• April 23, 2024
Segera hentikan operasi vs BIFF

Segera hentikan operasi vs BIFF

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Hal ini untuk mengurangi kecemasan warga sipil yang terkena dampak baku tembak, kata Pusat Aksi Hak Asasi Manusia Mindanao

MANILA, Filipina – Dengan ribuan orang yang mengungsi akibat baku tembak antara pasukan pemerintah dan kelompok yang memisahkan diri dari Front Pembebasan Islam Moro (MILF), sebuah organisasi hak asasi manusia yang berbasis di Mindanao pada hari Kamis, 30 Januari, meminta pihak berwenang untuk melancarkan operasi seperti penyelesaian konflik. secepatnya.

Dalam sebuah pernyataan, Pusat Aksi Hak Asasi Manusia Mindanao (MinHRAC) mengatakan:

Mengingat kebutuhan untuk menimbulkan sedikit gangguan terhadap kehidupan warga sipil dan mengurangi kecemasan mereka, kami menyerukan agar “aksi polisi” ini segera diakhiri atau agar tindakan militer yang lebih proporsional diterapkan pada “aksi polisi” ini untuk mengatasi ketakutan warga sipil terhadap keselamatan warga sipil. tindakan keras polisi yang melibatkan tembakan artileri intensif selama beberapa hari.”

Berdasarkan operasi pemantauan darat, MinHRAC mengatakan baku tembak di pos pemeriksaan Angkatan Bersenjata Filipina di Bgy Magaslong di Datu Piang memaksa penduduk yang tinggal di barangay dekat pusat kota untuk mengungsi pada hari Kamis.

Hampir 4.000 orang terpaksa meninggalkan rumah mereka akibat serangan militer terhadap Pejuang Kemerdekaan Islam Bangsamoro (BIFF). kata Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan (DSWD)..

Pada hari Kamis, militer mengatakan telah merebut benteng BIFF di Maguindanao. Sedikitnya 40 pemberontak dan 1 tentara tewas dalam baku tembak tersebut.

Namun, pihak berwenang memperpanjang operasi mereka, yang berakhir pada Rabu, 29 Januari, hingga Sabtu, 1 Februari untuk mengejar anggota yang tersisa.

Pertempuran terjadi antara militer dan BIFF beberapa jam setelah pemerintah menandatangani perjanjian damai dengan MILF di Kuala Lumpur. BIFF ingin mewujudkan “negara Islam yang independen”.

Dibutuhkan lebih banyak paket bantuan

MinHRAC juga meminta pihak berwenang untuk memberikan bantuan tambahan kepada warga yang mengungsi sejak Senin.

Kelompok tersebut mengatakan paket bantuan yang dibagikan kepada warga hanya akan bertahan selama dua hari. Paket-paket tersebut berisi Beras 2 kilo, sarden 4 kaleng, mie instan 4 bungkus, kopi instan 1 bungkus.

“Mengingat masih belum ada indikasi berapa lama mereka akan mengungsi, kami merekomendasikan dan menyerukan agar bantuan tambahan diberikan kepada (pengungsi internal) dan lebih banyak lagi yang harus bersiaga,” kata MinHRAC.

Unit pemerintah daerah Pikit di Cotabato Utara telah menyediakan dana bencana untuk membeli barang-barang bantuan, menurut DSWD.

Hingga Selasa, 28 Januari, DSWD menyebutkan sedikitnya 796 keluarga atau 3.980 jiwa terpaksa mengungsi di 10 titik pengungsian di Pikit, Cotabato Utara, sementara sedikitnya 45 keluarga atau 225 jiwa masih bertahan di satu titik pengungsian di Datu Piang. Maguindanao.

Sementara itu, sekitar 913 KK atau 4.565 jiwa mengungsi ke rumah teman atau kerabatnya.

Kelompok tersebut juga meminta pihak berwenang untuk menyelesaikan logistik pendistribusian bantuan kepada keluarga pengungsi setelah beberapa keluarga diduga gagal menerima paket bantuan.

Misalnya, MinHRAC mengatakan 33 keluarga di Sitio Madtalbayug harus membagi 11 paket bantuan di antara mereka sendiri setelah nama mereka tidak disebutkan pada saat pendistribusian – meskipun mereka mencantumkan nama mereka pada hari Rabu.

MinHRAC adalah anggota komponen Perlindungan Sipil dari Tim Pemantau Internasional, yang memantau perjanjian gencatan senjata antara pemerintah dan MILF. – dengan laporan dari Angela Casauay/Rappler.com

Keluaran SDY