• April 17, 2024
Hakim RTC di Zamboanga ditembak mati

Hakim RTC di Zamboanga ditembak mati

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(PEMBARUAN ke-2) Hakim Reynario Estacio Sr dan istrinya berada di dalam mobil Honda CRV ketika mereka ditembak oleh tersangka yang berkendara bersama-sama.

MANILA, Filipina – (PEMBARUAN ke-2) Seorang hakim Pengadilan Negeri (RTC) meninggal Jumat dini hari, 28 Februari di Kota Zamboanga setelah ditembak oleh dua pria yang berkendara beriringan.

Hakim Reynario Estacio Sr. dan istrinya berada di dalam mobil Honda CRV di sepanjang Narra Drive, Tugbungan, Kota Zamboanga, ketika mereka ditembak, menurut Kapolsek Tetuan Inspektur Kepala Felix Martinez.

Martinez mengatakan Estacio dan istrinya ditembak beberapa kali dengan pistol kaliber .45. Estacio dilarikan ke rumah sakit terdekat tetapi dinyatakan meninggal pada saat kedatangan. Estacio menderita banyak luka sementara istrinya tidak terluka.

Pihak berwenang Zamboanga sedang memburu kedua tersangka. Estacio adalah hakim ketua RTC Cabang 14 di Zamboanga. Motif di balik penembakan tersebut tidak diketahui pada saat postingan ini diposting.

Sebuah laporan dari Pemeriksa Mindanao mengatakan bahwa pada tahun 2012, Estacio memerintahkan Universidad de Zamboanga untuk mengizinkan mahasiswa Muslim untuk mendaftar atau mendaftar ulang menyusul larangan cadar yang kontroversial.

Universitas tersebut melarang siswanya mengenakan jilbab atau niqab pada tahun 2012 karena melanggar protokol keamanan sekolah, menurut Pemeriksa Mindanao. Namun, para siswa mengatakan hal itu melanggar hak mereka.

Pada tahun yang sama, sekolah lain di Zamboanga – Pilar College – melarang siswi Muslim mengenakan jilbab tradisional saat berada di kampus. Larangan di Pilar College akhirnya dicabut setelah adanya dialog antar kelompok terkait.

Gian Paulo Enriquez, wakil presiden Pengacara Terpadu Divisi Zambasulta Filipina, mengutuk pembunuhan tersebut dan menantang polisi untuk mengundurkan diri dari jabatannya jika mereka tidak mampu menyelesaikan kejahatan tersebut.

Hakim Agung Ma. Dalam sebuah pernyataan, Lourdes Sereno mengungkapkan “kemarahan terdalamnya” atas insiden tersebut dan menyampaikan belasungkawa kepada keluarga hakim.

Dia mengatakan Hakim Eksekutif Kota Zamboanga Peter Eisma telah diinstruksikan untuk memantau secara ketat penyelidikan polisi dan membantu keluarga Estacio.

“Ketika kekerasan tanpa hukum merenggut salah satu dari kita, hal itu akan lebih merugikan kita bukan hanya karena kita akan menjadi orang yang kurang baik, tetapi juga karena supremasi hukum diremehkan hanya karena kekuatan senjata,” kata Ketua Mahkamah Agung.

“Kami tidak akan…membiarkan pembunuhan Hakim Estacio hanya menjadi sebuah statistik karena kurangnya kapasitas investigasi atau penegakan hukum oleh pengadilan; dalam keterbatasan sumber daya yang kami miliki, kami akan mencari cara untuk melindungi hakim kami dan menjaga keluarga mereka,” tambah Sereno. – dengan laporan dari Richard Falcatan, Bea Cupin/Rappler.com

Data Sidney