• April 15, 2024
Tiga wanita dan babi

Tiga wanita dan babi

Ada dua hal yang terjadi pada saat yang sama yang patut diwaspadai: penyelidikan yang dipimpin oleh Ombudsman dan penyelidikan keuangan AMLC

Mari kita berhenti sejenak dan melihat di mana posisi kita sekarang dalam pencarian kebenaran dan seruan kita untuk akuntabilitas dalam penipuan tong babi bernilai miliaran peso yang mengerikan ini.

Dua hal yang terjadi pada saat yang sama patut diwaspadai: investigasi tingkat atas yang dipimpin oleh 3 Kemurkaan (seperti yang dikatakan beberapa orang sebelumnya) – Kemurkaan berasal dari mitologi klasik dan mengacu pada “dewa wanita yang menghasut kejahatan dan menghukum beberapa korban.” ”— dan penafsiran Dewan Menentang Pencucian Uang.

Tiga perempuan yang berada di garis depan dalam upaya antikorupsi – Ombudsman Conchita Carpio-Morales, Menteri Kehakiman Leila de Lima, dan Grace Pulido-Tan, ketua Komisi Audit, telah memulai penyelidikan paralel mereka. Ada harapan besar bahwa mereka akan bertindak cepat dan tanpa rasa takut atau bantuan.

Mereka sedang dalam tahap pencarian fakta atau biasa disebut “penyelidikan pendahuluan”. Mereka tidak akan memulai dari awal karena Biro Investigasi Nasional (NBI) mempunyai harta karun berupa pernyataan tertulis dari berbagai pelapor di tangannya. Berdasarkan laporan dari PenanyaBiro juga mengumpulkan beberapa bukti, sebagian dari makalah yang menunjukkan hubungan antara Janet Napoles yang dipenjara dan LSM palsu, serta hubungannya dengan beberapa senator dan anggota kongres.

Ditambah lagi dengan laporan COA yang merupakan ladang ranjau: laporan ini mengikuti jejak keuangan dan dokumen, termasuk surat-surat dari anggota parlemen yang “mendukung” beberapa LSM yang beroperasi di malam hari ini. Praktik ini inkonstitusional. Senator dan anggota kongres tidak boleh terlibat sama sekali dalam pelaksanaan program. Yang bisa mereka lakukan hanyalah mengidentifikasi ke mana dana tersebut harus disalurkan, misalnya untuk membangun jalan dan sekolah, dan departemen anggaran akan menyalurkan dana tersebut ke lembaga yang akan melaksanakannya – misalnya, departemen pekerjaan umum dan departemen pendidikan.

Dewan Anti Pencucian Uang ikut berperan berkat perintah pengadilan. Selama 5 bulan, para detektif keuangan akan memeriksa catatan bank Napoles dan rekan-rekannya. Hal ini akan mengungkap lebih banyak rahasia dan menyelesaikan jejak uang yang dimulai oleh COA.

Masalah wilayah

Dalam dunia yang ideal, semuanya harus berjalan dengan baik, seperti halnya Hukum dan Ketertiban, di mana orang yang bersalah akan berakhir di penjara meskipun ada ketegangan antara polisi dan FBI dan tekanan dari para politisi. Namun kasus Napoleon membawa kita ke tempat yang gelap dan sulit di mana kejahatan dan kekuasaan bersinggungan.

Saat 3 Furies memulai pekerjaan mereka, tampaknya ada beberapa masalah, tampaknya masalah wilayah di level bawah. Kantor Ombudsman meminta NBI untuk memberikan pernyataan tertulis dari kepala pengungkap fakta (whistleblower), Benhur Luy, namun tanggapannya tidak memuaskan. Menurut saya, NBI belum mampu membalikkan keadaan, karena “belum final”. Menteri Kehakiman telah diberitahu tentang hal ini.

Langkah selanjutnya adalah meminta Luy mengulangi kesaksiannya dalam surat pernyataan lain untuk diserahkan ke Ombudsman. Dia rupanya mengatakan bahwa dia hanya akan mengatakan hal yang sama.

Untuk mengatasi hal ini, Ombudsman meminta ketua NBI hadir untuk “penyelidikan klarifikasi”. Pertemuan ini belum terjadi.

Jangan lupakan Malampaya

Fokusnya sekarang adalah pada Dana Bantuan Pembangunan Prioritas (PDAF) yang diperkirakan berjumlah P6 miliar hingga P10 miliar – sebuah eufemisme untuk tong daging babi – yang dibatalkan oleh Napoles dan LSM-LSM tiruannya, anggota parlemen, dan rekan konspirator mereka di cabang eksekutif. seperti Departemen Reforma Agraria, Departemen Pertanian dan beberapa Perusahaan Pemerintah atau GOCC.

Dari tahun 2007 hingga 2009, COA menemukan bahwa sekitar P6 miliar disalahgunakan dalam PDAF, sebuah istilah sopan dalam dunia auditor yang kejam, namun sebenarnya berarti dicuri. Audit tersebut terbatas pada anggota kongres dan senator.

Sementara itu, pelapor memperkirakan P10 miliar selama periode 10 tahun. Dana ini termasuk P900 juta dari dana Malampaya bernilai miliaran peso yang dimaksudkan untuk membantu petani bangkit kembali setelah bencana topan dahsyat pada tahun 2009, namun malah disalurkan ke Napoles dan LSM-LSMnya melalui Departemen Reformasi Agraria.

Tahun 2009 merupakan tahun penting bagi pemerintah karena menerima P29 miliar dari kilang gas alam Malampaya, yang merupakan perolehan pendapatan terbesar sejak tahun 2002 hingga 2010.

Meskipun PDAF yang masuk ke kantong para legislator dan Napoleon adalah jumlah yang sangat besar, dana Malampaya jauh lebih besar. Ini adalah hal yang buruk bagi presiden. Pada bulan Juni tahun ini, departemen energi melaporkan bahwa Dana tersebut mencapai P132 miliar; itu mencerminkan koleksi dari tahun 2002.

Dari tahun 2004 hingga 2012, pemotongan paling besar terjadi pada DPWH (P8 miliar), diikuti oleh Departemen Pertahanan (P7,3 miliar), National Power Corp (P6,6 miliar), dan Departemen Pertanian (P5,8 miliar). ), Palawan (P2,6 miliar), DILG (P2,3 miliar).

Dalam kasus DPWH, lebih dari 100 SARO atau Perintah Pelepasan Alokasi Khusus telah dikeluarkan untuk bagiannya dari Dana tersebut, kata daftar partai Neri Colmenares, yang memantau penggunaan Dana tersebut. Dia menunjukkan kepada saya catatan Departemen Energi yang mencantumkan nomor SARO, tapi bukan nama anggota parlemen.

Kami belum melihat laporan COA terbaru tentang dana Malampaya yang akan dicairkan pada bulan Oktober, menurut Pulido-Tan. Kami berharap ini akan menjawab pertanyaan tentang ke mana dana tersebut disalurkan.

Skandal tong babi terus terkuak. – Rappler.com

Togel HK