• April 14, 2024
Sekutu Pacquiao, 8 lainnya dijatuhi hukuman seumur hidup karena pelecehan

Sekutu Pacquiao, 8 lainnya dijatuhi hukuman seumur hidup karena pelecehan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Para pejabat tersebut dinyatakan bersalah menggelapkan dana pemerintah yang berjumlah kurang dari setengah juta peso

MANILA, Filipina – Sembilan pejabat provinsi Sarangani, termasuk sekutu legenda tinju dan perwakilan Sarangani Manny Pacquiao, dijatuhi hukuman penjara seumur hidup oleh Divisi Pertama Sandiganbayan pada Kamis, 30 Januari, karena menggelapkan dana pemerintah sebesar P475.000 pada tahun 2002.

Cornelio C. Martinez Jr., 28, dari New York City, dihukum karena penyalahgunaan dana publik. dan Eugene L. Alzate; mantan Anggota Dewan Provinsi Lelibeth Canillo-Prospero, Hernando L. Sibugan, Juanito H. Purisima, Marlind L. Marcelo, Redempto Y. Abiso, Jesus H. Desedilla; dan mantan asisten eksekutif Amelia Constantino-Zoleta.

Martinez dan Alzate berlari dan menang di bawah Gerakan Juara Rakyat Pacquiao.

Alzate sebelumnya dicopot sebagai anggota dewan Sarangani oleh Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah (DILG). Namun dia mencalonkan diri kembali pada Mei 2013 dan menang lagi.

Ini sebenarnya hukuman keduanya dari Sandiganbayan. (BACA: Sekutu Pacquiao mendapat hukuman 10 tahun karena korupsi)

Selain hukuman seumur hidup, 9 sembilan orang tersebut juga diperintahkan untuk membayar denda masing-masing sebesar R475.000 dan secara bersama-sama mengganti kerugian provinsi Sarangani sebesar P475.000.

Pengadilan berat juga menjatuhkan diskualifikasi terus-menerus dari memegang jabatan publik terhadap semua orang.

Namun, keputusan yang ditulis oleh Associate Justice dan ketua Divisi Pertama, Efren N. de la Cruz, dapat diajukan banding.

LSM palsu

Pengadilan mempercayai kesaksian Mary Ann G. Gadian, seorang operator komputer yang ditugaskan di kantor mendiang Wakil Gubernur Sarangani Felipe K. Constantino.

Gadian bersaksi bahwa tugasnya adalah “melakukan transaksi fiktif untuk mendapatkan uang dari pemerintah.” Dia mengatakan bahwa pada bulan April 2002, terdakwa memerintahkan dia untuk melakukan “trik kotor” untuk memberikan P20.000 kepada mereka masing-masing untuk perjalanan ke Manila.

Setelah mendapat perintah, Gadian mengatakan bahwa dia berpura-pura bahwa uang sebesar P475.000 itu diberikan kepada sebuah lembaga swadaya masyarakat (LSM) fiktif yang juga diduga diminta oleh pejabat fiktif. Dana tersebut seharusnya mendukung “usaha pembuatan bagoong (terasi)” yang sebenarnya tidak ada.

“Pengadilan dengan hati-hati memeriksa Gadian dan kesaksiannya dan menemukan bahwa dia adalah saksi yang dapat dipercaya dan kesaksiannya juga dapat dipercaya,” kata pengadilan.

Gadian diberikan kekebalan dari penuntutan karena memberikan kesaksian, namun pengadilan tidak melarangnya.

“Dia bisa saja memilih orang lain dan tetap mendapatkan kekebalan, dan bukan sekelompok orang yang berkuasa,” tambah pengadilan. – Rappler.com

situs judi bola