• February 21, 2024
Sekolah Lumad terancam ditutup

Sekolah Lumad terancam ditutup

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Seorang kepala desa mengatakan bahwa sebuah sekolah di kota Bukidnon dijalankan oleh gerilyawan komunis

KOTA DAVAO, Filipina – Sebuah sekolah Lumad di kota Kitaotao, provinsi Bukidnon terancam ditutup setelah seorang kapten barangay mengeluarkan sebuah memorandum yang menyatakan bahwa sekolah tersebut dijalankan oleh Tentara Rakyat Baru (NPA) bawah tanah.

Kepala Kota White Kulaman Felipe Cabugnason, dalam perintah yang dikeluarkan pada tanggal 1 Oktober, mengatakan cabang Mindanao Interfaith Services Foundation Inc (MISFI) yang beroperasi di Sitio Dao harus segera menghentikan operasinya dua hari setelah menerima memorandum tersebut.

“Dewan Barangay memutuskan untuk menutup sekolah tersebut karena kurangnya dokumen hukum seperti izin beroperasi,” kata Cabugnason dalam memorandum tersebut.

Cabugnason mengatakan sekolah tersebut juga merupakan “ancaman terhadap keselamatan” penduduk kota karena dugaan hubungannya dengan NPA.

“Tentara Rakyat Baru adalah mereka yang menyelidiki daerah tersebut di bawah kepemimpinan seorang anggota NPA, yang diberi nama sandi ‘KA MACOY’, ‘KA EBYANG’ dan ‘ESOK’,” tuduh Cabugnason.

Kapten barangay menyatakan bahwa orang-orang ini juga memfasilitasi pembelian kayu yang digunakan untuk pembangunan sekolah.

“Jika tidak mematuhi perintah memorandum tersebut dalam jangka waktu yang diberikan, Dewan Barangay akan pergi bersama orang-orang di Barangay kami tempat sekolah itu berada dan kami akan secara otomatis menutup sekolah tersebut,” kata Cabugnason.

Dicegah oleh DepEd

Pada Selasa, 6 Oktober, Cabugnason tiba di halaman sekolah bersama 30 orang membawa poster anti NPA. Mereka berusaha menutup sekolah tersebut, namun dicegah oleh kehadiran pejabat dari Departemen Pendidikan.

“Pejabat DepEd mengkonfrontasi Cabugnason dan kelompoknya untuk menjelaskan bahwa MISFI Academy adalah lembaga pendidikan yang sah. Mereka juga menjelaskan bahwa jika ada dokumen yang hilang, MISFI diberi waktu dua tahun oleh pemerintah untuk mematuhinya,” kata Evelyn Cabangal, guru Akademi MISFI.

Guru tersebut menambahkan bahwa pejabat DepEd mengatakan kepada Cabugnason bahwa jika mereka mempunyai keluhan tentang sekolah, mereka selalu dapat mengirimkan surat ke lembaga pemerintah.

“Pengunjung kami memberi tahu Cabugnason bahwa dia tidak memiliki wewenang untuk menutup lembaga pendidikan apa pun dan hanya DepEd yang dapat mengeluarkan perintah tersebut,” kata Cabangal.

Cabangal, yang mengajar matematika, sains dan pendidikan nilai, mengatakan mereka kini khawatir sekolah tersebut, yang saat ini melayani sekitar 55 siswa, akan ditutup hanya karena “perburuan penyihir tak berdasar” yang dilakukan oleh kapten barangay.

“Kami tahu unjuk rasa tersebut tidak mewakili pandangan warga Kulaman Putih. Ada ratusan warga di desa tersebut, namun Cabugnason datang hanya dengan 30 orang yang jelas merupakan pendukung kerasnya,” kata Cabangal.

Kekerasan

Pada tanggal 27 Agustus, sekitar 11 pemimpin suku dan petani Manobo ditangkap di Kulaman Putih oleh tentara pemerintah dan diangkut dengan helikopter. Tentara menyatakan bahwa kota tersebut telah “dibebaskan” dari NPA.

Tentara menjelaskan bahwa penangkapan tersebut dilakukan setelah mereka menjalani 57 surat perintah penggeledahan di komunitas yang diduga pemberontak komunis, di mana mereka diduga menemukan senapan M16 rakitan, sebuah peluncur granat M79, 3 granat senapan, dua bahan peledak dan dokumen subversif.

Isidro Indao, juru bicara Serikat Petani Rakyat (KMK), membantah klaim tersebut dan mengatakan para pemimpin dan organisasi menjadi sasaran karena mereka bersemangat dalam kampanye melawan pelanggaran hak asasi manusia di masyarakat pegunungan dan kelompok bersenjata, khususnya. tentara, tidak boleh menduduki kota-kota sipil.

Pada tanggal 18 Agustus, total 5 Lumad, termasuk seorang anak berusia 13 tahun dan seorang anak berusia 17 tahun, dibunuh oleh Pasukan Khusus di kota terdekat, kota Pangantucan. Tentara mengatakan mereka adalah pemberontak, namun NPA membantah klaim tersebut dan mengatakan para korban adalah warga sipil.

Kemudian, Divisi Infanteri ke-4, meskipun siaran pers dan konferensi pers mereka mengklaim bahwa 5 Lumad adalah pemberontak, mundur dan menuduh NPA membunuh para korban.

MISFI mengoperasikan banyak sekolah di berbagai wilayah di Mindanao yang sulit dijangkau oleh layanan pemerintah. Ia menerima dana dari kelompok agama asing dan dari Uni Eropa. – Rappler.com

link alternatif sbobet