• May 27, 2024
Selamat jalan, Facebook

Selamat jalan, Facebook

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Surat yang menyentuh hati ke Facebook dari seseorang yang menyadari sudah waktunya untuk move on

Facebook yang terhormat,

Itu Bukan kamu itu aku. Saya harus memikirkan semuanya. Seperti bagaimana kamu menyedot seluruh waktuku dan bagaimana kamu membuatku menjadi seseorang yang bukan diriku. Seperti bagaimana kamu membuatku membenci diriku sendiri saat menelusuri postingan dan foto orang yang kusebut “teman”. Ya Tuhan, hidup mereka begitu sempurna! Mengapa hidupku tidak sesempurna mereka? Apakah saya satu-satunya yang sesekali harus menghadapi rasa cemburu dan keraguan setiap kali saya membaca tentang “teman” yang membeli jet pribadinya, dan “teman dekat” lainnya yang menghabiskan liburannya di bulan? Saya merasa sangat menyedihkan.

Oh tolong, jangan menatapku dengan mata lebar yang menyedihkan itu. Ini tidak akan berhasil lagi. Aku tahu, semuanya berjalan baik di antara kita, dan sungguh mengejutkan aku mengatakan ini padamu. Namun hal itu sudah ada dalam pikiranku selama berbulan-bulan, dan aku minta maaf karena butuh waktu cukup lama untuk akhirnya mengumpulkan cukup keberanian untuk mengakui bahwa kamu dan aku tidak cocok satu sama lain.

Ingatkah saat saya berada di puncak Menara Eiffel di Paris? Untuk sesaat, saat saya menikmati panorama Kota Cahaya yang menakjubkan, saya benar-benar merasa seperti saya adalah Raja Dunia, bahwa segalanya benar-benar mungkin terjadi, dan ya, dengan pemandangan panorama Paris di malam hari, siapa yang butuh obat untuk mabuk? Namun perasaan tidak terkalahkan itu dengan cepat menguap dan segera digantikan oleh pemikiran yang tampaknya tidak berbahaya seperti, “Saya harus membagikan ini di Facebook! Paris, kamu sekarang akan terdaftar di Instagram!”

TEMAN KONTROL.  Apakah Facebook mengambil terlalu banyak kendali atas hidup Anda?  Mungkin ini waktunya untuk mengucapkan selamat tinggal.  Grafik oleh Emil Mercado/Rappler

Ngomong-ngomong, saya tidak punya akun Instagram, jadi mungkin saya sedikit mengubah baris di atas. Namun, mengubah postingan di dinding dan sedikit penyesuaian status telah menjadi bagian penting dari dinamika hubungan kita yang rumit, bukan? Anda selalu membuat saya merasa perlu membuat postingan dan cerita saya lebih menarik dari yang sebenarnya, jadi ini dia, saya membuat beberapa perubahan kecil pada itu. Bukan berarti penyesuaian kecil itu bohong, itu hanyalah perubahan kecil. Saya hanya ingin “teman” saya menyukai postingan saya, bukankah itu motivasi yang mulia untuk berubah dan memalsukan postingan? Semua orang melakukannya, jadi tidak ada yang salah dengan hal itu, bukan?

Dengar, kamu sungguh hebat. Anda. Dan kamu terlalu murah hati, sampai-sampai aku benar-benar kesulitan menerima semua hal yang kamu berikan dengan murah hati kepadaku. Mengapa Anda tahu saya perlu diberi tahu tentang apa yang dimakan “teman” saya untuk makan malam, atau tentang bagaimana bayi “teman” baru saja buang air besar pertama dalam hidupnya, lengkap dengan gambar kotoran tersebut dalam kualitas DSLR? Dan bukankah terlalu banyak informasi ketika seorang “teman” berbicara tentang fungsi tubuhnya yang aneh, tentang suara orang lain saat mabuk, dan memang benar – tentang kehidupan seks seseorang?

Hubungan kami didasarkan pada kepercayaan penuh. Kami bahkan membuat kesepakatan untuk jujur ​​satu sama lain. Anda berjanji kepada saya bahwa Anda akan mengungkapkan semua rahasia Anda kepada saya, bahwa saya akan mengetahui semua hal yang Anda ketahui. Anda memberi saya kekuatan untuk benar-benar menguntit seseorang – apa yang sedang dilakukan seseorang, jenis film apa yang dia sukai, di mana dia menghabiskan akhir pekannya, lelucon seperti apa yang menurutnya lucu, seperti apa penampilannya dalam pakaian renang, dan bahkan ketika dia sedang menguntit seseorang. suatu periode – semuanya dalam kenyamanan kamar saya dan hanya dengan mengklik satu tombol! Anda bahkan bercerita kepada saya tentang latar belakang keluarga dan riwayat hidup teman dari seorang teman, padahal teman dari seorang teman itu adalah seseorang yang hanya saya kenal melalui Anda, dan bahkan tidak akan saya bicarakan di kehidupan nyata. Terkadang saya merasa tidak enak dengan pengaturan seperti ini. Tidakkah menurut Anda tidak sehat mengetahui terlalu banyak tentang seseorang tanpa meluangkan waktu untuk berbicara dengannya terlebih dahulu?

Itu tidak mudah bagiku, percayalah. Kami punya begitu banyak janji, kami berbagi begitu banyak kenangan. Namun seiring berjalannya waktu, saya merasa hubungan kami hanya sekedar tampilan luar, representasi diri saya yang diubah secara hati-hati. Benar-benar tidak terduga bahwa dengan kemudahan yang Anda berikan untuk berkomunikasi dengan “teman”, hubungan saya dengan “teman” saya menjadi semakin dangkal. Apa yang salah? Apakah karena bersamamu aku lebih peduli dengan apa yang orang lain pikirkan tentangku melalui kepribadian onlineku? Bahwa alih-alih bertemu teman dan keluarga serta bertemu dengan keluarga, saya pasrah hanya sekedar menyukai dan mengomentari postingan mereka?

Itu Bukan kamu itu aku. Anda pantas mendapatkan seseorang yang lebih baik. Saya juga berhak mendapatkan kehidupan yang lebih baik – kehidupan dengan hubungan yang tulus, kehidupan yang tidak peduli dengan apa yang orang pikirkan selama saya tahu itulah yang saya inginkan, kehidupan yang dijalani setiap saat tanpa memikirkan untuk mempostingnya secara online… , Aku melepaskan kami berdua.

Selamat tinggal,
Gary

-Rappler.com

Gary (25) adalah seorang insinyur reservoir panas bumi yang bekerja di sebuah perusahaan energi terbarukan di Filipina. Dia tidak memiliki akun Facebook, Twitter atau Google Plus. Surat ini diterbitkan ulang dari blognya “Karena aku akan mati.

HK Hari Ini