian hanya akan terjadi berdasarkan kesepakatan setelah dilakukannya perundingan, sehingga merupakan pembatasan yang diberlakukan sendiri terhadap pelaksanaan kekuasaan kedaulatannya untuk secara sepihak menerapkan pembatasan tersebut pada produk pertanian. perkenalkan,” katanya. menulis.

Pada hari Selasa, De Lima mengatakan dia belum siap untuk mengumumkan pendapat lengkap DOJ mengenai masalah ini, karena dapat membahayakan negosiasi.

Negosiasi perpanjangan QR hingga 2017 saat ini sedang berlangsung sebelum WHO.

Diperlukan pedoman kebijakan yang jelas

Sevilla sebelumnya mengatakan Dewan Komisaris sedang menunggu pendapat DOJ dan MA mengenai masalah ini, setelah muncul laporan tentang kemungkinan DA menghadapi sanksi WTO karena terus menerapkan QR.

Menteri Kehakiman menambahkan bahwa dampak pembatasan volume impor beras tidak hanya terbatas pada masalah hukum, terutama karena beras merupakan makanan pokok di negara tersebut.

“Semoga implikasi ekonominya ‘yan, implikasinya terhadap perekonomian nasional di luar pertanian,” ujarnya. Oleh karena itu saya berharap pembahasannya bisa dilakukan di tingkat kabinet. Kami ingin panduan kebijakan yang jelas. Meskipun kebijakan yang saat ini diadvokasi oleh DA dan NFA adalah kelanjutan pembentukan QR,” dia berkata.

(Ada implikasi ekonomi di sana, implikasi terhadap perekonomian nasional di luar pertanian. Jadi saya berharap akan ada diskusi di tingkat kabinet. Kami ingin panduan kebijakan yang jelas. Meskipun kebijakan yang saat ini diadvokasi oleh DA dan NFA adalah pengaturan lanjutan QR.) – Rappler.com

Result Sydney