• May 27, 2024
Semakin banyak pertaruhan Senat yang mempengaruhi keputusan SC mengenai iklan jajak pendapat

Semakin banyak pertaruhan Senat yang mempengaruhi keputusan SC mengenai iklan jajak pendapat

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Semakin banyak kandidat senator yang mengatakan bahwa pencabutan jam tayang akan menguntungkan saingan mereka yang kaya raya

MANILA – Sehari setelah Mahkamah Agung memerintahkan untuk mempertahankan jam tayang iklan politik yang sangat banyak, semakin banyak kandidat senator yang mengkritik keputusan tersebut karena lebih memihak penerima manfaat.

Kandidat Tim PNoy Francis “Chiz” Escudero dan Paolo Benigno “Bam” Aquino IV mengatakan pada Rabu, 17 April, bahwa perintah tersebut, yang dikeluarkan tepat saat kampanye memasuki tahap kandang, mengubah persaingan pemilu menjadi siapa yang memiliki peti perang terbesar. .

Taruhan pemerintah lainnya, Juan Edgardo “Sonny” Angara, mengatakan hal ini juga menghadirkan dilema bagi para kandidat ketika mereka memasang iklan dalam beberapa minggu terakhir kampanye.

Sebelumnya, 4 calon senator – Teddy Casiño (Makabayan), JV Ejercito (UNA), Mitos Magsaysay (UNA), dan Koko Pimentel (Tim PNoy) – mengkritik keputusan MA yang baru keluar pada Selasa, 16 April. dikatakan lebih menyukai mereka yang memiliki peti perang besar.

(Baca: Taruhan Senat: Harapkan ‘iklan unli’ dengan keputusan Senat)

Hanya Cayetano yang menyukai itu

Untuk pemungutan suara jangka menengah, Komisi Pemilihan Umum (Comelec) kembali ke aturan aslinya, berdasarkan Undang-Undang Pemilihan Umum yang Adil tahun 2001, bahwa seorang kandidat untuk jabatan nasional di semua stasiun TV harus menerima total 120 menit waktu penempatan. iklan, dan di semua stasiun radio, total 180 menit.

Ini adalah salah satu reformasi yang dilaksanakan oleh Ketua Comelec Sixto Brillantes Jr. untuk mengekang pengeluaran pemilu yang berlebihan yang terkandung dalam Resolusi Nos. 9615 dan 9631.

Antara pemilu tahun 2001 dan sekarang, mantan ketua umum Benjamin Abalos menerapkan penafsiran liberal terhadap undang-undang tersebut, yang memperbolehkan setiap kandidat memasang iklan berdurasi 120 menit per stasiun TV dan 180 menit per stasiun radio.

Mahkamah Agung memberikan suara 9-6 untuk mengeluarkan perintah status quo ante pada aturan Brillantes.

Kemunduran tersebut, yang terjadi setelah keputusan Comelec di Mahkamah Agung berulang kali dibatalkan, mendorong Brillantes untuk mempertimbangkan untuk mengundurkan diri.

Di antara taruhan senator, hanya Tim Pnoy yang bertaruh bahwa Alan Cayetano mempertanyakan keputusan Comelec di hadapan SC. Ia mengajukan mosi intervensi terhadap petisi yang diajukan jaringan TV GMA 7, TV5 dan Biro Penyiaran Filipina atau KBP.

“Keputusan ini pasti akan menguntungkan dan mendorong kandidat kaya yang bisa lebih mudah menjalankan lebih banyak iklan dibandingkan kandidat dengan uang lebih sedikit seperti kami,” kata Escudero, yang merupakan salah satu surveyor senator terkemuka.

“Kami tidak mendukung pencabutan periode tayang untuk iklan kandidat. Pemilu harus membahas isu-isu dan platform, bukan pembelanjaan iklan dan jam tayang akan membantu menyamakan kedudukan,” kata Aquino.

Sementara itu, Angara mengatakan, “Hal ini menempatkan para kandidat dalam ketidakpastian karena kita tidak tahu aturan mana yang harus diikuti, keputusan lama yang per stasiun atau keputusan baru Comelec yang total menitnya.” – Aries Rufo/Rappler.com

Angka Keluar Hk