• April 13, 2024
‘Seorang teman mengunjungi seorang teman’

‘Seorang teman mengunjungi seorang teman’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Para pendukung iman Katolik melihat kunjungan Paus Fransiskus ke Filipina – khususnya ke Leyte yang dilanda bencana – sebagai isyarat kuat yang akan memberikan kenyamanan dan harapan bagi warga Filipina.

MANILA, Filipina – Dari 5 hari Paus Fransiskus berada di Filipina, ia akan menghabiskan sekitar 8 jam di Leyte pada 17 Januari untuk bertemu dengan para penyintas Topan Super Yolanda (Haiyan) dan gempa berkekuatan 7,2 skala Richter yang melanda Visayas di 2013 , untuk bertemu. .

Meskipun waktunya singkat, ini adalah sebuah isyarat yang akan membawa kenyamanan dan harapan bagi masyarakat Filipina yang dilanda bencana dalam beberapa tahun terakhir. Bagaimanapun juga, belas kasihan dan kasih sayang adalah tema kunjungan Paus, dan pesan ini “sangat menyentuh” di Leyte yang dilanda badai.

“Ini bukan soal struktur masyarakat, (atau) bagaimana masyarakat meresponsnya. Menurut saya, ini seperti seorang teman yang datang mengunjungi temannya yang terpukul oleh badai (dan) terluka karena banyak hal yang terjadi,” kata Robert Roa, seorang relawan Jesuit yang berbasis di Leyte, saat Rappler’s Hangouts. pada hari Rabu, 7 Januari.

Setelah Yolanda, Paus Fransiskus berulang kali berdoa untuk Filipina – pertama dalam upacara pemberkatan patung St. Pedro Calungsod di Vatikan, dan sekali lagi dalam pesan Natal pertamanya pada tahun 2013.

Ini juga merupakan keinginan Paus Fransiskus untuk “membawa belas kasihan Kristus” kepada orang-orang yang menderita akibat bencana baru-baru ini di Visayas – yang merupakan tujuan utama kunjungannya.

Saat hubungan itu penting

Selama Hangouts hari Rabu, Rappler mengundang para tamu untuk mendiskusikan mengapa kunjungan Paus ke Filipina penting.

Jayeel Cornelio, sosiolog dan profesor di Universitas Ateneo de Manila, membandingkan kegembiraan atas kunjungan Paus di Leyte dengan bagaimana Tacloban menerima pemerintahan nasionalnya sendiri.

“Kita tahu bahwa Gereja Katolik berperan penting dalam proses pemulihan di Tacloban… Sebagian besar proses pemulihan dilakukan oleh Gereja Katolik, Komunitas Dasar Gereja (BECs)… dan formasi keagamaan lainnya di sana, serta menentang pemerintah pusat, yang sayangnya dianggap oleh banyak orang sebagai pemerintahan yang sangat lamban dan berpolitik,” tambahnya.

Linus Van Plata, seorang peneliti kebijakan di Komisi Kepresidenan untuk Kunjungan Kekuasaan dan seorang pembela agama Kristen, dengan cepat membela pemerintah. Dia mengatakan pemerintah telah melakukan yang terbaik dan mengambil pelajaran setelah Yolanda.

“Kita tidak bisa mengharapkan pemerintah melakukan tugasnya sendirian, dan hal ini harus dilakukan dengan pendekatan menyeluruh, dan itu berarti tidak menghalangi Gereja Katolik untuk ikut serta dalam perundingan,” tambahnya.

Namun bagi Cornelio, ada masalah “jika pemerintah nasional, atau pejabat pemerintah mana pun, dipandang sebagai entitas yang sangat dingin” di Filipina, yang budayanya sangat mementingkan hubungan pribadi.

Di Leyte, kata Roa, misalnya, masyarakat menerima kunjungan langsung dari para pemimpin pemerintah dan organisasi non-pemerintah.

“Ketika orang tidak berkunjung, orang-orang berkunjung, orang-orang di sini menganggapnya sangat pribadi…Ini benar-benar menciptakan hubungan antarmanusia. Adanya seseorang seperti dia (Paus Fransiskus) datang ke Leyte, (ke) Tacloban – daerah yang telah hancur – itu sangat berarti bagi mereka,” jelasnya.

Gretchen Ho, seorang pemain bola voli dan pendukung iman Katolik, membandingkan kunjungan Paus dengan Yesus yang “datang kepada Anda” dan “menjangkau” orang-orang yang membutuhkan.

“Bagi masyarakat Filipina, ini sangat penting karena kami adalah penganut iman Katolik yang kuat, dan tahun lalu merupakan tahun yang penuh tantangan bagi kami. Baginya (Paus Fransiskus) datang ke sini dan menjangkau negara yang sedang mengalami kesulitan dalam beberapa tahun terakhir, ia adalah sebuah tanda harapan,” tambahnya.

Di tengah semua kegembiraan dan persiapan, Paus Fransiskus sebelumnya mengingatkan masyarakat Filipina untuk menjadikan Yesus – bukan dirinya – sebagai fokus perjalanannya ke Filipina. – Rappler.com

Bergabunglah dengan Rappler dalam hitung mundur 100 hari kunjungan Paus Fransiskus ke Filipina: perjalanan dari Vatikan ke Tacloban. Tweet pendapat Anda kepada kami menggunakan hashtag #PopeFrancisPH!

togel hk