• February 26, 2024
Senat meloloskan RUU FOI pada pembacaan akhir

Senat meloloskan RUU FOI pada pembacaan akhir

“RUU FOI kami bukanlah undang-undang yang tidak berguna, jadi kami memastikan bahwa versi yang disahkan tidak dilemahkan,” kata Senator Grace Poe

MANILA, Filipina – Senat pada Senin, 10 Maret, mengesahkan RUU Kebebasan Informasi (FOI) pada pembacaan ketiga dan terakhir dengan perolehan 22 suara setuju, tidak ada suara abstain, dan tidak ada suara negatif.

Dalam menjelaskan pilihannya terhadap RUU FOI, sponsor RUU tersebut, Senator Grace Poe, mengatakan bahwa RUU FOI pertama diperkenalkan di Kongres 21 tahun 8 bulan yang lalu, “untuk menghormati prinsip penting yang diabadikan dalam Konstitusi Filipina tahun 1987 yang menyatakan bahwa ‘Kantor publik adalah kepercayaan publik.'”

“Pada periode yang sama juga warga menginginkan akses terhadap informasi utang publik yang dikeluarkan negara dan data status kepemilikan tanah hacenderos (pemilik tanah) dan sakadas (petani penyewa) di sektor reforma agraria,” ujarnya. . .

Poe mengatakan pentingnya Undang-Undang Kebebasan Informasi Rakyat tercermin dalam situasi dan masalah yang dihadapi negara ini, yang merujuk pada kontroversi yang melibatkan dugaan korupsi di kalangan pejabat publik, seperti penipuan tong babi. .

“Kita hanya perlu menegakkan hukum. Kita hanya perlu transparan dan akuntabel. Kita harus menghormati bahwa pegawai negeri melayani dengan jujur ​​dan berintegritas. Melayani pemerintah adalah pelayanan yang sejati, pelayanan yang jujur ​​dan perbuatan yang mulia“katanya. (Pelayanan pemerintah adalah pelayanan yang tulus, pelayanan yang jujur ​​dan perilaku yang terhormat.)

Dalam sebuah wawancara dengan wartawan, Poe mengatakan RUU FOI bukanlah versi yang lebih sederhana dari tindakan tersebut, namun merupakan konsolidasi dari berbagai tindakan yang diusulkan oleh Senat, pemerintah dan organisasi masyarakat sipil “yang dapat dibanggakan oleh rakyat Filipina.”

FOI kami bukanlah undang-undang yang tidak berguna, jadi kami telah memastikan bahwa versi yang berlaku tidak dilemahkan,kata Poe, Ketua Komite Senat Bidang Informasi Publik dan Media Massa. (FOI (RUU) kami bukanlah undang-undang yang tidak berguna, jadi kami telah memastikan bahwa versi yang disahkan tidak dipermudah.)

Peluang di DPR

Ditanya tentang kemungkinan RUU FOI di DPR, yang tidak mencapai perdebatan paripurna di Kongres terakhir, Poe mengatakan bahwa Ketua Feliciano Belmonte Jr. meyakinkannya bahwa DPR akan mengesahkannya di Kongres ke-16.

Menanggapi pertanyaan, Poe mengatakan bahwa ada kelompok yang sedang dalam proses mengadakan pertemuan antara dia dan Perwakilan Camarines Sur Leni Robredo, yang termasuk di antara mereka yang diincar sebagai advokat FOI di DPR.

Dia mengatakan pertemuan dengan rekan-rekan DPR akan dilakukan “sesegera mungkin” atau minggu depan, setelah jeda.

FOI adalah salah satu langkah prioritas Senat tahun ini, bahkan tanpa persetujuan presiden mengenai tindakan yang diusulkan sebagai hal yang mendesak.

Pemimpin Mayoritas Senat Alan Peter Cayetano mendesak DPR untuk mengikuti arahan Senat dan memperhatikan tuntutan publik terhadap pengesahan RUU FOI.

“DPR, Senat, dan Malacanang harus menjadi mitra dalam mendorong transparansi di negara ini. Mengesahkan kebijakan FOI menjadi undang-undang merupakan langkah awal yang baik untuk mendapatkan kembali kepercayaan masyarakat terhadap tiga cabang pemerintahan,” kata Cayetano.

Melawan korupsi

Presiden Senat Franklin Drilon mengatakan langkah yang diusulkan akan memungkinkan partisipasi aktif masyarakat dalam memberantas korupsi di birokrasi Filipina.

“Pengungkapan tindakan pemerintah terkait RUU KIP akan menjadi pencegah yang penting dan efektif terhadap kemungkinan pelanggaran dan praktik korupsi yang dilakukan oleh penguasa. Undang-undang yang diusulkan ini adalah cara kami mengakui bahwa mata rakyat adalah alat paling ampuh melawan korupsi di pemerintahan kami,” kata Drilon.

Senator Miriam Defensor Santiago merayakan pengesahan RUU yang mencakup usulan amandemennya, seperti kewajiban pengungkapan laporan aset, kewajiban, dan kekayaan bersih (SALN) serta pendapatan bulanan pegawai negeri sipil terkemuka.

Sebagaimana diusulkan oleh Santiago, RUU ini mengamanatkan semua lembaga pemerintah untuk mempublikasikan dan menyediakan laporan keuangan yang telah diaudit, serta catatan anggaran dan pengeluaran lembaga pemerintah masing-masing, untuk diunduh di situs web mereka masing-masing.

Hal ini juga berlaku untuk SALN dan pendapatan bulanan, termasuk sumber pendapatan, PNS dengan gaji golongan 27 ke atas.

Berdasarkan kebijakan tersebut, warga negara Filipina berhak meminta dan mendapatkan akses terhadap catatan atau informasi yang berada di bawah kendali pemerintah, dengan pengecualian tertentu.

Ini termasuk informasi yang mempengaruhi keamanan nasional, hubungan luar negeri, operasi penegakan hukum, rahasia perdagangan dan ekonomi, hak privasi individu, informasi istimewa sebagaimana dipertimbangkan dalam proses peradilan, atau informasi yang dibuat dalam sesi eksekutif Kongres dan yang termasuk dalam hak istimewa presiden, akan membahayakan.

Namun, pengecualian tersebut tidak boleh digunakan untuk menutupi kejahatan, pelanggaran ringan, atau aktivitas ilegal lainnya.– Rappler.com

Data HK