• May 24, 2024
Setahun setelah kematian Bin Laden, New York mulai bergerak maju

Setahun setelah kematian Bin Laden, New York mulai bergerak maju

Mayoritas warga New York hanya ingin melanjutkan hidup mereka, dan mereka tidak merasa aman di dunia tanpa teroris paling terkenal sepanjang masa.

NEW YORK – Tepat satu tahun yang lalu pada hari ini, 2 Mei, pada Minggu malam yang hujan, Kota New York menerima kabar bahwa Osama bin Laden, mantan pemimpin al-Qaeda yang memimpin serangan yang menewaskan hampir 3.000 orang menyebabkan warga Big Apple. pada 11 September 2001, terbunuh dalam serangan di Pakistan.

Malam itu, ribuan warga New York berkumpul di Times Square untuk menunjukkan semangat patriotik untuk merayakan kematian musuh mereka, musuh mereka, orang yang merencanakan hari paling kelam dalam sejarah kota paling terkenal di planet ini.

Yang lainnya hanya berdiam diri di rumah dan terpaku pada layar TV, mendengarkan pidato Presiden Barack Obama dan semua rincian operasi militer yang mengakhiri babak besar perang Amerika melawan teror.

Beberapa bulan kemudian, New York memperingati 10 tahun serangan terhadap World Trade Center dan mendedikasikan 9/11 Memorial, sebuah situs yang didedikasikan untuk mengenang para korban dan keluarga mereka, beberapa di antaranya masih menyimpan jenazah orang yang mereka cintai. yang.

Ditugaskan untuk meliput peresmian Peringatan hari itu, 12 September 2011, saya sudah sejalan dengan wartawan lain yang diundang untuk meninjau kompleks tersebut sebelum dibuka untuk umum pada pagi hari itu.

Begitu masuk, saya berjalan mengelilingi taman dan membaca beberapa nama korban yang tertulis di plakat perunggu di sisi kolam yang dibangun di tempat Menara Kembar pernah berdiri, dan saya berpikir:

Ini sama sekali bukan yang saya harapkan. Sangat sederhana, desainnya sangat sederhana… Tidak berlebihan seperti yang saya bayangkan, karena monumen seperti ini mungkin ada di bagian lain Amerika Serikat. Ini berbeda karena New York berbeda. New York tidak akan pernah lupa, dan tidak akan pernah memaafkan.

Tapi itu terus berlanjut.

Tidak ada balas dendam

New York pindah karena menurut pendapat saya, hal itu tidak mewakili Amerika yang ingin membalas dendam pada seseorang atas tragedi yang mereka alami. Benar, cukup banyak warga New York yang bersorak atas kematian Bin Laden seolah-olah Giants telah memenangkan Super Bowl atau Yankees telah memenangkan World Series, namun mereka jelas merupakan minoritas.

Mayoritas warga di sini hanya ingin melanjutkan hidup mereka, dan seperti yang ditunjukkan oleh sebagian besar jajak pendapat, mereka tidak merasa aman di dunia tanpa teroris paling terkenal sepanjang masa.

Mereka tahu bahwa, misalnya, Komisaris Polisi New York Ray Kelly tidak akan pernah mengabaikan potensi ancaman apa pun, itulah sebabnya dia sekarang menjadi tokoh paling populer yang menggantikan miliarder Michael Bloomberg sebagai walikota pada tahun 2013, meskipun dia tidak pernah menyarankan untuk tidak melakukannya. tidak lari .

Kelly telah dikritik dalam beberapa bulan terakhir karena dugaan pembuatan profil rasial terhadap komunitas Muslim melalui pengawasan rahasia yang dibantu oleh CIA. Namun dia menolak untuk mundur, bahkan ketika para pemimpin Muslim memboikot sarapan tahunan antaragama yang diadakan Bloomberg. Bloomberg membela kepala polisinya, yang pada gilirannya menjanjikan komitmen teguhnya untuk menjaga keamanan kota.

Kematian Osama bin Laden juga tidak memicu pembalasan al-Qaeda terhadap Amerika Serikat dan khususnya New York, kecuali segelintir pelaku seperti Jose Pimentel, warga Amerika kelahiran Dominika yang didakwa pada bulan November karena diduga merencanakan pembunuhan. untuk mengebom sejumlah. target di kota tersebut, namun kemudian dianggap tidak stabil secara mental dan kini hampir diabaikan oleh media.

Menurut polisi, Pimentel mengidolakan bin Laden dan bahkan ingin mengubah namanya (setelah ia masuk Islam) menjadi Osama Hussein, diambil dari nama pahlawannya yang lain dan musuh lama Amerika: mantan diktator Irak Saddam Hussein. Namun pada akhirnya, tidak ada yang menganggapnya serius, seperti yang terjadi pada tahun 2010 dengan pelaku bom Times Square.

Hal ini karena sebagian besar warga New York benar-benar percaya bahwa 9/11 tidak bisa, tidak bisa, dan tidak akan terjadi lagi.

Kematian Bin Laden sama sekali tidak mempengaruhi pola pikir ini. Suasana di kota tidak berubah secara signifikan, polisi tetap waspada, dan paket apa pun yang mencurigakan dapat menyebabkan evakuasi seluruh gedung pencakar langit, seperti yang terjadi beberapa minggu lalu di salah satu gedung baru dekat Ground Zero setelah sebuah granat baru ditemukan. sebuah kotak milik seorang karyawan.

Selain itu, warga New York sadar sepenuhnya bahwa bin Laden mungkin sudah mati, namun gagasannya masih dianut oleh ribuan kelompok radikal di seluruh dunia, dan bahwa al-Qaeda hanyalah nama merek utama bagi kelompok teroris global yang bersedia menyerang Amerika. .jatuh .

Setahun kemudian, seiring dengan semakin banyaknya teroris, New York City juga semakin berkembang. – Rappler.com

Keluaran SDY