• April 12, 2024
#ShowThePope: Gereja yang Terputus?

#ShowThePope: Gereja yang Terputus?

Paus Fransiskus menyerukan ‘gereja yang terbuka dan inklusif’ – namun beberapa warganet mengatakan hal tersebut tidak selalu terjadi di Filipina

MANILA, Filipina – Pilihan nama Jorge Mario Bergoglio sudah menunjukkan banyak hal tentang ingin menjadi paus seperti apa yang ia inginkan.

Dia mengambil nama Fransiskus, diambil dari nama Fransiskus dari Assisi, orang suci yang dikenal karena kesederhanaan dan kasihnya terhadap orang miskin.

Tahun pertamanya sebagai pemimpin Gereja Katolik Roma secara teratur menempatkannya dalam berita utama dunia, dengan pesan-pesan pro-kaum miskin dan dorongannya untuk Gereja yang ramah dan mengundang yang akan menjadi “tempat kasih karunia dan harapan Tuhan”.

Ide ini lebih mudah diakses Church adalah alasan di balik pilihannya untuk menggunakan “ponsel Paus” yang terbuka dan tidak berlapis baja sebagai kendaraannya ketika ia berkeliling Filipina pada tanggal 15-19 Januari.

Paus Fransiskus ingin menampilkan citra “gereja yang terbuka, mudah diakses, dan rentan”, namun Gereja Katolik lokal sudah rentan dalam satu hal: diguncang oleh skandal dan kontroversi yang melibatkan para pendeta terkemuka dan sebuah institusi yang menurut beberapa kritikus tidak sesuai kenyataan. .

Hal inilah yang diinginkan sebagian netizen #TunjukkanPaus – tanggapan mereka terhadap upaya crowdsourcing yang dilakukan Rappler untuk menjawab pertanyaan: Apa yang Anda ingin Paus lihat di Filipina?

Reymark Magoncia memposting foto yang menunjukkan seorang anak tunawisma tidur di trotoar, tepat di sebelah Gereja Baclaran yang terkenal di Quiapo.

Dalam postingan berjudul, “Seruan bagi para pemimpin Kristen untuk menjaga kawanan domba Tuhan,” Magoncia mengatakan, “Saya berharap Paus Fransiskus, Paus umat manusia, dapat menarik perhatian Gereja Paroki Baclaran untuk mencapai hal-hal berikut ini. : memberi makan yang lapar, menggembalakan kawanan domba, menyambut anak-anak miskin, beriman dengan perbuatan, orang Samaria yang baik hati, menolong yang membutuhkan/miskin.”

Sementara itu, pengguna @xpeanutgalleryx memposting foto seorang anak laki-laki yang menjual lilin di luar sebuah gereja di Cebu.

Judulnya berbunyi: “#ShowThePope kantor mewah Gereja Sto Niño di Cebu. Semoga dia juga melihat pekerja anak di luar.”

Dave Sison menautkan ke video YouTube yang menjadi viral awal tahun ini.

Video tersebut memperlihatkan seorang pendeta di Cebu menghina seorang ibu muda yang tidak menikah saat pembaptisan anaknya.

Netizen lain menunjukkan pengamatan mereka terhadap pendeta lokal yang tidak berhubungan dengan realitas konstituen mereka.

Eli Zar mentweet: “Saya akan #ShowThePope betapa terputusnya CBCP dari dunia nyata sehingga mungkin dia bisa mengajari mereka untuk mengikuti teladannya.”

Sementara itu, Pipo del Rosario menambahkan bahwa dia ingin menunjukkan kepada Paus sebagai “uskup Pajero” – mengacu pada skandal pada masa pemerintahan Arroyo ketika beberapa pemimpin gereja dilaporkan membeli kendaraan mewah dengan dana amal.

Paus Fransiskus sering memperingatkan bahaya gereja yang “tertutup pada dirinya sendiri” (tertutup).

Dalam sesi dengan anggota gerakan, komunitas dan asosiasi gereja pada bulan Mei 2013, Paus Fransiskus berkata: “Ketika Gereja ditutup, ia menjadi Gereja yang sakit, ia menjadi sakit! Ini adalah bahaya… Gereja yang tertutup sama saja dengan Gereja yang sakit.”

Paus mendesak para imam di seluruh dunia untuk menciptakan sebuah gereja yang akan “melangkah keluar dari dirinya sendiri… menuju pinggiran keberadaannya.”

“Untuk membuat orang lain merasa diterima, dicintai, diampuni dan diberi semangat, Gereja harus membuka pintu lebar-lebar sehingga semua orang bisa masuk. Dan kita harus keluar melalui pintu ini dan memberitakan Injil,” tambahnya.

Paus Fransiskus juga mengkritik budaya yang menghargai uang atas tragedi orang-orang yang meninggal di jalanan dan membutuhkan bantuan.

“Hal-hal ini sudah menjadi hal yang biasa: bahwa beberapa tunawisma meninggal karena kedinginan di jalan bukanlah berita baru. Sebaliknya, penurunan sepuluh poin di pasar saham di beberapa kota merupakan sebuah tragedi. Seseorang yang meninggal bukanlah sebuah berita, namun jika pasar saham turun 10 poin, itu adalah sebuah tragedi! Oleh karena itu, orang-orang dibuang seolah-olah mereka adalah sampah,” katanya.

bagaimana denganmu Apa yang kamu inginkan #ShowThePope?

Tweet foto Anda kepada kami menggunakan hashtag ini, dan kami akan menyertakan entri Anda di galeri yang akan kami kirimkan ke Vatikan. Kami juga akan menampilkan entri terbaik dalam cerita kami. Rappler.com

Bergabunglah dengan Rappler dalam hitung mundur 100 hari kunjungan Paus Fransiskus ke Filipina: perjalanan dari Vatikan ke Tacloban. Tweet pendapat Anda kepada kami menggunakan hashtag #PopeFrancisPH!

Togel SDY