• April 20, 2024
Siapa pemimpin periklanan terbesar di dunia?

Siapa pemimpin periklanan terbesar di dunia?

Jika Anda menanyakan pertanyaan ini kepada praktisi pemasaran dan periklanan, kemungkinan besar Anda akan mendapatkan tiga jenis jawaban.

Akan ada pihak-pihak yang akan menominasikan Leo Burnett, David Ogilvy, Bill Bernbach dan Mary Wells – ikon-ikon klasik yang berjasa dalam membentuk industri periklanan yang masih baru.

Dan itu akan menjadi jawaban yang tepat jika pertanyaannya adalah tentang lampu paling kreatif sepanjang masa.

Beberapa orang mungkin memilih daftar gembong terkaya dan terkuat dalam bisnis saat ini. Jim Edwards dari bisnisInsider.com eksekutif periklanan dengan bayaran tertinggi diberi peringkat berdasarkan pendapatan tahunan dengan beberapa informasi menarik.

3. John Gelatik: CEO Omnicom

Kompensasi: US$14,8 juta (turun dari $15,4 juta)

Kompensasi Gelatik termasuk penggunaan pribadi jet pribadi ($132,841) dan tunjangan mobil ($9,120). Harta miliknya juga menerima “peti mati emas” senilai $8,6 juta jika dia meninggal. Kompensasi yang diberikan Gelatik dikritik berlebihan.

2. Maurice Levy: CEO Publicis Groupe

Remunerasi: US$24,4 juta (naik dari $4,5 juta)

Sebagian besar kompensasinya adalah pembayaran besar-besaran yang ditangguhkan sebesar 16 juta euro ($21 juta) yang ia peroleh sebelum masa pensiunnya (namun sering kali tertunda). Pendapatan kotor tahunannya untuk tahun ini sebesar 2,7 juta euro, lebih rendah dibandingkan tahun lalu sebesar 3,6 juta euro.

Levy dibayar lebih sedikit setiap tahunnya dibandingkan CEO Saatchi & Saatchi Kevin Roberts, meskipun dia adalah bos Roberts.

1. Martin Sorrell: CEO Grup WPP

Kompensasi: US$27 juta (naik dari $11,6 juta tahun lalu).

Pada tahun 2013, ia menerima pemotongan gaji setelah mendapat protes dari pemegang saham.

Ketua WPP Philip Lader menulis dalam laporan tahunan perusahaan bahwa Sorrell mungkin akan segera pensiun: “Sir Martin, seperti kita semua, tidak kebal dari tertabrak bus. Dan seseorang yang telah merayakan ulang tahunnya yang ke-68, yang secara rutin bekerja lebih dari 80 jam seminggu selama 27 tahun, mungkin memutuskan suatu pagi untuk memulai bisnis baru atau bahkan mencoba mencari tahu seperti apa “akhir pekan” itu. ‘Gajah’ itu tidak diabaikan oleh Dewan Anda. Kami menyadari bahwa perencanaan suksesi adalah salah satu tugas kami yang paling mendasar.”

Yang lain mungkin menawarkan perspektif berbeda tentang raksasa periklanan. Siapa yang langsung menjadi multi-jutawan dan meraup banyak uang dari mania merger pada tahun 1980an?

Dalam bukunya Kaisar AdlandNancy Millman, mantan Usia periklanan editor, mengungkap permainan kekuasaan selama era yang pada dasarnya merestrukturisasi industri.

Dia mengungkapkan bahwa Ted Bates Worldwide telah diakuisisi oleh Saatchi bersaudara senilai setengah miliar dolar. Sebanyak $112 juta masuk ke kantong pribadi Robert Jacoby, ketua Bates.

Pengambilalihan J. Walter Thompson senilai $566 juta secara bermusuhan adalah bagian dari plot Mad Men. Benteng periklanan Amerika yang berusia 123 tahun ditelan oleh WPP Group, sebuah perusahaan yang ukurannya seperenambelas pada tahun 1987.

Namun akuisisi terbesar yang tak tertandingi terjadi pada tahun 2005, ketika Gray Global Group, biro iklan terbesar ke-6 dan terakhir yang berdiri sendiri di AS, dibeli oleh WPP Group dengan harga $1,75 miliar. Gaji Ketua, Presiden dan CEO Ed Meyer berjumlah $520 juta. Banyak praktisi bisnis menganggapnya sebagai taipan periklanan terkaya dalam sejarah.

Jelas sekali, kepemimpinan memiliki arti banyak bagi banyak orang. Guru telah mencoba menyederhanakan konsep tersebut.

Peter Drucker mendefinisikan pemimpin “sebagai seseorang yang memiliki pengikut”. Namun seorang komandan satuan militer belum tentu seorang pemimpin, meskipun perintahnya dipatuhi.

Menurut Warren Bennis, “Kepemimpinan adalah kemampuan untuk menerjemahkan visi menjadi kenyataan.” Namun dia mengecualikan “pengikut” dalam definisi ini.

Bill Gates berkata, “Saat kita menatap abad mendatang, pemimpin adalah mereka yang memberdayakan orang lain.” Pemberdayaan itu bagus. Namun uraian ini tidak memiliki tujuan atau visi.

John Maxwell berkata, “Kepemimpinan adalah pengaruh, tidak lebih, tidak kurang.” Namun sumber pengaruhnya harus diklarifikasi.

Pengaruh sosial

Definisi komprehensif dikemukakan oleh Kevin Kruse dalam forbes.com, “Kepemimpinan adalah suatu proses pengaruh sosial, yang memaksimalkan upaya orang lain menuju pencapaian suatu tujuan.” Elemen krusialnya, katanya, adalah:

  • Pengaruh sosial, bukan otoritas atau kekuasaan
  • Lainnya, yang belum tentu merupakan “laporan langsung”.
  • Maksimalkan upaya dengan memberdayakan pengikut
  • Harus mempunyai tujuan yang sama dengan orang lain, bukan mempengaruhi tanpa hasil yang diharapkan
  • Bukan tentang ciri-ciri kepribadian, atribut atau gelar

Jika ini yang dimaksud dengan kepemimpinan, maka kejeniusan, kekayaan, dan kekuasaan tidak akan menjadikan seorang pemimpin.

Industri periklanan telah dikritik sebagai industri yang narsistik, materialistis, dan egosentris. Mungkinkah melahirkan Nelson Mandela atau Mahatma Gandhi yang mampu mengubah bisnis yang kejam menjadi kekuatan sosial? Agen perubahan yang dapat memanfaatkan kreativitas, kekayaan, dan pengaruh untuk menciptakan kampanye transformatif demi dunia yang lebih baik?

Bayangkan jika jutaan dolar yang dibelanjakan di Super Bowl digunakan untuk pesan-pesan cerdas dan efektif yang membantu memberantas diskriminasi rasial, mendorong perdamaian, mengurangi keserakahan, atau mengentaskan kemiskinan.

Namun dalam bisnis yang mengacaukan kekayaan dan penghargaan dengan keunggulan kepemimpinan, mungkin memerlukan waktu lama sebelum kita bertemu dengan pemimpin periklanan terhebat di dunia. – Rappler.com


Yoly Villanueva-Ong
pendiri Kampanye & Abu-abu, saat ini menjabat sebagai Ketua Grup untuk Grup Kampanye perusahaan. Dia menulis setiap minggu untuk Rappler.

SDY Prize